WHAT'S NEW?
Loading...
Menempuh perjalanan dengan jarak ratusan kilometer, apalagi sampai ribuan kilometer, jika ditempuh dengan rute darat atau laut, pasti dong akan membutuhkan waktu yang super lama dan tentunya bikin lelah hayati dan stress. Terlebih rute perjalanan darat yang  sejak beberapa tahun belakangan ini kian tumpah ruah kepadatannya. Kalau waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke tempat tujuan saja sudah sangat lama (lebih dari 12 jam misalnya), al hasil kesempatan untuk tinggal lebih lama di tempat yang kita tuju tidak akan berlama-lama. Waktu, tenaga dan pikiran sudah terkuras selama menempuh perjalanan (darat/laut). 

Gak kebayang kan jika tujuan perjalanan yang dilakukan adalah dalam rangka mudik yang Bismillahirrahmaanirrahiim inginnya bisa meluangkan waktu lebih lama bersama orang tua, saudara dan keluarga besar di kampung halaman, tapi karena waktu untuk diperjalanannya lebih lama sehingga tak bisa berlama-lama lagi tinggal di rumah ortu. Moment mudik lebaran yang hanya setahun sekali untuk bisa berkumpul dengan keluarga dalam formasi (mendekati) lengkap, akan bikin baper gara-gara hanya bisa menghabiskan waktu bersama dengan keluarga besar sangat minimalis.
Paranoid naik pesawat terbang? Yups, saya termasuk orang yang paranoid lho kalau naik pesawat terbang. Tapiiiii, itu sih masa lalu. Sekarang, kalau budegt memungkinkan dan atau tujuan perjalanan dalam rangka untuk urusan pekerjaan, saya lebih memilih jalur udara. Hemat tenaga, hemat waktu dan tidak bikin stress karena crowded perjalanan darat. Hal senada pun bisa di analogikan bagi yang destinasi mudiknya jauh, sebenarnya opsi jalur udara bisa jadi alternatif yang lebih memadai. Kalau soal harga tiket, sepertinya sepadan atau bahkan jauh lebih irit kalau naik pesawat udara lho? Maksudnya jika dibandingkan dengan waktu, tenaga dan pikiran yang harus disediakan unutk menempuh perjalanan selain jalur udara.

Nah, the good news untuk periode mudik lebaran tahun 2017 ini,  Kementrian Perhubungan  sudah menyiapkan 4 strategi untuk mengatasi “drama” arus mudik dan arus balik lebaran, yaitu koordinasi antara stake holder yang lebih intensif, ramp check, pelayanan posko terpadu dan fasilitas mudik gratis. Dengan strategi tersebut diharapkan bisa zero accident selama musim mudik tahun ini. 

Kini, Mudik dengan Selamat, Aman dan Nyaman Selama Penerbangan (selamanya) tak perlu lagi bikin was-was kok. Resiko perjalanan memang tetap ada, baik perjalanan melalui darat, laut maupun udara. Dan khususnya untuk moda transportasi jalur udara dan senada dengan strategi yang ditetapkan oleh Kementrian Perhubungan, maka Dirjen Perhubungan udara yang tidak mau ketinggalan untuk melakukan antisipasi lonjakan penumpang selama high session lebaran tahun ini. Ada beberapa upaya yang dilakukan oleh Dirjen Perhubungan udara, antara lain : Semua Bandara di setiap wilayah diawasi kesiapannya baik peralatan maupun personilnya. Mengoptimalkan sistem navigasi penerbangan,  meninjau kemampuan dan kapasitas pelayanan telekomunikasi penerbangan dan menjalankan sebaik-baiknya program 3S+1C (Safety, Security, Service dan Compilance). 

Program Safety, Security, Service dan Compilance, tidak sulit untuk diwujudkan. Di dalam SKEP/ 2765/ XII/ 2010 sudah disebutkan tentang Tata Cara Pemeriksaan Keamanan Penumpang, Personel Pesawat Udara dan Barang Bawaan yang Diangkut dengan Pesawat Udara dan Orang Perseorangan. Selama barang bawaan kita wajar-wajar saja, proses pemeriksaaan tidak akan lama. Sewajarnya kalau dalam perjalanan paling-paling ya bawa baju, perlengkapan pribadi, oleh-oleh dan gadget (HP, Laptop). Demikian pula perjalanan untuk mudik, yang jamak terjadi ya barang bawaan melebih jatah bagasi.
Karena pada prinsipnya, keamanan penerbangan merupakan satu kesatuan dengan keselamatan penerbangan. Jadi sangat masuk akal jika ada pemerikasaan terhadap barang yang kita bawa dalam penerbangan, yaitu pengamanan terhadap barang-barang yang berpotensi dapat menganggu keselamatan penerbangan harus diperketat. Termasuk di antaranya terhadap barang elektronik yang akan dibawa ke dalam kabin pesawat. Hal ini dilakukan dalam rangka preventif terhadap aksi terorisme yang menggunakan peralatan elektronik. Secara garis besar, ada 3 jenis barang/benda yang dilarang untuk dibawa dalam penerbangan yaitu:
  1. Barang-barang yang tidak boleh dibawa ketika menempuh perjalanan dengan pesawat terbang adalah bahan peledak (explosives), gas yang dimampatkan atau  dicairkan, atau dilarutkan dengan tekanan (compressed gases, liquified or dissolved under pressure), bahan atau barang padat dan cairan yang mudah menyala atau terbakar (flammable liquids and or flammable solids), bahan atau barang pengoksidasi (oxidizing substances). Termasuk dalam kriteria ini adalah korek api lho ?
  2. Bahan atau barang beracun dan mudah menular (toxic and infectious substances), bahan atau barang radioaktif (radioactive material), bahan atau barang perusak (corrosive substances), cairan, aerosol, dan jelly (liquids, aerosols, and gels) dalam jumlah tertentu, atau bahan atau zat berbahaya lainnya (miscellaneous dangerous substances).
  3. Senjata tajam, senjata api dan benda-benda tajam lainnya yang berpotensi digunakan sebagai alat dalam aksi dan tindak kejahatan. Makanya, tak perlu terkesima ya kalau arang-barang yang terbuat dari logam tak luput dari pemerikasaan X-ray. Ikat pinggang, jam tangan, dan sejenisnya. Khususon untuk barang-barang yang termasuk senjata tajam, bakalan diminta untuk ditinggal lho. Seperti gunting, pinset, dan sejenisnya. Kalau bawa tanaman, jangan lupa untuk melengkapinya dengan dokumen resmi dari karantina.

Juga tak kalah pentingnya untuk diperhatikan, diingat dengan seksama agar tidak sampai mengalami tragedi ketinggalan pesawat, wajib diperhatikan jadwal keberangkatan pesawat dan terminal berapa. Idealnya, datang 3 jam sebelum jadwal penerbangan sehingga cukup waktu untuk check ini dan proses pemerikasaan barang yang kita bawa. Apalagi jika barang bawaan kita banyak, tentu akan butuh waktu lebih lama untuk menyelesaikan proses chek in. Jadi diharapkan, ya satu jam sebelum jadwal boarding, kita sudah stand by di bandara. 

Agar tidak terkena zonk alias kena charge bagasi, sebaiknya dipastikan dulu kuantitas barang yang di bawa. Sebagai sekilas info saja, tarif pengenaan biaya tambahan terhadap kelebihan jatah bagasi bisa bikin kita tercengang. 

Mudik selamat, aman dan nyaman selamanya, silahkan pertimbangkan untuk menggunakan jalur penerbangan ya..

Karena keselamatan dan keamanan penerbangan akan terwujud jika kita semua ikut menjaganya, termasuk penumpang sebagai pengguna jasa transportasi udara. #SelamatAmanNyaman #Selamanya — #AyoMudikLewatUdara



References:
1. http://www.mapcomm.co.id/
2. http://hubud.dephub.go.id/
3. https://www.instagram.com/djpu151/

Sebenarnya keberadaan keuangan syariah belum populer di kalangan masyarakat Indonesia. Apa tho keuangan syariah itu ?

Keuangan syariah atau perbankan syariah Bismillahirrahmaanirrahiim merupakan suatu sistem perbankan (keuangan) yang pelaksanaannya berdasarkan hukum-hukum syariah Islam. Latar belakang munculnya sistem keuangan syariah ini berdasarkan adanya larangan dalam agama Islam untuk meminjamkan atau memungut pinjaman dengan mengenakan bunga pinjaman (riba), dan larangan untuk berinvestasi pada usaha-usaha yang memiliki unsur-unsur yang dilarang (haram) dalam Agama Islam.

Sedangkan sistem dan manajeman keuangan dan perbankan yang konvensional tidak bisa menjamin ketidakadanya unsur-unsur haram atau riba tersebut dalam pengelolaan investasinya. Contohnya dalam usaha yang berkaitan dengan produksi makanan atau minuman haram, usaha media atau hiburan yang tidak Islami, dan lain-lain.

Di masa-masa mendatang, peluang keuangan syariah ini akan semakin diminati dan berpeluang untuk menjadi  pusat keuangan syariah Indonesia, selain karena Indonesia sebagai satu-satunya negara (saat ini) yang menerbitkan sukuk ritel, dan penyalur sukuk terbesar di dunia. Serta, fakta bahwa mayoritas penduduk di Indonesia adalah pemeluk Agama Islam. Faktor lainnya yang tidak kalah pentingnya adalah kesadaran masyarakat untuk menjaga diri dan meminimalkan hal-hal yang berbau tidak halal, termasuk jasa keuangan yang semingkat, tentu merupakan angin segar bagi perkembangan sistem keuangan syariah.

