Header Ads

Life is flowing in its story leaving history for better present and future
  • What's News

    Nyadran

    Nyadran? Makanan apa ya? Ataukah nama daerah? Jadi sangat mungkin banyak orang yang kurang familar dengan istilah Nyadran’. Iyap, Nyadran atau di daerah-daerah lain lebih umum dikenal dengan istilah ‘bersih desa’ atau ‘petik laut’ untuk masyarakat pesisir. Di desa saya lebih dikenal dengan sebutan ‘Nyadran’. Saat masih di rumah pun dulu hanya sekedar saja melihatnya, apalagi sejak lulus SMA, tidak setiap tahun saya menikmati euforia suasana Nyadran. Terakhir kali mudik yang sengaja bertepatan dengan Nyadran adalah 2010. Dan tahun ini, karena jadwalnya yang berdekatan dengan Idhul Fitri, saat libur lebaran usai saya sudah pamit sama Ibu dan Bapak jika gak bisa mudik saat Nyadran.

    Dan Bismillahirrahmaanirrahiim ternyata diluar dugaan, hari Kamis kemarin saya harus ke Surabaya. Ahaahaaa, pucuk di cinta ulam tiba. Saya pun mengajukan negosiasi dengan boss, jika harus berangkat ke Surabaya maka saya ijin hari Jumat-nya untuk sekalian mudik. Bukan hanya mumpung di Surabaya yang tinggal 2-3 Jam sudah nyampek di rumah..ada alasan lain yang menguatkan: nengok keadaan Bapak. Alhamdulillah negosiasi saya di terima dengan sukses.

    Untuk rangkaian pagelaran Wayang Golek pada setiap kali Nyadran, sebenarnya saya tidak pernah mengikuti pertunjukann Wayang golek secara full, hanya sekedar datang dan melihatnya sebentar saja untuk pantes-pantesan masak ada wayng golek kok gak lihat sama sekali. Bukan tidak tertarik dengan wayang golek, tapi lebih pada rasa gak nyaman saja di antara bejubel orang-orang. Untuk pertunjukkan Nyadran tahun ini, kebetulan ada adik sepupu si Devi [yang saya ajak mbolang ke Gunung Pegat] excited banget untuk ‘menikmati’ euforia Nyadran. Kalau sendirian rasanya bakal aneh bin ajaib soale. Maka saya pun menyanggupinya dan sengaja untuk menonton di skuel terakhir pertunjukkan. Kata Devi, biar sekali-kali ada experienced menikmati secara khusyuk tontonan wayang golek di kampung sendiri. Side purpose-nya, pastinya ambil dokumentasinya dunk...

    Tiap saya cerita sama teman-teman jika di desa saya ada tradisi pagelaran wayang golek dalam rangka Nyadran, banyak yang heran kenapa wayang golek? Bukannya wayang kulit? Untuk pertanyaan ini saya hanya bisa jawab: “ Lha leluhurnya doeloe gunain wayang golek, kan jadi hilang mata rantai historisnya jika diganti dengan pertunjukkan wayang kulit?” #aseli jawaban sekenanya.
    Dari Cerita turun temurun yang saya dapatkan, Nyadran dengan pertunjukkan wayang golek mulai diadakan oleh sang pioneer yang bubat alas membuka area desa. Konon kisahnya, beliau menggunakan wayang golek untuk mengumpulkan warga untuk melakukan syiar agama Islam. Sang piooner tersebut dikenal dengan nama Mbah Buyut Sarengat. Pertunjukkan wayang golek pun akhirnya berlangsung hingga sekarang dan digelar di dekat lokasi makam beliau. Ritual seputar Nyadran gak banyak, yaitu pertunjukkan wayang golek dua hari satu malam dan dihari terakhir orang-orang membawa makanan yang dikumpulkan kemudian dibagi-bagikan pada siapa saja yang berkenan yang dikenal dengan Istilah ‘berkatan’. Dan umumnya, saat Nyadran para ibu akan bikin masakan yang banyak untuk di hantarkan pada semua sanak saudaranya [kerabat yang masih dekat], tentunya yang lokasi tinggal masih bisa di jangkau dari desa kami. Juga ada kue yang identik dengan momentum Nyadran yaitu: tape ketan, kucur [cucur] dn onde-onde [Devi yang mengingatkan ini]

