WHAT'S NEW?
Loading...

Jadah Tempe: Jajanan Tradisional Khas Yogya

Bagi orang Yogya, jadah tempe ini sudah menjadi salah satu jenis makanan (lebih umum dikenal sebagai jajanan) ikonik Yogya.  Jadah tempe merupakan gabungan dua jenis makanan yaitu JADAH yang merupakan olahan dari ketan dan tempe (tahu) yang biasanya diolah dengan cara dibacem. Kalau versi di desa saya, Jadah adalah GEMBLONG atau Tetel (baca “E” seperti pada kata sEmbuh), yaitu suatu olahan makanan tradisional yang berbahan utama beras ketan + parutan kelapa dengan tambahan garam secukupnya. Campuran beras ketan dan parutan kelapa tersebut dimasak (pakai kukusan) kemudian ditumbuk hingga empuk dan kenyal-kenyal getu deh. Nah hasil tumbukan yang sudah empuk kenyal tersebut dipotong-potong dan digoreng. Gemblong yang digoreng itulah yang dinamakan Jadah.  

Sebagai ekspatriat, saya Bismillahirrahmaanirrahiim pada awal kenal Jadah Tempe sebatas based on story dari teman-teman kerja. Karena baru sebatas cerita lisan, daya fantasi saya pun membuat konstruksi seperti apa dan kayak gimana si jadah tempe ini. Oleh karena sebutannya Jadah Tempe, maka asumsi saya ya bahan baku ketan (untuk bikin jadah) direposisi dengan Tempe. Jadi hasil asumsi rekayasa khayalan saya, Jadah tempe adalah makanan yang cara pembuatannya seperti gemblong hanya beda pada bahan baku utama yang diganti dengan Tempe. 

Ternyata..... imaji free style saya ternyata salah kaprah !!!


Jadah Tempe plus Lombok Ijo
(
Picture is taken by Emmy: Thank for the documentation)
Akhirnya saya berjumpa langsung dengan perwujudan si Jadah Tempe saat diajak berkunjung ke sentra batik Kaliurang (tepatnya ke Bu Menuk). Di sanalah My first eat at the first meet with Jadah tempe ini. 
Pas melihat suguhan sepiring Jadah Tempe-Tahu, saya mbatin :
ini makanan kok aneh begini, masak gemblong dimakan barengan sama tempe bacem sih? Duhh…rasanya apa gak hancur lebur tuh?
Coba saja dulu Mbak, enak banget jadah tempe ini kalau dimakan dengan lombok ijo (cabe rawit hijau)”, Olalala…kirain lombok ijo tadi untuk makan Ote-ote atau tahu isi yang belum dikeluarin? Ternyata lombok ijo juga sepaket dengan jadah tempe yang disuguhkan.

“ Wes tho, dicoba….dijamin bakal ketagihan. Mumpung pas di Kaliurang, sensasinya komplit lho? Karena makanan jadah tempe ini asal-muasalnya dari Kaliurang ini”, provokasi salah satu teman yang melihat ekspresi aneh di wajah saya. 

Saya pun mencobanya, demi menjaga perasaan saya sebagai tamu, masak sudah disuguhi kok sombong nian gak mau mencicipi blas. 
Piye Mbak, enak tho?”
“ Aneh sih, tapi memang enak, hehehee“,

Yang bisa saya deskripsikan rasa Jadah Tempe itu kira-kira rasa gurih jadah bercampur tempe bacem yang rasanya manis-manis gurih, dilengkapi “cubitan” pedasnya lombok ijo….ehmmm sensasinya unik. Sepertinya makin lebih seru berlipat-lipat jika di santap sambil menikmati pemandangan gunung Merapi lho? Hehehee..

Eniwei, konon duluuunya makanan Jadah tempe ini hanya terdapat di Kaliurang dan tempat sekitar kaki Merapi, yang kali pertama diperkenalkan Mbah Carik sekitar tahun 1950-an dan menjadi populer setelah Sri Sultan Hamengku Buwono IX mencicipinya . Jadi bisa juga disebut kalau Jadah Tempe adalah salah satu makanan (jajanan) tradisional khas Sleman - Yogyakarta

Dan setahu saya (yang belum banyak ubek-ubek wilayah Yogya ini), MAKANAN Jadah tempe saat ini sudah lebih mudah untuk ditemui. Di pasar-pasar tradisional, diarea penjualan jajanan, ada yang jual jadah tempe yang pengemasannya menggunakan daun pisang. Setidaknya saya menjumpainya di Pasar Sleman, Pasar Denggung, spot-spot yang berjualan jajanan tradisonal/kue basah. Tapi jangan tanya lagi kalau di Taman Wisata Kaliurang, sangat mudah menemukan penjual Jadah tempe ini, bahkan ada yang keliling menawarkan kepada pengunjung kok.
Salah Satu peserta pasar lebaran yang menjual Jadah Tempe (laris manis)
Bagaimana dengan harganya?
Don’t worry, harganya bisa disesuaikan. Jika sekedar ingin tahu rasanya jadah tempe, mau beli berapa, nanti akan diladeni, normatifnya minimal 5 ribu bisa tuh kayaknya. Tapi kalau harga paket standar penjual umumnya  minimal 10 ribu. 

Satu lagi, Sssttt…jangan bilang-bilang ya?
Ada satu keherannya saya, kenapa disebut jadah tempe ya? Padahal kan selain tempe (bacem), jadah ini juga sering digabungkan dengan tahu bacem. Logikanya dinamakan Jadah Tempe-Tahu kan ya? 




10 comments: Leave Your Comments

  1. Benar, Mbak, jadah tempe memang khas Jogja. Yang paling terkenal adalah jadah tempe Mbah Carik. Uweenaakk banget... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. he-eh, katanya yg paling terkenal jadah tempe Mbak Carik, yg sekaligus pioner kuliner jadah tempe tuh

      Delete
  2. Aku blm pernah maem jadah tempe mbak, secara bersamaan.. Kalo dewe dewe ya sering..

    ReplyDelete
    Replies
    1. sesekali cobain yuk mbak, unik kok rasanya

      Delete
  3. Replies
    1. YUps, bener banget Mbak. Itu tempe bacem

      Delete
  4. AKu kalau makan dipisah-pisah. Sukanya jadah & tahunya saja. Tempenya nggak terlalu suka, kemanisan. Tahunya itu juicy masih keluar2 air. ENyaaaak

    ReplyDelete
  5. jadahnya (disini uli) aku doyan tapi tempenya tampak manis ya mbak aku gak suka yang manis gitu

    ReplyDelete
  6. Belum pernah nyoba tempe kayak gini. Baru tahu :D

    ReplyDelete
  7. wah itu dimananya ? kemarin ke yogya ngga sempet nybobainnnn :(

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.