Iya sih, fakta sejarah sebenarnya praktek keuangan syariah sudah ada sejak lama dimana banyak prinsip-prinsip syariah yang mungkin saja sudah diterapkan dalam berbagai bidang, tak terkecuali dalam sistem perekonomian Islam. Akan tetapi, untuk di Indonesia sendiri, keuangan syariah ini baru mulai tumbuh sejak akhir abad ke-20 yaitu dengan berdirinya bank-bank Islam, yang diikuti beberapa produk-produk keuangan yang berbasis syariah.

Sampai dengan hari ini, keuangan syariha di Indonesia sudah ada dalam bentuk keuangan syariah antara lain perbankan syariah, gadai secara syariah, asuransi syariah, rekasadana syariah, KPR syariah, dan banyak masih banyak lagi yang lainya. Kalau di Amerika saja yang mayoritas penduduknya non muslim dan keuangan syariah sangat diminati sehingga mengalami pertumbuhan yang cukup pesat, nah apa lagi di Indonesia kan ya?

Ayo dong kita mulai untuk gencarkan kampanye Aku Cinta Keuangan Syariah dengan komiten untuk memilih produk-produk keuangan syariah.




Tuhan Yang Maha Bijaksana dan Maha Kaya sebenarnya sudah menyediakan dan memfasilitasi makhluk ciptaanNYA dengan berbagai ragam kekayaan alam dan potensi diri yang mencukupi untuk meraih kehidupan yang layak, Salah satu yang bisa dicontohkan adalah dengan menciptakan berbagai jenis usaha yang menjanjikan di kehidupan ini. Tak ada alasan untuk mangkir dalam kebersyukuran atas semua karunia Ilahi yang kita cecap tiada henti di setiap helaan nafas kita. Keberkatan pada alam yang sempurna, kehidupan yang damai dan rejeki yang terus mengalir. Hanya saja, kita harus memahami bahwa rejeki datang dengan tepat saat kita mampu membaca tanda-tanda Allah SWT yang diberikan lewat alam. 

Di tahun 2017 ini Bismillahirrahmaanirrahiim ada sejumlah usaha yang bisa dibilang sangat menjanjikan untuk menggapai rejeki tersebut. Memang, semua usaha bisa mengalirkan rejeki, tapi tidak semuanya berpotensi menghasilkan rejeki sepanjang hidup dengan jumlah yang melimpah. Kalau kita jeli membaca tanda alam dan perkembangan trend kehidupan serta ilmu dan teknologi yang sedemikian pesat, terutama teknologi informasi, maka inilah beberapa jenis usaha yang menjanjikan. 

1. Bisnis Online
Online marketing atau bisnis online sudah menjadi salah satu prospek bisnis yang menjanjikan sejak beberaoa tahun belakangan ini. Selain di dukung oleh pesatnya perkembangan dunia digital, bisnis online ini juga memiliki fleksibilitas yang tinggi, dari segi SDM, waktu dan modal. Bisnis online diprediksikan akan menjadi bisnis superior dimasa yang akan datang. Jika diamati, sekarang bisnis online sudah mengalami peningkatan yang signifikan. Bisnis online yang ada diberbagai wilayah sudah menjamur ke berbagai penjuru. 

Siapa saja bisa menjalankan bisnis online jika berkehendak. Misalnya saja membuat jasa penulisan konten website, dropshipper, affiliate, jualan di bukalapak dan tokopedia, membuka toko fashion online dan lain-lain. Sudah banyak orang yang mencapai kesuksesan melalui bisnis online.

Syarat utama yang perlu kamu miliki saat akan menjalankan bisnis online adalah kamu perlu memiliki brand produk yang unik dan kamu pun harus gencar dalam mempromosikannya. Jika kamu mempunyai keahlian dalam menulis artikel, kamu bisa memulai dengan mebuka jasa penulisan konten, namun sekali lagi hal yang perlu diingat adalah perlunya promosi karena itu sangat berpengaruh dalam perkembangan bisnis online anda. Karena percuma saja jika misalnya anda mempunyai bisnis online tapi tidak melakukan promosi tetapi hanya membiarkan tanpa inovasi baru ataupun keunikan tertentu. Bila kamu belum mempunyai cukup dana untuk promosi kamu bisa meminjam ke penyedia jasa pinjaman online terpercaya dengan mudah tanpa harus meninggalkan jaminan.

2. Bisnis Kuliner
Bisa dibilang bisnis kuliner termasuk bisnis yang tidak ada matinya. Dari waktu ke waktu bisnis kuliner selalu muncul inovasi baru. Hal itu dikarenakan pada dasarnya manusia selalu butuh makan dan tentunya makanan tersebut tidak hanya satu macam namun juga banyak aneka ragam bentuk dan citarasanya. Sebagai pemisalan jika ada 10.000 miliar manusia yang hidup di dunia, maka akan memunculkan banyak variasi dalam menciptakan makanan karena selera makanan mereka pun berbeda-beda. Variasi makanan tersebut bisa 5000 macam makanan atau bahkan 10.000 macam makanan sesuai dengan jumlah penduduk dunia.
Bisnis Online
Banyak bisnis kuliner yang bisa kamu jalankan misalnya saja bisnis membuat makanan ringan, jualan jus buah, warung tenda sederhana sampai membuka catering. Cobalah anda konsisten serta pantang menyerah dalam menekuni bisnis kuliner karena tantangan dan godaannya pun tidak sedikit. Dalam hal ini, konsisten, ketekunan serta keuletan menjadi kunci kesuksesan bisnis yang kamu jalani.

3. Peternakan Sapi
Banyak restoran dan hotel yang mebutuhkan banyak pasokan daging sapi. Disisi lain, banyak berita yang tersiar dari televisi yang mengabarkan bahwa persediaan daging sapi semakin menipis. Ada wacana bahwa pemerintah akan mencanangkan program swasembada daging yang kemungkinan akan dijalankan pada tahun 2020. Dari sini, muncul banyak peluang bagi anda yang gemar menggeluti dunia peternakan untuk mebuka peternakan sapi. tidak perlu banyak dulu yang terpenting anda mempunyai ilmu yang cukup, tekun serta sabar dalam mengelolanya.

Memang bisa dibilang dalam mengelola dan menunggu masa panen agak sedikit rumit, tapi hal itu akan terbayarkan saat melihat hasil yang dicapai. Rumah mewahpun akan terbeli jika kamu telaten menekuninya.

4. Bisnis Properti
Hari demi hari penduduk dunia semakin bertambah jumlahnya, begitu pula dengan negara Indonesia yang jumlah penduduknya menempati peringkat tiga terbesar sedunia. Mengingat jumlah populasi penduduk yang kian bertambah banyak membuat kebutuhan akan tempat tinggal pin semakin meningkat. Dari sini mulai banyak peluang pengembangan bisnis properti.

Bisa dibilang bisnis properti ini tidak akan hilang tersapu oleh era globalisasi. namun sebaliknya, karena Indonesia membutuhkan lebih banyak lagi pebisnis properti untuk menunjang program yang diadakan oleh pemerintah.

5. Budidaya Tanaman Buah
Usaha yang menjanjikan berikutnya adalah budidaya tanaman buah. Budidaya menjadi salah satu bisnis yang awet, kenapa demikian? Alasannya karena banyak yang membutuhkan tanaman buah tapi sedikit yang melakukannya. Jika anda melihat dikehidupan nyata, banyak peminat tanaman buah namun pembudidaya tanaman tersebut sangat sedikit. 

Hal itu dikarenakan dalam pembudidayaan tanaman buah butuh ketelatenan dan kesabaran yang ekstra. Namun perlu anda ketahui, meskipun budidaya tanaman buah tergolong susah, bisnis dari hasil budidaya tanaman buah sangat menjajikan. Bisa dibilang demikian karena beberapa pembudidaya tanaman buah telah terbukti sukses dan menjadi pusat budidaya terbesar.

Tentunya, masih banyak lagi bidang usaha yang bsia di-booming-kan dari desa dan memiliki prospek yang cemerlang. Selain 5 Usaha Yang Menjanjikan Tahun 2017 dari desa di atas, silahkan ditambahkan  apa saja jenis bisnis online yang bisa diexplore dari desa menuju trend bisnis global?


Different pond different fish, lain ladang lain pula tanamannya dan sederet  peribahasa lainnya yang menkiaskan tentang indahnya perbedaan tradisi dan kebiasaan yang serba unik dan sama-sama bertujuan untuk menyambut hadirnya Bulan Ramadhan dengan penuh semangat dan keceriaan.

Begitu pula Bismillahirrahmaanirrahiim di kampung halaman saya nun jauh di Lamongan sana, di desa yang bernama Tlanak, juga terdapat tradisi yang masih terjaga sampai sekarang yaitu Megengan dan Maleman. Sebenarnya 2 tradisi untuk menyambut datangnya Bulan Ramadhan tersebut tak hanya eksis di desa saya, tapi juga jamak dilakukan di sebagian besar wilayah Jawa Timur. 

Kok tetiba nulis tentang tradisi puasa? Berasa ikutan iklan yang lagi neghits di televisi nasional saat ini. Tapi tulisan ini dalam rangka  tawaran ehh…tantangan tema LBI untuk pekan yang ke-21. Ciyeeee…dahsyatnya, LBI 2017 sudah berlangsung hampir 6 bulan ya. Meski agak terseok-seok karena drama diklat 5 bulan plus konsekuensi adanya ujian kompetensi pasca diklat, sebisa mungkin tetap berusaha hadir setor postingan di setiap pekannya . Walau, walau, walau pasif blogwalking dan 2 kali absen ngeposting tema (setelah bertahan agar bisa tutup setor 2 postingan di setiap pekannya, akhirnya keputusan untuk absen pun tak terelakkan).