    Dari waktu ke waktu, seperti itulah ritual Nyadran yang diadakan di desa saya. Dan setahu saya dari dulu hingga sekarang, Ibu saya termasuk penduduk yang tidak ikut membawa berkatan ke lokasi Nyadran. Cukup mengadakan kondangan di rumah dengan tetangga yang biasanya jadi grup kondangan. Hal lain yang dulu menyertai pertunjukkan Wayang Golek adalah hadirnya para penjudi dadakan dari berbagai desa. Dan seiring ‘perbaikan’ pemahaman tentang agama dan pengetahuan lainnya, maka acara Nyadran pun mengalami beberapa perbaikan. Beberapa tahun belakangan ini, format Nyadran direformasi dengan pendefinisian “Ulang tahun desa” atau bersih desa.

    Ada seseorang yang bertanya pada saya, “Kok aneh bersih desa diadakan di Bulan Syawal? Bukannya dimana-mana tradisi bersih desa diadakan pada Bulan Muharam?”

    Tempo doeloe Nyadran diadakan hari Jumat pahing pada bulan Haji/Dzulhijjah. Dan karena bulan-bulan hijriah dari waktu ke waktu berganti musim dan cuacanya, kemudian dimufakati jika jadwal Nyadran di formulasikan sebagai ulang tahun desa dan ditetapkan hari Jumat Pahing pada Bukan Agustus dan untuk tahun ini merupakan peringatan yang ke 130 tahun haul desa saya. Jadwal ini pun sifatnya masih flexible, seperti tahun 2011 karena Agustus full Ramadhan akhirnya Nyadran pun diselenggarakan pada Bulan September. Acaranya pun di desain mulai Kamis Malam dengan pengajian, Jumat siang ba’da Jumatan pertunjukkan wayang Golek pun mulai di gelar sampai shubuh dan masih berlanjut sabtu siang hingga jam 3an sore. Orang-orang yang berjudi pun entah bagaimana juga sudah hilang, Alhamdulillah..... 

    Lokasi Makam Mbah Sarengat bersebelahan dengan lapangan desa yang dulunya merupakan area pemakaman. Kata Bapak, pemakaman tersebut sudah non aktif [tidak terpakai sejak Bapak masih anak-anak yaitu masa Jepang] dan kemudian di alih fungsikan jadi lapangan pada tahun 1960an. Lokasi Makam Mbah Sarengat juga mengalami beberapa perubahan. Sekira 15 tahun lalau mulai dirintis berdirinya musholla kecil yang kemudian secara bertahap dan swadana warga desa diperbesar hingga sekarang diperluas fungsinya menjadi Mesjid [kedua] di desa saya. 

    Dan kembali ke acara Nyadran, sekitar jam 1 siang saya tiba di lokasi pertunjukan nonton wayang dan langsung take action fotografer profesioanal amatir, mumpung penonton belum kian memadat. Kami pun langsung mulai jepret sana-sini. Awal-awalnya banyak yang melihat kagum aneh pada saya dan Devi, mungkin dikiranya wartawan gadungan dari mana kali ya? Dan tak berselang lama, ternyata beberapa orang pun mulai ikutan mengambil foto dengan kamera Hpnya, jadi kami tidak lagi jadi sorotan utama banyak penonton deh. Saya sempat melihat juga ada tukang ambil foto profesional [dilihat dari kameranya yang high quality] dan sayangnya saya tak sempat menyapanya sekedar untuk bertanya untuk reportase ap` dokumentasi yang dia lakukan.

    Dari banyak pengunjung, how amazing tak banyak yang mengenali saya...bahkan ketika saya sengaja menyapa beberapa orang yang saya kenal pun rata-rata bilang pangling! Gubrakkkk. Dan dari sekilas percakapan yang sempat saya lakukan, malah banyak yang menyangka jika aksi poto memoto yang kami lakukan merupakan bagian reportase sungguhan. Ada seorang bapak yang bertanya akan di muat dimana? Kemudian beberapa orang pun memberikan kami tempat yang lebih dekat dengan posisi Wayang golek dan dalangnya agar bisa lebih leluasa mengambil gambar. Benar-benar berasa jadi penonton istimewa deh!

    Bahkan saat saya motret di lokasi tumpukan berkatan, kebetulan ada tetangga dekat rumah yang jadi panitianya. Saya minta ijin untuk mengambil beberapa foto, termasuk moto lokasi makam. Dan ada seorang bapak yang berdiri tak jauh dari tetangga saya tadi menyapa dan menawari untuk bawa berkatan” Sampean nek gelem nggowo wae berkatan, bagi-bagikan karo koncone kuliah ~ kamu kalau mau bawa saja berkatan untuk dibagi-bagikan sama teman-teman kuliahnya“. Bisa ditebak, Devi pun tertawa mendengarnya.

    Rasa antusias membuat kami memutuskan untuk melihat pertunjukkan wayang sampai usai. Iya..saya ingin mengambil gambar wayang ‘primadona’nya, yaitu wayang golek perempuan yang paling cantik dari semua wayang golek yang ada. Wayang golek yang jadi primadona ini hanya dikeluarkan saat pertunjukkan usai yaitu saat dini dini hari dan penutupan. Sejam berlalu dan saya masih tidak paham jalan cerita wayang goleknya. Saat tanya pada seorang bapak yang di dekat kami, katanya judulnya “ Wahyu gelung emas pitung kelung” Asli saya asing dengan judul wayang tersebut. Namun akhirnya saya bisa menangkap cerita yang dipentaskan, yaitu tentang kisah cinta segitiga Sri Tanjung yang bersuamikan Patih Sidopekso tapi juga dicintai oleh Prabu Sulahkromo. Kisah cinta segitiga yang berakhir dengan kematian Sri Tanjung karena di fitnah oleh Prabu Sulahkromo yang merupakan cikal bakal terjadinya kota Banyuwangi!

    Penantian kami pun mendapatkan hasil sepadan karena kami mendapatkan lokasi duduk yang strategis dan bahkan saat usai, sang dalang mengijinkan saya untuk mengambil wayang golek promadonanya secara langsung. Setelah mendapatkan gambar-gambar wayang golek, kami pun beralih memotret alat-alat musik yang digunakan: mulai dari kendang, gender, sarongan, gong dan entah apalagi namanya. Sayangnya saya tak sempat berfoto dengan sang Dalang Junior [anak sang dalang yang rupanya sudah mulai di ajak show, seorang anak laki-laki yang masih duduk di bangku SMP kelas 1]. Untuk ukuran anak SMP, kemampuanya men-dalang sungguh sangat mengagumkan dan saya salut, dia dengan yakin memilih cita-citanya untuk menjadi Dalang profesional seperti Ki Anom Suroto katanya.

    Saat acara Nyadran selesai, saya sengaja menyapa orang yang sedang merapikan alat-alat sound system. Dan sekali lagi saya dibuat terpana karena dia juga tidak mengenali saya. Saat saya bilang adiknya Cak To, baru dia nyambung “O...sampean Ribut tho? Maaf Mbak, pangling aku...” hurrayyyy...ternyata banyak yang pangling sama saya.

    Lepas dari kontroversi tentang tradisi Nyadran, bersih desa, petik laut atau apapun namanya dan tak ada maksud untuk berdebat atau adu argument. Dalam opini saya, Nyadran atau acara bersih desa dengan pagelaran Wayang Golek dua hari satu malam mempunyai sisi positif: melestarikan salah satu kesenian tradisional dan merupakan ‘tool’ silaturahim karena adanya moment Nyadran merupakan alasan bagi sebagian penduduk desa yang di rantau untuk pulang kampun/mudik [selain hari lebaran]. Biasanya sanak kerabat yang tinggalnya di desa lain juga berdatangan untuk ikut melekan lihat wayang golek tersebut. Dan bagi warga desa yang merantau yang tidak bisa mudik saat lebaran, biasanya memang mengambil momentum Nyadran untuk jadwal mudiknya sebagai pengganti mudik lebaran. Bahkan bagi yang memungkinkan untuk sering mudik, Nyadran pun salah satu magnet yang dibuat alasan untuk mudik... So, dalam pandangan saya pribadi, Tradisi Nyadran di desa saya sudah jauh lebih baik penyelenggaraannya, juga pendefinisiannya serta memberikan kontribusi bagi kerukunan warga.