Lha ini mau nulis tentang tradisi puasa atau mau curcol ya? Maapkeun, postingannya terkontaminasi dengan curhatan. Baiklah, saya akan kembali ke tema yaitu tentang tradisi puasa di desa saya, Megengan dan Maleman: Tradisi Puasa di Lamongan. Dilihat dari ritmenya bersifat setahun sekali, sama juga tradisi nyadran atau bersih desa yang biasanya digelar setahun sekali di desa saya.
Cerita tradisi puasa di LA tapi pakai image tradisi Gunungan
dalam acara Nyadran jelang puasa di Sleman
 
Kok Lamongan sih? Kan sudah tinggal di Sleman? Ya bolehlah, kan saya juga lahir dan besar di LA, make sense jika saya nulis tentang tradisi puasa yang sudah saya kenal sejak lahir hingga dewasa ini. Seain itu, untuk Sleman sudah ada perwakilan dari perserta LBI yang aseli Sleman yang menceritakan tradisi puasa di Sleman juga kok. Makanya saya ngalah saja nulis tradisi Megengan dan Maleman di Lamongan, hehehe.....

Antara megengan dan maleman, sebenarnya memiliki ritual yang serupa yaitu kondangan dan membawa pulang berkatan, hanya beda momentnya saja. Kalau megengan dilakukan sebagai ungkapan dan reminder akan datangnya Bulan Ramadhan dimana di dalamnya terdapat ibadah puasa selama sebulan penuh (selain ibadah wajib dan sunah lainnya). Sedangkan maleman dilaksanakan ketika bulan puasa sudah memasuki 10 hari terakhir, yaitu malam 21, 23, 25, 27 dan 29, selain sebagai perwujudan syukur memasuki malam 10 hari terakhir juga merupakan pengingat akan datangnya kesempatan Lailatul Qodar.

Megengan sebagai alarm, sesuai dengan arti asalnya: megeng atau ngempet, yakni menahan (diri) sebagai penanda bahwa sebentar lagi akan puasa selama sebulan penuh. Adapun pelaksanaan megengan ini biasanya pada minggu terakhir Bulan Sya’ban, dilakukan dengan cara kondangan di setiap rumah dengan mengundang tetangga. Demi ketertiban dan keguyuban, jumlah tetangga yang di undang biasanya sudah dibagi-bagi per kelompok, berjumlah antara 10 -15 rumah tangga. Jadi masing-masing rumah akan menggelar acara kondangan dengan menyediakan berkatan (nasi lengkap dengan lauk pauknya). Dalam prosesi kondangan megengan ini dipanjatan doa untuk para leluhur yang sudah meninggal, ya semacam mengirimkan doa untuk para ahli kubur (sanak saudara yang sudah meninggal). 
1 porsi spektakuler berkatan (kondangan)
Kalau masa saya kecil imut-imut dahulu, megengan dilaksanakan serentak, dimana masing-masing rumah membuat berkatan sejumlah grup kondangannya. Terbayang kan, dalam satu malam di setiap rumah akan berlimpah ruah makanan? Bagi keluarga besar, mungkin tidak terasa efek mubadzirnya. Tapi bagi yang jumlah penghuni di rumahnya sedikit, apalagi kalau kurang dari 5 orang? Ckckckck, tahulah kemana akan diberikan nasi berkatan yang bejibun? Sebagian dijemur dan sebagian dikasihkan ke ayam.

Begitu pula dengan maleman, hanya kalau maleman kuota berkatannya lebih sedikit karena yang menggelar kondangan dilakukan secara bergantian. Semisal grup kondangan ada 15 orang, maka di setiap malam ganjilnya akan ada 3 orang saja yang kondangan.

Dalam perkembangannya, tradisi megengan dan maleman ini mengalami penyesuaian demi meminimalkan kemubadziran. Seingat saya, sudah 15 tahun terakhir ini sistematika kondangannya di buat lebih efisien tanpa mengurang esensi dan tujuan pelaksanaan megengan dan maleman.
Model lainnya dari Gunungan di Sleman 
Jadi begini ilustrasinya, untuk megengan disepakati masing-masing rumah membuat satu paket berkatan saja. Secara bersama-sama akan dikumpulkan di salah rumah yang disepakati untuk dilakukan doa bersama. Nah setelah doa bersama, berkat yang di bawa kemudian ditukar, ya semacam tukar berkatan gettu deh. Sedangkan untuk maleman disepakati setipe sebenarnya, tapi beda sedikit. Kalau maleman, semisal di setiap malamnya terdapat 3 orang yang mendapat giliran untuk menggelar kondangan. Nah tiga rumah tangga tersebut membuat sejumlah kelompok kondangannya. Semidal di grup kondangannya ada 15 rumah tangga, berarti 15 berkatan di sediakan oleh 3 rumah tangga. Kemudian dikumpulkan di salah satu rumah dan mengundang sejumlah kuota grup kondangannya. Jadi masing-masing orang pulang membawa satu posrsi berkatan saja. Seru kan? Ada musyawarah dan mufaat dalam pelaksanaan maleman dan megengan.

Dan kalau mau diubek-ubek lebih banyak, sebenarnya tradisi di bulan puasa yang masih akrab dilakukan di desa saya masih banyak. Sebut saja “klothekan” yaitu anak-anak dan remaja laki-laki keliling membawa kentongan atau benda-benda lainnya untuk membangunkan sahur dengan bunyi tetabuhannya yang unik-unik. Ada pula tradisi menyalakan obor-obor kecil (sebesar lilin) di malam 29 Ramadhan, pas bedhug magrib dikumadangkan. Minimal obor kecil yang dinayakan (seingat saya) berjumlah 9, sesuai malam ganjilnya malam 29 atau malam 9. 

Sesi menyalakan obor-obor kecil ini merupakan moment yang palings aya sukai. Bahkan sehari sebelumnya kami dulu sudah heboh bikin obornya, bisa menggunakan batang lidi atau bambu yang di potong seukuran tusuk sate kemudian di bebat dengan kain. Sebelum dinyalakan obor-obor tersebut di celupkan dalam minyak tanah. Peletakan obor-obor tersebut biasanya di pintu-pintu rumah. Makin banyak obor yag dibuat otomatis makin banyak spot di rumah dan sekitarnya yang dikasih obor mini.menyala.

Tuh kan, seru dan sangat menarik kan Tradisi puasa di kampung halaman saya? Bagaimana dengan tradisi puasa di daerah Anda?


Tantangan bagi Pasar tradisional tak hanya menghadapi kemunculan pasar-pasar modern yang lebih mencorong dari sudut pandang sarana-prasarana, management, sistem penjualan dan beberapa aspek lainnya. Tapi juga menghadapi ancaman “kepunahan” di masa mendatang bila generasi yang lahir saat ini tidak dikenalkan dengan tradisi belanja ke pasar tradisonal. Mereka Bismilllahirrahmaanirrahiim, akan lebih nyaman dan bangga kalau belanja di pasar-pasar yang modern dan merasa tidak enjoy (atau lebih parah “merasa” malu kalau harus ke pasar tradisional).

Andai sikap dan pola asuh para orang tua lebih merasa bangga bisa mengajak putra-putrinya ke supermarket, mall, dan model-model pasar modern lainnya, ketimbang membiasakan untuk berbelanja di pasar tradisional, bukankah hal ini bisa menjadi penyebab serius (kelak) pasar tradisional hanya akan tinggal dalam catatan dalam buku sejarah. 

Bukan hal yang tidak mungkin kalau generasi di peradaban mendatang hanya akan mengenali pasar tradisional secara definitif sebagai tempat terjadinya transaksi jual beli yang dilakukan secara sederhana dengan menerapkan metode transaksi tawar menawar secara langsung. Bahwa di pasar tradisional merupakan terdapat perwujudan keramah-tamahan yang efektif, dimana pembeli biasanya akan saling bersikap seramah mungkin untuk menawar dan pedagang pun melayani dengan sikap yang tak kalah ramah, walaupun mereka tidak saling kenal. Dan segala pesona indahnya pasar tradisonal akan menjadi legenda dalam cerita dalam buku.
Credit: https://www.radarjogja.co.id/
Untuk menghindari dampak tereliminasinya eksistensi  Pasar tradisional di masa-masa mendatang, memang dibutuhkan  upaya-upaya konkrit untuk melakukan pembenahan dan perbaikan infrastruktur, sarana dan prasarana sebuah pasar tradisonal tampak kinclong, rapi, bersih, dan nyaman untuk penjual dan pembeli. Dan bisa membuat para orang tua merasa PeDe, nyaman, dan semangat untuk mengenalkan dan membiasakan anak-anaknya belanja ke pasar tradisonal.

Adalah Pasar Sleman yang belum lama ini dilakukan pembenahan dengan dibangunnya unit baru yaitu lokasi pasar yang lebih baik Pasar Sleman Unit II. Pembangungan unit II ini juga dilatarbelakangi oleh kondisi Pasar Sleman Unit I yang sudah bejubel oleh banyaknya jumlah pedagang yang mencapai kisaran 1.200, sementara kapasitas hanya 800an lapak. Belum lagi area parkir yang menggunakan bahu jalan raya sehingga sepanjang haru terjadi penumpukan arus lalu lintas, terutama pagi hingga siang hari. Mengingat di sekitar pasar Sleman terletak beberapa sekolah dasar dan juga Puskesmas.

Pembangunan pasar Sleman Unit II yang sudah dinyatakan selesai di tahun anggaran 2016, di akhir Bulan Maret lalu sudah mulai dioperasionalkan. Pasar yang terdiri dari dua blok ini memiliki kapasitas hingga 741 lapak dan ratusan pedagang Pasar Sleman unit I sudah boyongan ke Pasar Sleman Unit II.