    Bagaimana dengan tradisi di daerah Anda? Adakah Tradisi serupa dengan Nyadran yang tiap tahun digelar di desa saya?


    # Foto-foto yang sebelumnya sudah tayang di postingan ini gone by the time (back up file di laptop juga belum ketemu untuk re-upload image yang hilang di postingan ini)

    119 comments:

    1. di desa dimana saya tinggal istilahnya agak berbeda, "ngirim dowa" hehehe

      termasuk menyajikan makananan yang disebut apem seperti yang fotonya dipasang di blog mu ini

      ReplyDelete
    2. menjaga budaya bangsa. untuk jaman sekarang, mungkin sudah sangat susah untuk men cari pagelaran budaya seperti ini.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya di desa saya, br ada pertunjukan wayang golek ya pas Nyadran ini, biayanya lumayan juga soale

        Delete
    3. hore kue cucuuurr,
      demi kue itu, saya mau kalo Sampeyan ajak ikut nyadran ke situ, hehe

      wartawan mana nih bisa lincah sampe megangi wayang dan ngamati keris dalang sampe detil begitu. hehe

      ReplyDelete
      Replies
      1. Hahahaha..kan kue cucur mudah pak bikinnya, beneran mau ikut lht Nyadran demi kue cucur neh?

        Kerisnya menarik sih pak, jd di poto sekalian

        Delete
    4. Aku takut kesurupan pas lagi lihat dalangnya. Badewe kue cucurnya mau dong sisterrr

      ReplyDelete
      Replies
      1. Kayaknya pada suka kue cucur yaaaa. Eh, masak sih dalang kesurupan? BUkannya itu permainan barongsai atau jaranan yg ada sekuel org kesurupan?

        Delete
    5. sama mbak rie di sidoarjo juga ada gitu, nanti hasil buminya di larung ketengah lautan gitu, eeh tapi gag pake walang golek cuma wayang biasa jeh :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya, aku prnh lihat beberapa kali acara petik LAut di mUncar. Yang rame pasar malamnya. Pernah sekali ikutan ke laut, aslinya ya sekedar pengen merasakan naik perahu nelayan sih..

        Delete
    6. walah desa saja ada ulang tahunnya, tradisinya hrus dipertahankan tuh...

      ReplyDelete
      Replies
      1. YA semoga tradisi nanggap wayang goleknya bisa lestari ya

        Delete
    7. wah... jadi inget kucur... mauuuuu... >__<

      hemm.. nyadran ya, tetangga desaku juga ada yang melakukan hal itu, huft -__- tapi ane gak ikut2 dah.. khawatir syirik dan bid'ah menurutku.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Ya saya juga tahun Nyadran itu nanggap wayang golek, trs ada wrga yg ngumpulin berkatan kemudian dibagi-2kan. Saya sendiri gak pernah ikutan bawa berkatan sih

        Delete
    8. Wah baru tahu ada istilah Nyadran ..
      Kebudayaan Jawa bukan?

      Mbak, mbak dapet Award lhoo.
      Check my page yah ... Trim's ^ ^

      ReplyDelete
      Replies
      1. TENTUNYA tradisi Jawa, kan saya orang Jawa timur..

        Ma kasih awardnya yaa..segera dipajang di Tab Award

        Delete
    9. daerah saya ada dunk..
      kemarin lusa tepatnya.. sayang banget ngga bisa mengabadikan.. :D

      Selalu nanggap wayang... :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. wah...kita satu akar tradisi neh kayaknya. Kemarin kebetulan ada adik sepupu yg ngajakin jd confodent deh buat ambil gambar-gambarnya

        Delete
    10. saya heran kenapa ada gunung pegat dan kyai sarengat di sana. Pada desa saya bernama desa Srengat yang berada tepat disisi kanan gunung pegat. tapi lain kabupaten. Jadi apa, nama pegat dengan sarengat selalu beriringan ya Mbak. emboh wis kulo nggih mboten paham

      ngalap berkah, yang pernah saya dengar berakar kata
      dari thalab yang bermakna kurang lebih mengharap pada sesuatu. Jadi lidah jawa berubah jadi ngalab. hanya saja tujuan mulia kebanyakan menjadi tergeser pada hal-hal yang seharusnya tidak terjadi. Wallohu'alam

      ReplyDelete
      Replies
      1. LLHo? Saya baru tahu neh kalau ada nama desa Srengat trs dekat pula dengan gunung pegat. Kalau desa saya bersebelahan kecamatan dengan lokasinya gunung pegat itu Pak Ies.

        Saya pernah dengar tentang ngalap berkah itu di Jogya pas acara sekatenan. Kalau Nyadran di desa adanya ya berkatan yg dibuat para warga dikumpulin kemudian dibawa sapa saja yang mau..

        Delete
    11. Wayang Primadonanya sama yang Wanita Cantik berkerudung merah, kok mirip yaaa hehehe ^_^V

      ReplyDelete
    12. Alhamdulillah tradisi nyadran seperti yang diadakan oleh Desa Mbak Ririe masih terjaga, soalnya sudah banyak tradisi yang mulai tergerus oleh perkembangan jaman modern..kalau di tempat saya yang ada hanya pertik laut, dan yang di hadirkan bukan wayang, malah dangdut hehehe, saya pun gak pernh melihat secra langsung acara tersebut

      ReplyDelete
      Replies
      1. Nyadran masih terpelihara tentunya karena Warganya masih ingin ada moment yg bisa jadi ajang kebersamaan, ya gpp meski harus urunan utk bisa nanggap wayang golek setahun sekali

        Delete
    13. acara ini tuh rame bangt didaerah saya ,, dipesisir lau...
      asik dan Hapy ^_^ ...

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya, sekedar enjoy the time sekaligus menikmati salah satu produk kesenian tradisional kita sendiri. KAn langka ada moment pagelaran kesenian tradisional getu

        Delete
    14. wah, dah lebih dari 5 tahun ane gak ikut nyadran lagi

      ReplyDelete
    15. Dalam setiap budaya terdapat pembelajaran yang tersirat dengan makna yang sebenarnya. Semoga hal ini dapat dilestarikan di dalam kehidupan masyarakat kita.

      Sukses selalu
      Salam
      Ejawantah's Blog

      ReplyDelete
      Replies
      1. Semoga semakin banyak kesenian tradisional kita yang bisa lestari seirin irama modernitas

        Delete
    16. Di Lombok aja adem ayem gak ada kek gituan.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Hahahhaa...LOmbok yg ramai di senggigi ya sob? Atau Rinjani?

        Delete
    17. di makassar juga ada tradisi semacam ini, cuman namanya bedanya, saya setuju,,bahwa ritual bersih desa ini untuk mempertahankan salah satu warisan budaya Indonesia yang pernah ada, karena pada perkembangannya ritualnya tidak seperti saman dulu lagi-kan, karena sudah ada masjid :)
      btw-nama kakaknya Yanto, sama dong dengan nama saya, tapi kok adiknya dipanggil Ribut...apa dulu memang suka ribut ya :)

      ReplyDelete
      Replies
      1. Pendefisinian dan pelaksanaan Nyadran di desa saya memang banyak mengalami perbaikan. Hal-hal yg tdk jls maksud dan tujuannya sedikit demi sedikit dihilangkan, di ganti dengan pengajian salah satunya.

        Oia, namnya ada kemiripan ya? Wah, kita sodaraan neh..

        Delete
    18. kalau disini kue cucurnya lebih coklat lagi warnanya mbak

      ReplyDelete
      Replies
      1. Yg saya poto itu kue cucur original pakai gula pasir, kalau pakai gula merah ada juga. Trs ada juga yg pakai pewarna shg wrna cucurnya beragam kayak pelangi deh

        Delete
    19. saya belum pernah melihat acara seperti itu sebelumnya... nyandran saja baru denger sekaragn nih....

      jadi mau tahu nih... izin catat dulu ya mba....