Jadi, menjawab pertanyaan LBI “ berapa kali ke pasar tradisional tahun 2017 ini?”, kebetulan kok ya baru 3 kali. Maklum kebutuhan untuk belanja ke pasar memang biasanya di rapel (tidak tiap hari ke pasar), selain itu juga sejak awal Januari sampai pertengahan Juni tahun ini saya lebih banyak di Bandung. Nah tiga kali ke pasar tradisionla itu pun saya ingat banget lho ke pasar mana saja.

Yang jelas ke  Pasar Sleman Unit II  Pertengahan Bulan April lalu, ikut ngreyen Pasar lah karena kebetulan pas long week end dan pulang ke Yogya. Tapi sebenarnya untuk ke Pasar Tradisional yang pertama di tahun ini adalah ke Pasar Baru Bandung, sekitar Bulan Pebruari lalu. Dan yang ketiga ke pasar tradisional di PPS Gresik sewaktu menengok ortu yang belum lama berselang harus dirawat di RS (Gresik).

Kalau Anda, seberapa sering ke pasar tradisional juga? Apakah suka mengajak putra – putrinya untuk ikut serta ke pasar tradisional?

Hidup secara irit tapi bukan pelit adalah salah satu kunci sukses agar hobi menabung dan berinvestasi untuk dunia dan akherat.

“ Bing beng bang yok kita ke bank bang bing bung yok kita nabung tang ting tung hey jangan di hitung tau tau nanti kita dapat untung, dst”Lirik lagu anak-anak yang tidak hanya enak dan renyah, tapi juga sangat bagus karena mengandung nilai nilai edukasi dan motivasi untuk gemar menabung dengan cara hidup bersahaja, secukupnya dan tidak boros. 

Menabung Bismillahirrahmaanirrahiim merupakan salah satu pesan paling utama yang disampaikan orang tua pada anaknya. Sejak kecil, kita sudah di-doktrin dengan kalimat: kalau mau kaya, jangan lupa nabung. Atau brain washing di sekolah dengan slogan “ Hemat pangkal kaya, rajin belajar pangkal pandai! “. 

Doktrin dan slogan yang sangat positif, baik dan bermanfaat, apalagi jika hal ini ditanamkan sejak kecil. Usia pun bertambah, dan manakala sudah mendapatkan penghasilan sendiri, punya gaji tetap/tidak tetap, kebutuhan pun meningkat dan semakin kompleks. Iya sih bisa dinalar kalau karena kebutuhan primer dan sekunder yang menjadi alasan belum bisa menyisakan sebagian pendapatn untuk ditabung.

Tapi, tak jarang kan karena godaan life style sehingga kategori kebutuhan yang dianggap primer dan sekunder pun mengalami pergeseran yang significant? Misalnya, gonta-ganti gadget meskipun kondisinya masih mulus baik fisik dan fungsinya. Merasa gak keren kalau pikniknya belum melancong ke luar negeri, padahal di sekitar tempat tinggal sekampiun destinasi wisata yang ciamik habis buk. Atau merasa tidak percaya diri saat outfitnya itu-itu saja sehingga merasa penting untuk belanja fashion tiap bulan. Nah lho, gimana itu? Apa iya, hal-hal semacam itu bisa jadi pembenaran kalau masih belum bisa menyisakan penghasilan bulanan untuk saving?
Sepintas menabung terlihat gampang dilakukan, padahal faktanya tidak! Menabung merupakan aktivitas yang paling sulit selain bangun pagi tentunya. Nah bagi yang sudah lama ingin menabung, namun selalu gagal karena faktor-faktor tertentu, berikut ini beberapa tips untuk mempermudah untuk menabung: 5 Langkah Mudah Membangun Kebiasaan Baik Untuk Gemar Menabung dan Berinvestasi: 

Langkah Pertama: Pancangkan Niat
Pasti sering kan mendengar kalimat: apapun tergantung niatnya atau innama a’malu bin niat. Pastinya ikrar NIAT ini juga wajib jadi pondasi dalam rangka membangun kebiasaan untuk gemar menabung dan atau berinvestasi. Karena bangunan yang kuat, salah satunya ditentukan oleh bagaimana kita membuat pondasinya maka sudah seharusnya dikokohkan dan semakin diperkuat sehungga pondasi kebiasaan menabung tak goyah meski oleh terpaan gengsi dan pengaruh gaya hidup dari arah manapun. Langkah utama dan pertama ini harus ditanamkan sedalam-dalamnya untuk menabung.

Langkah Yang Kedua: Setting Tujuan
Setelah niat sudah dilapangkan, maka langkah selanjutnya adalah menentukan dan memantapkan tujuan. Banyak orang yang gagal menabung karena tidak memiliki tujuan untuk apa menabung atau mau dialokasikan untuk apa hasil savingnya tersebut. Tanpa tujuan yang jelas, kita bisa mudah terpeleset mencari-cari alasan untuk mengambil dana yang ada di rekening tabungan. Agar kegiatan menabung bisa dilakoni dengan konsisten dan penuh komitmen, sebaiknya tentukan tujuan menabung. Kita bisa menyetel tujuan menabung untuk target berangkat ibadah haji/umrah, untuk alokasi biaya pendidikan anak-anak, pernikahan, merenovasi rumah, beli mobil untuk kelaurga dan hal-hal lainnya yang bersifat not just for consumption (hedonis). 
Kalau NIAT adalah pondasi, maka tujuan merupakan ‘grand plan’ atau peta yang akan membawa kita meniti arah yang benar dalam menabung untuk hidup yang lebih bermanfaat.
Langkah Ketiga: Redesign Definisi “Menabung” 
Perlu dipahami, konteks menabung secara konvensional dimana kita menyetor sebagian penghasilan ke rekening tabungan reguler secara actual (saat ini) bisa dibilang sama saja dengan menaruh uang di celengan, bahkan bisa-bisa defisit karena biaya operasional bulanan. Maka, untuk konteks menabung yang sifat akan dipergunakan untuk tujuan tertentu, akan lebih optimal tingkat keberhasilannya (baik hasil nominal maupun tingkat konsistensi mengalokasikan penghasilan  untuk saving) jika dipilih produk investasi seperti reksadana atau asuransi yang sifatnya linkage (asuransi plus investasi atau investasi saja). Manakala hasil investasi sudah mencapai nominal tertentu akan digunakan untuk merealisasikan belanja tujuan. Galau dengan hal-hal yang berbau riba? Saat ini sudah banyak produk investasi yangberbasis syariah, tinggal pilah dan pilih saja mana yang cocok dengan tujuan/target menabung dan yang sesuai dengan kemampuan menyetor penghasilan yang akan di saving

Langkah Keempat: Memilih Sistem (Penjadwalan) Setor Tabungan 
Banyak cara yang bisa digunakan agar kita bisa ajeg menyisakan pendapatan bulanan untuk disetor ke rekening tabungan (investasi). Salah satunya adalah dengan mengadopsi sistem tanggalan. Apa itu sistem tanggalan? Sistem ini pada dasarnya mengharuskan kita untuk menabung sesuai dengan tanggal. Misal nih, pada tanggal 1 harus menabung sebesar seribu rupiah, tanggal 2 dua ribu rupiah, tanggal 3 tiga ribu rupiah, dan seterusnya hingga tanggal 30. Cara ini tidak hanya membuamu untuk lebih mudah menghitung uang tabunganmu namun juga melatih kedisiplinanmu. Nah setelah tanggal 30, pastikan uangnya di setor ke rekening tabungan yang diperuntukkan sebagai investasi. 

Selain itu, ada juga metode yang lebih “disiplin” yaitu cara autodebet. Tak masalah kalau semua income masuk ke dalam rekening tabungan, yang penting sudah memiliki rekening untuk investasi yang dananya disetor secara reguler dengan sistem autodebet dari rekening utama yang dimiliki. Cara autodebet ini bisa lebih efektif mencegah kita tergoda oleh rayuan belanja-belanja karena sisa uang cair (saldo) di rekening tabungan nilai nominalnya ya kira-kira untuk kebutuhan operasional harian dan kebutuhan mendadak yang tidak terlalu besar jumlah pengeluaran yang diperlukan.  

Langkah Kelima: Irit Dengan Diskon
Masih merasa garing karena tidak bisa obral sana-sini berbelanja? Santai saja, ada cara lainnya agar bisa keukeuh memegang kebiasaan untuk menabung yaitu memanfaatkan diskon. Diskon ini memang terdengar sepele, namun efeknya sangat besar untuk niat menabung dan investasi. Misal nih, biasanya membeli pakaian tanpa diskon, agar bisa beli baju baru tanpa baper karena gaji/penghasilan sudah dipotong oleh si rekening tabungan secara autodebet misalnya,  sebaiknya mulai deh jangan gengsi untuk membeli pakaian dengan diskon. Kalau kesulitan mendapatkan produk-produk dengan diskon di mall, kenapa tak dicoba mencari lewat online. Taraaaa…..salah satu diskon yang bisa dimanfaatkan adalah diskon Blibli. Apalagi di tahun 2017 ini, Bibli semakin genjor-genjoran dengan diskon Blibli 2017 yang bisa dilihat baik di situs Bibli maupun pada sumber-sumber lainnya.

So, gimana? Tidak sulit untuk menabung dan berinvestasi kan? Kalau sudah biasa rajin menabung dan berinvestasi untuk tujuan duniawi, maka bukan hal yang berat dan memberatkan jika sekaligus diiringi dengan berinvestasi untuk hidup sesudah kehidupan yang sekarang kan ya? 