      ReplyDelete
      Replies
      1. Weeee...jangan dicatat, nanti kriting lho nyatetnya. Di copy saja sob...hehehe

        Delete
    20. tradisi bangsa indonesia memang macam..
      oh.. iya ini
      kunjungan perdana..
      moga2 ja betah maen2 dimari

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya, tradisi di Indonesia mmg banyak, beragam pula kesenian tradisionalnya.

        Teerima kasih kunjungannya ya sob:)

        Delete
    21. Ooo..jadi kalo mo ngamvbil imagenya mesti izin dulu ya ama dalangnya!

      ReplyDelete
      Replies
      1. Hoho...ya demi sopan santun sob, gak enak sj main jepret-jepret sementara ada yg bisa dimintai ijin kan?

        Delete
    22. Banyak amat wayang goleknya sebanyak tokoh pada wayang kulit aja. Tradisinya sih nggak apa-apa, cuma biasanya banyak orang yang akan terjerumus kedalam kemusyrikan dengan mengharapkan sesuatu itu lho yang bahaya.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Ya semoga sj orang-orang semakin bisa meluruskan hati dan niatnya ya. Wayang goleknya ada 1peti, itu yg dipasang kayaknya sekitar sepertiganya sj

        Delete
    23. Pada bae mbak, ndik tempatku jenengane yo Nyadran pisan!, ... cuman kalo ndik tempatku hiburane bkn hanya wayang, tapi juga ada Tayuban, atau istilah lain Gambyong.

      ReplyDelete
      Replies
      1. KKalau tayuban atau gambyong itu jaman saya kuecill msh sering tapi diadain oleh penduduk yg pny hajat mantu ato nyunatin anaknya. Klo utk Nyadran ya wayang golek plus tari Remo

        Delete
    24. Saleum,
      Sepertinya tulisan dimakam itu menggunakan bahasa sansekerta, hehehe... salah ya mbak?

      ReplyDelete
      Replies
      1. Saleum juga,
        Kalau setahu saya sih bukan sansekerta, tapi bahasa Jawa yg ditulis dgn huruf Ha Na Ca Ra Ka..sdh lupa gunain huruf jawa tsb

        Delete
      2. ohh... salah ternyata, sama sekali aku gak tau artinya mbak.

        Delete
    25. Itu foto2nya menyatu banget ya, apa karena aku jarang lihat wayang ya, boro2 tradisi Nyadran, nggak ada disini dan belum pernah lihat langsung, hiksss

      ReplyDelete
      Replies
      1. Semur-umur,saya lht wayang ya pas Nyadran atau di TV Mbak. Tapi belum prnh sampai tuntas dr awal cerita hingga endingnya.

        Kalau foto-fotonya, modal nekad dan PeDE over dosis Mbak. Yg penting dpt angel yg pas...sok gak tahu kalau banyak yg ngliatin pokoknya

        Delete
    26. waaaahh siapa tau jadi reporter sungguhan mbak.. eeh emang udah jadi reporter buat blog mu kan yah ? hahahaha

      ReplyDelete
      Replies
      1. Hahahaha..iyah, repoter buat di blog sendiri...bebas publihnya tentu

        Delete
    27. pake basa jawa kan..?
      baru denger kalo di jawa timur ada wayang golek
      trus cerita sritanjung tuh masuk pakem ramayana mahabarata gak sih
      aku taunya sritanjung tuh kereta jogja banyuwangi sih...

      ReplyDelete
      Replies
      1. Banayak teman-temanku yg bilang getu Mas, pada gak nyangka jk di desaku pny tradisi nanggap wayang golek.

        Sri TAnjung itu legenda daerah Mas, dan katanya kalau wayang golek memang gak pakai pakem dr mahabrata atau ramayana.

        Gak hanya KA Bwi-Jogya yg namanya Sri tanjung, ada juga terminal, taman bermain.