Semangattt dan selamat menabung dan investasi untuk dunia dan akherat yaaaa..…



Note: Sponsored Post

Siapa yang tak butuh atau tak ingin koneksi internet yang prima tapi harga yang bersahabat nan ramah? Terlebih, semakin kesini dan kekinian menghadirkan pernak-pernik yang terhubung oleh media digital tersebut. Menggunakan internet bukan lagi sekedar untuk kirim email dan atau browsing literatur. Lantas, bermunculan sebuah pertanyaan klasik dan asyik, provider apa yang bisa mensupport kebutuhan akan layanan internet yang bisa diajak bermultitasking ? 

Kebutuhan saya mengakses internet sehari-hari menurut  ukuran  saya ya “hanya” biasa-biasa saja. Saya tidak suka game online. Saya jarang streaming secara online. Aktifitas mengakses internet yaitu Bismillahirrahmaanirrahiim untuk chatting ( paling intens via WA, sesekali nimbrung di Telegram), bersocial media ( Instagram, FB, Twitter, Linkedin), buka (jarang-jarang) Youtube (sekedar upload kalau punya content yang sekiranya menarik untuk ditayang di Youtube), blogging (untuk blogwalking, edit postingan jika diperlukan revisi), browsing (artikel, berita, PR sekolah).

Gambaran singkat yang saya paparkan di atas sebagai  bagian pola hidup yang saya jalani menjak kenal dan menjadi akrab dengan internet. Sepintas terasa “hanya” sedikit frekuensi mengkases jalur internet, tapi ternyata kalau di akumulasi, bisa berjam-jam juga totalnya dalam sehari. Lantas, Operator favorit yang saya gunakan apa ? 
Sejujurnya, tidak ada operator (provider) internet yang sedemikian rupa high perform and low budget. Dari sederet penyedia jasa layanan internet yang semuanya memiliki keunggulannya masing-masing dan saya pun cukup memilih operator yang sekiranya jaringannya lancar dengan harga yang terbaik.

Telkomsel, Indosat (M2 dan M3), XL, dan Tri, adalah nama-nama brand penyedia layanan internet yang pernah saya gunakan. Standar acuan dalam memilih dan menggunakan ya yang koneksinya lancar untuk digunakan dirumah dan harganya murah maksimal. Kalau untuk opsi  jaringan internet 4G, 3G atau 2G, semenjak ada 4G,  kebetulan HP juga bisa 4G plus di area tempat tinggal pun tersedia jaringan 4G, ya tentulah kalau beli paket data yang kuota 4G lebih banyak dibandingkan yang 3G dan 2G. 

Artinya, penggunaan kuota internetnya memiliki jangka waktu aktif yang lebih lama. Bukan yang masa aktifnya habis tapi kuotanya masih ada dan hangus. Makanya, kenal adanya si Tri dan hingga sekarang saya masih merasa cukuplah menggunakan pakaet data internetnya, lebih sreg dari segi harga, masa aktif paket data dan performa jaringannya di tempat tinggal saya. 

Selain Tri, saya pernah lama menggunakan M2. Saat M3 meluncurkan paket data, saya pun  beralih pilih paket data internet M3 saja karena memiliki durasi masa aktif yang sama. Untuk paket data internet dari Telkomsel dan XL pernah juga memakainya tapi hanya untuk sekali pakai saja (tidak sampai berlangganan). Just in case seperti waktu heboh PUPNS itu, kan mengalami susah login karena mungkin web yang dituju kebanjiran visitor. Jadinya ya saya beli paket data dari Telkomsel khusus untuk kejar tayang agar bisa sukses login ke web PUPNS dan melakukan registrasi.

Kalau ditanya mengenai tantangan koneksi internet, selama ini yang masih jadi tantangan dalam menggunakan internet ketika long trip seperti mudik. Rute mudik saya sekeluarga adalah Yogyakarta - Jawa Timur ( tepatnya Bojonegoro dan Lamongan). Selama perjalanan yang sekira 8 - 9 jam itu, terdapat beberapa zona yang kualitas jaringan internetnya bisa bikin baper. Kalau dalam situasi normal dan tidak ada hal yang urgent, oke sajalah lost connection internet. Anggap saja "libur" sejenak mengakses aplikasi online. Tapiiiii, kalau situasinya lagi butuh banget terhubung dengan internet, contoh sederhananya butuh GPS karena tetiba harus menyempatkan ke suatu destinasi yang masih baru. Kebayang kan kalau lost connection saat kita berada di antah berantah, hanya tahu arah barat,timur, selatan dan utara? Mau tak mau ya kudu tanya secara manual pada orang yang ditemui selama perjalanan tersebut.

Demikian sekilas kisah saya dengan koneksi internet, tentang Operator favorit, Operator yang digunakan, Internet, pilihan jaringan internet tertinggi (4G,3G atau 2G), Harga operator dan Pilih murah atau mahal, serta tantangan koneksi internet. Nah, bagaimana dengan cerita anda bersama pilihan koneksi internet yang digunakan?


Secara definitif, Co-working space saya artikan sebagai sebuah tempat yang difungsikan sebagai ruang kerja dimana sekumpulan orang berada ditempat tersebut untuk melakukan aktifitas profesi (pekerjaan).

Orang-orang yang menggunakan working space ini bisa individual maupun komunitas. Adapun tempat yang difungsikan sebagai coworking space ini secara kasat mata ya tampak seperti suasana cafe dengan para pengunjungnya memiliki orientasi "menghasilkan sesuatu" bukan sekedar spending time  untuk menikmati kulineran atau fun time. Pada umumnya mereka adalah orang-orang yang berkarya dan bekerja dengan ritme kerja dan jadwal yang dinamis, tidak seperti pegawai kantoran yang terikat dengan jadwal dan durasi waktu bekerja.

Dari segi fasilitas, co-working space ini dilengkapi dengan ruang untuk gadget (dengan fasilitas jaringan), management room, ruangan pribadi, ruang rapat, toilet, mushola, dan tentunya si cafe itu sendiri.

Kehadiran coworking space ini, bisa dibilang memiliki latar belakang yang serupa dengan perkembangan Fintech yaitu karena potensi pengguna internet di Indonesia yang meningkat secara significant dari tahun ke tahun. Maka muncullah start up yang segmentasinya menyediakan "kantor" bagi komunitas yang pola kerjanya dinamis alias mandiri dalam mengatur waktu, pola dan target (hasil) kerjanya. Alhasil, pengguna coworking space ini memiliki latar belakang profesi/aktifitas yang heterogen.
So, jika ditanya apakah Blogger Perlu Memanfaatkan Co-working Space ini?
Credit
Secara personal, saya berpendapat bahwa blogger perlu memanfaatkan co-working ini. Walaupun aktifitas ngeblog  memang bisa dilakukan dimanapun dan kapan saja, tapi bukan ide yang berlebihan kan kalau blogger melakukan aktifitas bloggingnya di co-working space ini. Toh, tidak ada keharusan untuk setiap hari duduk manis di coworking space. At least, blogger yang sistem kerjanya "free style" bisa juga melengkapi ritme bloggingnya ala orang kantoran atau pekerja yang memiliki jam kerja tertentu.

Bagi blogger yang kerap mendapat pertanyaan: tempat kerjanya dimana? Nah coworking space ini bisa jadi jawaban yang tockcer deh.

Lebih dari sekedar gegayaan untuk menjawabi pertanyaan orang - orang yang kepo denganm pekerjaan blogger, setidaknya ada 5 Manfaat Penting Coworking Space Bagi Blogger, antara lain:
  1. Bersosialisasi dan memperkuat sikap toleransi melalui kebersamaan sebagai sesama member coworking space (tersebut). Hal ini sangat niscaya karena pengguna coworking space kan terdiri dari orang-orang yang memiliki multi variabel (usia, skill, ras, suku, profesi, dll).
  2. Membangun networking, baik sesama blogger maupun lintas profesi.
  3. Menambah wawasan dan meningkatkan capability diri melalui interaksi intens yang terjadi secara mutualisme.
  4. Injeksi untuk berinovasi dalam berkarya.
  5. Sarana sharing informasi dan diskusi yang masif.
5 manfaat yang saya sebutkan di atas, sebenarnya ya manfaat yang simultan sih. Dan tentunya masih banyak manfaat positif yang bisa diperoleh dengan memanfaatkan co-working space. 

A New  (good) community will bring a new lesson, enrich experience, achieve  acknowledgement and many benefits other else.

Tentunya, manfaat luar biasa tersebut bisa menjadi sumber daya untuk melahirkan karya-karya kreatif yang lebih baik.

Untuk area Yogyakarta, coworking space yang sudah existing adalah Jogja Digital Valley (www.jogjadigitalvalley.com), yang  diresmikan 21 Agustus 2013, yang beralamat di Jalan Kartini nomer 7, Sagan, Yogyakarta. Dengan adanya Jogja Digital Valley ini diharapkan bisa meningkatkan hubungan simbiosis yang mutualisme bagi pelaku industri kreatif seperti pengembang games, edutainment, music, animation, dan content kreatif lainnya yang berada di Yogyakarta dan sekitarnya khususnya.

Siapa saja bisa menjadi anggota Jogja Digital Valley ini dan pendaftarannya gratis lho. Catet ya, Jogja Digital Valley ini memiliki 'jam kerja' juga, jam 09.00 WIB - 20.00 WIB, setiap hari Senin sampai Jum'at dan hari libur juga libur deh. Penasaran dan ingin tahu banget lebih banyak tentang Jogja Digital Valley, klik saja www.jogjadigitalvalley.com yaa.

Dan selamat mengembangkan potensi diri dan mengambil peran untuk menyuplai content creative yang positif dan edukatif.



Happy Mother, Happy Blogger, Happy Me, bagaimana menjadi diri yang selalu bahagia dengan beragam peran dan aktifitasnya: sebagai ibu, blogger, editor buku (working mom).

Tagline blog tersebut adalah kepunyaan Mak Noni Rosliyani, Emak Muda dengan 1 balita cantik yang akrab dengan panggilan Luna ini sudah menjejak dunia blogging mulai tahun 2010. Postingan-postingan di blognya tertata dengan apiknya dalam beberapa label yaitu: life as editor, book/product review, kesehatan, traveling, parenting / motherhood, juga tak ketinggalan tentang finance lho? Kalau dibaca tiap postingannya, terasa bedanya antara tulisan seorang editor dan bukan editor semacam saya ini. Susunan kalimat dan pilihan katanya pas dan mengalir gettu deh.

Dan Bismillahirrahmaanirrahiim dari sekian label tulisan, saya terhenti cukup lama di postingan yang bertajuk kesehatan dengan judul “Pengalaman Pap Smear Pertama”. Seperti diketahui bahwa pap smear bisa dipakai untuk Pemeriksaan leher rahim dan diagnosis.
Kenapa Perempuan Perlu Melakukan Pemeriksaan Pap smear secara rutin?

Ya karena dengan hasil pap Smear bisa digunakan untuk menemukan perubahan sel abnormal pada contoh sel yang diuji tersebut. Oleh sebab itu, pap smear termasuk daftar pemeriksaan rutin yang disarankan bagi perempuan dalam rangka pencegahan penyakit leher rahim. Berdasarkan dari hasil test pap smear, maka setiap kelainan yang ditemukan dalam contoh-contoh sel serta apa penyebabnya akan dapat diobati lebih awal. Lebih cepat tahu tentu akan lebih baik untuk bisa dilakukan penanganan medis lebih lanjut sehingga bisa mengurangi peluang perempaun terkena kanker leher rahim yang disebabkan oleh human papillomavirus atau HPV. 

Pemeriksaan pap smear adalah prosedur pengambilan sampel sel dari leher rahim untuk memastikan ada atau tidak adanya ketidaknormalan yang dapat mengarah kepada kanker serviks pada wanita.

Tuh kan, makanya penting banget dan sangat disaranan bagi semua perempuan agar melakukan pemeriksaan pap smear ini mulai usia 21 tahun jika sudah menikah (sudah memiliki aktifitas seksual) setiap 2 tahun sekali, tepatnya selang 3 tahun setelah menikah. Dan lebih perlu lagi saat usia menginjak 30 tahun ke atas, Pap Smear harus dilakukan 3 tahun sekali (tak terkecuali bagi perempuan yang sudah menopause).

Selain karena alasan diatas, dokter juga dapat meresepkan untuk dilakukan tes pap smear jika pasien mengalami salah satu gejala pada organ vital (dan sekitarnya), antara lain: Gatal-gatal pada vagina, Kemerahan, nyeri pada waktu buang air kecil atau saat melakukan hubungan intim, terdapat luka/benjolan/ruam/lecet/kutil, pembengkakan, bau yang tidak biasa, perubahan pada keputihan (seperti warna, bau, atau tekstur yang berbeda dari apa yang biasanya dialami) serta keputihan yang berlebihan.

Nah, ke-kepo-an saya terhadap sharing cerita Mak Noni tersebut bukan lantaran pemberitaan yang baru-baru ini cukup hits terkait seorang artis yang saat ini sedang berjuang melawan kanker serviks. Tapi lebih karena  rasa takut untuk melakukan medical check up yang dinamakan pap smear itu.

Iyap, saya super penasaran, kira-kira bagaimana caranya Mak Noni mengatasi dan memanage rasa takutnya untuk melakukan pap smear. Tidak sedikit perempuan yang menunda-nunda untuk melakukan pap smear dengan ini dan itu alasannya, padahal alasan sesungguhnya ya karena takut itu lho?

Menurut pengalaman yang dituliskan oleh Mamanya Luna ini, pap smear itu tidak sakit sama sekali, gak sampai 5 menit dan tida sesakit seperti yang dibayangkan sebelumnya. Konon, rasa sakit yang kadang dialami bisa berasal karena mind set awalnya sudah dihinggapi ketakutan akibat dengar cerita sehingga akan menyebabkan otot rahim tegang sehingga akan menimbulkan rasa sakit ketika paramedis memasukkan speculum atau alat untuk mengambil sample dari cervix.

Dengan dilakukannya uji pap smear ini sebagai prosedur pengambilan sampel sel dari leher rahim untuk memastikan ada atau tidak adanya ketidaknormalan yang dapat mengarah kepada kanker serviks pada perempuan.

Masih takut melakukan pap smear padahal sudah masuk kriteria golongan usia perempuan yang PERLU Pap Smear, kuncinya hanya satu: jangan takut untuk hal pap smear yang hanya 5  menit yang merupakan fase penting untuk mengetahui kondisi kesehatan diri sendiri.

Saran mujarab yang saya peroleh dari postingan Emak Noni adalah:
sakit atau tidak sakitnya proses pap smear tergantung pada diri kita sendiri. Jalani pap smear dengan lebih rileks dan buang jauh-jauh segala paranoid terbukti efektif menganulir rasa sakit saat pap smear. Hal ini sangat logis karena ketegangan yang terpatri otak dan perasaan akan berpengaruh pada ketegangan otot rahim. Kalau kita bisa rileks, otot rahim juga akan rileks sehingga prosesi pap smear pun berjalan mulus tanpa rasa sakit. 
Masih galau dan pengen dapat motivasi keberanian dari Mak Noni lalngsung? Jelajahi saja blognya di http://nonirosliyani.com atau kontak Mak Noni via akun twitter @nonirosliyani atau FBnya di https://t.co/J8mFjK4xnO

Tapi jika masih tidak percaya dan takut untuk melakukan pap semar, 
ya satu-satunya cara adalah buktikan sendiri ya? 

Era Kolaborasi  sebenarnya bukan hal baru, pada prakteknya kolaborasi ini  sudah dibumikan oleh nenek moyang kita dengan nama gotong royong. Kalau ditelusuri lebih jauh lagi, sebenarnya kolaborasi ini sudah mulai ada seiring terjadinya peradaban manusia, karena manusia adalah makhluk sosial, yang perlu dan butuh bekerja sama dengan orang lain.

Ada banyak bentuk-bentuk permodelan kolaborasi ini, Bismillahirrahmaanirrahiim, bisa dalam bentuk formal maupun non formal. Kalau dalam bentuk formal, bisa dalam bentuk usaha bersama seperti koperasi itu kan? Atau mendirikan perusahaan dengan modal patungan, bisa juga pengelolaan management yang dikerjakan secara gabungan antara dua orang atau lebih yang memiliki skill berbeda yang salaing mendukung dan melengkapi sesuai kebutuhan. 
Kolaborasi juga bisa diibaratkan sapu lidi, ketika sebatang lidi dikumpulkan menjadi sebentuk sapu maka akan bisa digunakan untuk menyapu dengan  lebih bersih. Juga cocok pula dengan peribahasa, bersatu kita teguh bercerai berai kita tidak bisa melakukan banyak hal yang lebih besar (lebih baik).
kerja sama
Akan halnya dengan blogging dan dunai menulis, sejak internet menjadi penghubung network yang multi manfaat, mulailah lahir komunitas-komunitas yang memiliki kesamaan passion, visi, tujuan dst, dalam hal ini tentunya menulis. Banyak komunitas menulis dan blogger yang pada intinya membentuk kebersamaan untuk meningkatkan kualitas dalam menulis baik yang nantinya menghasilkan karya tlis berupa buka, ataupun membuat konten bersama. Dari dunia blogging, sebuat saja ada komunitas Emak Blogger (KEB), Blogger Perempuan (BP, WArung Blogger (WB), Indonesian Food Blogger, dll. Tak ketinggalan pula dengan komunitas menulis: ada Warung Revolution (WR), Warung Antologi, dsb.

Banyak Penerbit yang juga membuka peluang menerbitkan buku secara antologi, dengan mengadakan audisi sesuai event yang lagi kekinian misalnya. Salah satunya adalah buku Antologi When Broke Up, adalah project menerbitkan buku secara gabungan yang pertama kali saya ikuti, diadakan oleh penerbit Leutikaprio. Atau pengarang yang sudah mumpuni di dunia literasi, sebut Jonru juga menggandeng penulis-penulis pemula untuk menerbitkan buku. Kalau tidak salah, Mbak Asma NAdia juga pernah (setahu saya dan semoga tidak salah ingat), pernah mengadakan project bersama untuk menerbitkan buku.

Bagi saya pribadi, Alhamdulillah sangat merasakan manfaatnya dengan lahirnya komunitas-komunitas blogger maupun kepenulisan. At least dari komunitas menulis, saya dengan skill menulis yang masih pas-pasan hanya PeDe untuk posting di blog, akhirnya bisa ikutan project gabungan dalam menerbitkan buku.  
Bersama Kita Bisa Tambah Percaya Diri
Beberapa buku Antologi yang sudah saya ikuti antara lain: Antologi Pejoba, Perindu Surga, Sang Juara,  My Re-engineering When I broke Up [ Leutikaprio], Teraphy menulis [menerbitkan buku bersama Jonru], Penantang Mimpi, Sayap-Sayap Cupid, Ironi Strip dua, Kami [Tak Butuh] Kartini Indonesia.

Tapi meski berupa antologi, tetap ada sistem seleksi kok, jadi tetap ada semacam kendali mutu untuk bisa ikut menulis dalam proyek bersama. 

Banyak hal baik yang bisa diambil dan didapatkan dengan kolaborasi dan pastinya minimal kita bisa mendapatkan Manfaat dari Kolaborasi: Bersama Kita Bisa Tambah Percaya Diri. Ah menulis tentang Antologi, jadi bikin saya kangen pengen ikutan proyek menulis secara bersama-sama lagi.

Bagaimana dengan Anda, sudah banyak juga kan karya kolaborasinya? 

Dia termasuk blogger kondang dan pemilik blog yang konsisten dengan niche traveling. Mungkin karena traveling biasanya berpadu duet denga kuliner,  maka dia pun konsisten untuk mengibarkan niche blognya sebagai “kuliner dan wisata”. Kembali pada empunya blog sih, karena ngeblog kan berhubungan juga dengan kenyamanan dan feel. Seperti apa dan bagaimana konten yang akan dijadikan menu isian blog, masing-masing blogger punya alasan yang spesial.

Baiklah Bismillahirrahmaanirrahiim I’m back pada postingan untuk menampilkan secuil sosok blogger , setelah sekian masa tertunda dengan  alasan ini dan itu yang akan terlalu berkepanjangan jika disebutkan satu per satu alasannya. Masing-masing  genre blog memang memiliki keunikannya, 
Saya yakin sosok pemilik blog yang saya sampirkan prolog tulisan, banyak yang sudah langsung ngeh siapakah dia yang dimaksudkan?

Yups, namanya Atanasia Rian yang akrab dengan sapaan so cute “Berbie dari Yogyakarta" *ssst, awalnya lidah saya sering terpeleset menyebut namanya ‘Anastasia Rian’ , jangan  kasih tahu orangnya yaa?*
Kiprahnya di perbloggeran sudah tak diragukan lagi, performa blognya juga sudah terbilang canggih SEO. Cara nulisnya sistematis dan fokus pada wisata (traveling) dan kuliner. Kalau perlu referensi hil dan hal yang terkait jalan-jalan dan jajan-jajan, www.kulinerwisata.com  representatif jadi referensi. Mau tahu hotel (penginapan), spot-spot kuliner  terdekat dengan destinasi wisata yang (akan) dituju, cekidot saja blognya si Berbie deh. Selain itu, di blognya itu Berbie yang belum lama ini melepas masa single-nya pada 21 Januari 2017 lalu,  juga terdapat tips-tips yang berhubungan dengan wisata dan jejananan/kuliner/makan-makan. Klop kan dengan tagline yang dikibarkan: Nikmati kuliner dan wisata terbaik di Indonesia .

Blognya sudah oke, makanya bingung kan mau nulis apaan lagi cobak? Kalau orangnya? Seantero blogger Yogya dan sekitarnya, bahkan blogger nusantara juga banyak yang kenal dan tahu sepak terjangnya yang gesit, cekatan, dan all out dalam menghandle setiap kegaiatn/acara yang diamanahkan padanya. 

Secara personal, Berbie ini lucu, kocak dan kalau sudah mulai ngobrol dengannya dijamin bakalan lupa waktu dan lupa usia kalau sudah emak-emak deh. Hehehee… Buktinya, saya saja sampai lupa kapan pertama kali ketemu sama Mrs Tomi Purba ini. 

Sudahan ya, nulis orang sudah femes itu enak. Gak perlu banyak-banyak, semuanya sudah pada kenal soalnya. Atau masih ada yang belum kenal  ? *kata Bang Haji Rhoma: t e r l a l u!* 
Oke deh, cekidot saja ke blognya www.kulinerwisata.com. Berbie dan wisatakuliner sudah nge-blend pokok-nya. Singkatnya, personal brandingnya sudah homogen gettu deh kira-kira istilahnya.

Kehadiran Fintech agar lebih mudah mengakses produk-produk keuangan, mempercepat transaksi dan meningkatkan literasi keuangan. Perusahaan Fintech di Indonesia banyak di dominasi oleh start up.

Sejujurnya, tema untuk membuat postingan bertemakan Financial Technology atau Fintech ini terbilang “berat” bagi saya yang awam tentang ilmu perekonomian dan keuangan. Bahkan istilahnya juga baru kenal gegara LBI melemparkan tema tersebut. 

Tak apalah, ada sisi baiknya kok. Artinya, Bismillahirrahmaanirrahiim bisa membuka literasi (pengetahuan) saya mengenai Fintech ini, minimal jadi tahu kalau  Fintech itu sebenarnya merupakan Cakupan Bisnis Teknologi finansial di Indonesia sangat banyak dan sebagian dari masyarakat kita sepertinya sudah akrab dengan berbagai produknya, juga menggunakannya, hanya saja penamaannya saja yang terdengar sebagai hal baru.
Secara singkatnya, Fintech atau financial technology didefinisikan sebagai (salah satu) inovasi dalam layanan keuangan (mengutip definisi dari National Digital Research Centre, Irlandia).
Setidaknya bagi saya, istilah Fintech ini termasuk baru dan kekinian, maksudnya kini saya baru tahu kalau sederet startup pembayaran, peminjaman, personal finance, investasi ritel, dan bisnis di sektor keuangan lainnya merupakan bentuk-bentuk dari Fintech. 
Perkembangan Fintech di Indonesia
Fintech yang saat ini naik daun di Indonesia pada umumnya bergerak dalam bidang:
  • Pembayaran, antara lain: Perusahaan Pembayaran (contohnya Truemoney, Paytren, Firstpay, IPAymu, Veritrans, Kartuku, iPay88, , Easypay, dll), Mobile payments company (Dompetku Indosat Ooredoo, Sakuku BCA, Dimo, Uangku SmartFren, dsb), Mobile payments company, (contohnya Dompetku Indosat Ooredoo, Sakuku BCA, Dimo, Uangku SmartFren, dsb), Electronic Money (misalnya Kudo, GoPay, Ayopop), Bebas transfer, ada Kliring.co.id, Flip, Sudah Transfer).
  • Investasi, contohnya Marketplace Reksa Dana, Ipotfund, Xdana.com
  • Perencanaan Keuangan: online-pajak.com, jurnal.id dll yang fokus pada edukasi keuangan dan perencanaan keuangan.
  • Pembiayaan, baik yang berbentuk pinjaman (tanihub.com, temanusaha.com, dll), Pembiayaan berbasis patungan (kitabisa.com, wecare.id, ayopeduli.com), dan beberapa jenis startup pembiayaann lainnya.
  • Website pembanding produk keuangan, contohnya: cermati.com, cekaja.com, rajapremi.com, pasarpolis.com, cekpremi.com dll
  • Riset keuangan, ada dua di Indonesia (saat ini) yaitu produk keuangan secara umum ( halomoney.com, aturduit.com, cermati.com) dan Khusus asuransi (rajapremi.com, pasarpolis.com, cekpremi.com)
  • Masih lagi jenis-jenis Fintech lainnya yang sudah berkembang maupun masih startup.
Membaca dari kutipan tentang jenis-jenis Fintech dari www.finansialku.com, ternyata oh ternyata industri Fintech Indonesia saat ini sudah cukup pesat perkembangannya (dibandingkan 1 dekade sebelumnya dong). Untuk selanjutnya, tentu akan semakin banyak lagi fintech yang akan hadir meramaikan ranah bisnis di sektor keuangan ini. Tentunya seirama dengan perkembangan teknologi informasi, khususnya internet dan lifestyle yang semakin diminati: minimalisasi membawa, menyimpan dan menggunakan uang sebagai alat transaksi secara fisik (uang virtual). 

Dari sederet nama pelaku usaha/bisnis yang tertahbiskan sebagai Bisnis Fintech di Indonesia tersebut, jika ditanya apakah saya sudah memanfaatkannya salah satu atau salah duanya? 

Saat ini, saya mengggunakan aplikasi uber dan menggunakan produk investasi yang lebih cenderung ke investasinya. Untuk fintech yang pembayaran, ikut paytren tapi saat ini sedang dorman karena merasa kebutuhan untuk menggunakannya tidak banyak (jarang), jadi rasanya kurang efektif saja meski untuk keperluan pribadi (keluarga). Pak suami mendaftar truemoney, tapi saat ini tidak aktif lagi (tidak digunakan karena alasan yang sama dengan pasifnya akun paytren saya). Bagi siapa saja yang bisa mengembangkan jaringan usaha, paytren maupun truemoney memang memberikan bisa menjadi peluang usaha dan bisa menjadi pasif income bagi skala perseorangan karena menjalankannya relatif mudah. 

Jadi intinya sekekinian apapun produk teknologi, pemilihan dan penggunaannya kembali pada kebutuhan kami dan seberapa besar kemanfaatan serta kemaslahatannya bagi kami. *epilognya sok bijak euy*


Kuliner Murah dan Nyaman di Yogyakarta dengan budget maksimal sepuluh ribu? Maka (salah satu) yang recommended adalah Kopi Klothok di Pakem yang memenuhi kriteria ini. Meski namanya Kopi Klothok, tak berarti ini identik dengan tempat ngopi ala warung kopi karena kopi klothok sudah bisa disebut semacam café atau resto karena tempatnya luas dan nyaman dengan sajian menu yang best seller semua.

Setelah nulis tentang Beauty and the Beast, tiba-tiba Bismillahirrahmaanirrahiim ngelompat bikin review tempat wisata kuliner. Ya masih masuk kewajaran kan ada engaging antara nonton film dan wisata kuliner, hanya saja tempat kuliner yang saya tulis kali ini tidak sejalan dengan gedung bioskop. Kalau nonton film dan kuliner identiknya pilih tempat yang tak jauh-jauh atau searah dengan tempat nonton. Lha Kopi Klothok ini berada di kawasan pedesaan, tepatnya di Jalan Kaliurang Km.17 Desa Pakembinagun, Kecamatan Pakem, Kabupaten Sleman – Jogjakarta. Sudah kebayang kan dimana lokasi Kopi Klothok ini? Yups, bisa dibilang di kaki Gunung Merapi lah
Wisata kuliner di Jogyakarta
Untuk kuliner dengan alokasi dana Rp. 10.000,- sebenarnya di Yogya masih sangat banyak, sebut saja angkringan-angkringan dengan sajian utama sego kucing yang di bandrol harga antara 3 ribu – 5 ribu per bungkus.  Hanya saja saya belum pernah nyobain kuliner di angkringan. Untuk ukuran porsi makan, sego kucing untuk cocoknya bagi orang yang diet karena rata-rata yang makan di angkringan itu habisnya lebih dari 1 bungkus kok.

Sudah lama juga tidak bikin postingan yang berbau ala-ala kulineran. Kebetulan LBI memberikan tantangan  untuk mereview tempat makan disekitar tempat tinggal peserta dengan ketentuan wajib mencoba dengan harga maksimal harga kuliner maksimal 10 ribu rupiah. Alhamdulillah, ada stock cerita kuliner yang sesuai ketentuan tersebut, yaitu Kopi Klothok, sehingga postingan ini pun hadir dengan judul: 5 Sensasi wisata kulineran di warung Kopi Klothok yang murah dan nyaman di Yogyakarta:
  1. Menu ndeso yang selaras dengan suasananya yang berada di kawasan pedesaan dan menyatu dengan hamparan persawahan.
  2. Paket makan sepuasnya di tempat dengan harga sepuluh ribuan.
  3. Konsep self service yang memanjakan pengunjung sehingga sesara makan di rumah sendiri . 
  4. Paket makan gratis bagi ibu hamil
  5. Tempat yang nyaman, tenang dan mempesona ala cafe atau resto lho?
Berikut ini sekilas pandang yang mendasari kesimpulan mengenai kopi klothok yang saya buat di atas.  

Totally, menu makannya adalah masakan resep ndeso, tak ada satu pun jenis menu makan yang berbau kekinian. Bagi generasi yang lahir di kota apalagi di generasi mileneal, dijamin tak akan kenal dengan menu-menu best seller yang ada di Warung Klothok. So far, semua menu best seller sih, walaupun pengunjungnya bervariasi usia, cukup banyak kok yang muda-muda. Termasuk para wisatawan yang sedang berlibur di Yogya. 
Sego Megono dan sayur lodeh terong
Layaknya warung lainnya, di Kopi Klothok juga tersedia lumayan banyak menu. Secara garis besarnya, dikelompokkan dalam kategori: Makanan, Minuman, Lauk, dan jajanan. Terdapat dua pilihan jenis paket istimewa di warung klothok (noted. Nama paket A dan B itu versi penyebutan versi saya saja lhoh):
Paket A per orang makan sepuasnya di tempat, yaitu cukup dengan uang sepuluh ribu saja Anda bisa makan secara feel free no worry,  yaitu: Nasi putih (Rp. 3.500,-) dan ragam sayur lodeh tempe lombok ijo, lodeh kluwih, lodeh terong, sayur asem ( Rp. 6.500,-), dan -
Paket B, sistemnya sama dengan paket A hanya beda harga dan variasi menu, yaitu Lodeh tempe lombok ijo, lodeh kluwih, lodeh terong, gereh layur, sambel dadak dan sego megono, pengunjung bisa tertawa bahagia karena hanya suruh bayar Rp. 11.500,- Info harga dari menu lainnya, silahkan cekodit daftar menu di bawah ini.
Keunikan lainnya di warung klothok ini adalah tidak melayani pembelian untuk dibawa pulang! Semua pengunjung bisa makan sepuasnya tapi jika ingin beli untuk dibawa pulang ?. On no, nanti dulu ya…. Anda harus bisa bernegosiasi dengan alasan yang bisa meyakinkan pegawai (kasir) jika ingin membungkus menu makanan di Kopi Klothok untuk dibawa pulang *pengalaman pribadi*.
Percaya kan kalau di Kopi Klothok bisa wisata kuliner sepuasnya dengan anggaran sepuluh ribu, atau bahkan kurang dari sepuluh ribu. Cekidot daftar harga menu di bawah ini deh:
wisata kuliner di Yogya
Credit
Dua kali saya ke Kopi klothok, saya masih saja suka pilih sego megono. Sebenarnya sego megono ini merupakan salah satu menu yang khusus dimasak ketika prosesi hendak panen apdi yang namanya ‘wiwit”, hanya beda cara penyajiannya. Kalau di desa saya, antara nasi dengan sayur lodeh dan pernik lainnya racik secara terpisah. Tapi kalau versi sego megono dicampur baur jadi satu. Info sekilas tentang apa dan bagaimana sego megono itu, saya sempat motret potongan koran yang sudah berwarna kecoklatan di salah satu dinding ruangan kopi klothok:
Sego Megono menu andalan di kopi klothok Jogyakarta
Tak hanya membandrol tarif harga yang renyah bikin sumringah, kopi klothok juga memberlakukan makan gratis sepuasnya bagi wanita/ibu-ibu yang sedang hamil. Fitur harga ini saya ketahui ketika ke kopi klothok Bulan Nopember 2016 lalu. Antara percaya dan nggumun, saya pun nanyak langsung pada kasirnya, apa betul jika pemeblinya adalah wanita yang sedang hamil bisa gratis? 

Adacadabraaa…..benar sekali dan kebetulan pula saat itu salah satu diantara kami ada yang hamil muda. Embak kasirnya pun langsung nanyain menu apa saja yang tadi makan oleh si bumil dan dikurangilah nominal yang harus kami bayarkan kala itu. Unik plus keren kan konsep marketingnya?
Dari segi penyajian menu, warung kopi klothok ini menerapkan konsep self service, dimana pembeli dipersilahkan mengambi menu makan apa saja yang diinginkannya dan totalan bayarnya berdasarkan kejujuran pembeli. 
Wisata kuliner di Yogya
Info harga istimewa bagi Ibu hami yang terdapat di zona ruang makan dekat dapur
Pencatatan dilakukan hanya pada orderan jajanan dan minuman, untuk makanan, lauk dan sayuran, pembelilah yang diharapkan “merekam” sendiri apa saja yang telah disantap habis dan menginformasikan pada saat bayar di kasir. 

Hari libur atau work day, setiap hari kopi klothok bejubel pengunjung. Jadi jangan heran jika Anda ke sana siang bolong dan bukan hari libur tapi Anda harus siap antri tempat duduk atau kesana-kemari dulu demi mendapatkan meja yang kosong.

Yups, meski kopi klothok ini baru operasional akhir 2015 tapi ketenarannya tak kalah deh dengan café-café yang lebih senior usianya. Selain daya tarik menu dan rate harganya yang murah ceria, daya tarik kopi klothok ini bisa juga karena tempatnya yang nyaman, tenang, dan santai.
Wisata kuliner yang murah di Yogya
Inilah penampakan segelas kopi klothok dan pisang goreng yang nge-hits
Warung kopi klothok ini sipp pokoknya, sebuah warung setara café yang berada di lokasi yang sejuk, dengan dikeliling pemndangan persawahan yang memanjakan mata, apalagi yang hobi photography dan atau at least suka pepotoan, segelas kopi klothok panas siap memenuhi hasrat untuk cekrek-cekrek sepuasnya lho.

Lebih-lebih terdapat penampakan Gunung Merapi, rasanya menyeruput segelas kopi klothok yang ditemani sepiring pisang goreng di sana semakin gayeng saja. Suasana pun bakal kian hangat dan asyik kala ke kopi klothok bersama dengan keluarga atau komunitas atau teman. Kalau mau alone, tetap oke kok. Suasanaynya mendukung banget untuk cari inspirasi menulis, melukis, dan kreatifitas lainnya.
Kuliner murah di yogya
Tampak depan warung kopi klothok dari jalan  desa Pakembinangun
Tampak depan warung kopi klothok (yang menghadap ke sawah)
Untuk bangunan warung kopi klothok ini juga terbilang unik dan artistik,  sebuah rumah berbentuk joglo limasan (bangunan rumah ala orang Jawa tempo deoloe)  tertata dengan apik dihiasi hiasan benda-benda unik/antik semacam setrika arang, radio transistor, furniture kayu lama, ada lesung, dan sederet benda-benda yang sepertinya memang hasil perburuan dari desa-desa karena sebagian besar benda yang dipajang merupakan benda-benda yang saya akrabi saat masih kecil. Lay out warung kopi klothok terdiri dari 3 zona yaitu:
  • zona terbuka yaitu di luar warung kopi klothok di teras atau halaman (kalau cuaca tidak hujan);
  • ruang utama rumah joglo, dan
  • ruang yang menyatu dengan dapur sehingga bisa menikmati pemandangan memasak menggunakan tungku kayu persis seperti belum ada alat memasak yang disebut kompor. 
kuliner yogyakarta
Suasana di bagian luar kopi klothok yang asri dan ciamiks
Biasanya, di zona ruang utama bangunan joglo dan dapur hampir selalu penuh pengunjung. Terlebih jika hari libur dan jam-jam istirahat, kudu siap mondar-mandir cari meja yang kosong deh. Jadi harus legowo bagi yang pengen makan di dapur sambil menikmati aroma masakan serta kemebul asap dapur tapi terpaksanya harus makan di luar. 

Sebenarnya, di depan bangungan Joglo ada satu bangunan berkonsep modern, tapi saya belum pernah melongok bagian di dalamnya ada apa. Dua kali ke Kopi Klothok, saya baru sukses mendapatkan meja makannya di ruang utama rumah joglo dan yang terbaru malah kebagian di halaman. Lumayan, menikmati sajian kopi dan pisang goreng ditemani angin semilir dan aroma padi menguning. 
tempat kuliner di yogya yang murah
Meski masih no wifi ( saya ke kopi klothok edisi kedua di Bulan Nopember 2016 lalu), Warung Kopi Klothok ini secara umum sangat representatif untuk dijadikan pilihan tempat Wisata Kuliner Murah dan Nyaman di Yogyakarta.