        Delete
      2. soalnya yang aku tahu kan wayang golek sunda. sama seperti wayang kulit yang ambil pakem mahabarata ramayana. penokohannya pun sama cuma beda di bentuk wayangnya doang.
        kapan aku bisa ke banyuwangi ya...
        asik dengar basa osing..

        Delete
      3. Saya yg sehari-hari sering di Banyuwangi malah jarang berinteraksi dengan orang yg asli osing, kalau teman-teman lokal Banyuwangi ngobrolnya ya pakai bahasa jawa saja..

        Delete
    28. kue cucur kan yg rasanya maniisss..itu ya mb rie ?..lama gk makan kue cucur jd lupa rasanya.. #modus spy diksh :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. Kue cucur memang identik dengan rasa manis, Mbak. Makanya saya pengen kue cucur yg rasanya gurih..kapan mau coba bikin ahhh

        Delete
    29. Replies
      1. hehehehe...saya suka kue cucur yang rasanya gurih

        Delete
    30. Acara nyadranya sangat meriah ya... Wah apalagi tukang penabuh gendang cakep begitu...pasti banyak yang kedip2 mata ya.. :)

      ReplyDelete
      Replies
      1. Whehehee..penabuh gendangnya orang nyasar tuh. Klo yg kedip2 mata ya karena kena debu, maklum kan kemarau.

        Delete
    31. Berbagi kata kata motivasi mas broo,
      Jangan hiraukan mereka yg berusaha menjatuhkanmu, mereka melakukan itu karena mereka telah berada di bawahmu.
      semoga bermanfaat salam kenal dan sukses selalu ya :D

      ReplyDelete
    32. lidah orang cirebon tempat m'bahku tinggal menyebutnya "Nadran"...rame dan wayang kulit/golek pasti ada sebagai hiburannya.

      salam sehat y

      ReplyDelete
      Replies
      1. waaa..asyik dunk, pagelaran wayangnya double getuu ya.

        Delete
    33. canggih amat jadi pengendang wah luar biasa, ini namanya nguri-uri kabudayan

      ReplyDelete
      Replies
      1. Penabuh kendangnya pakai ilmu asal-asalan nabuh duang Pak

        Delete
    34. di daerah saya juga ada Nyadran, kadang-kadang ada yang nanggap wayang kulit ...

      ReplyDelete
      Replies
      1. Nanggap wayangnya gak harus wayang golek ya..

        Delete
    35. sy gak tau ttg tradisi itu, krn memang blm pernah ngerasain..

      ternyata byk yg pangling sm wajahnya mbak ya.. :D

      ReplyDelete
      Replies
      1. Saya juga heran, kenapa bnyk yg pangling padahal saya gak banyak berubah. Sejak masih sekolah juga sdh pakai jilbab...wajah jg gak operasi palstik...#nglantur

        Delete
    36. Di daerahku juga ada acara semacam itu Mbak, tapi namaya bukan 'nyadran' tapi 'Nadran'. BTW, kenapa Mbak gak sebutin aja kalo reportase Mbak ini akan dimuat di "Kidung Kinanthi Blog", kali aja dari kampung Mbak ada banyak yang mau baca, pasti mereka seneng banget deh hehe...:D

      ReplyDelete
      Replies
      1. Lha yang tanya bapak-bapak, malah bingung nnati klo saya sbeutin blog. GAmpangnya ya sebutin saja FB..meski dijamin si Bapak tersebut gak bisa FBan tapi tahu kayaknya nama FB

        Delete
    37. Liat gambar di atas, jadi inget waktu msh SD mbak hhheee...

      ReplyDelete
      Replies
      1. Waktu SDNya pernh liat wayang golek ya

        Delete
    38. di tempat saya juga ada nyadran ke sendang mbak (di daerah kudu jombang)

      tradisi yang harus selalu dilakukan sebagai puji syukur kita kepada Tuhan

      ReplyDelete
      Replies
      1. waaa, iya di tetangga sebelah juga ada yg Nyadran ke sendang tapi gak nanggap wayang golek.

        Daerah Jombang..dekat berarti ya dgn daerahku

        Delete
    39. Wah, enak tuh, pulangnya dapet wayang golek . :D . Di daerahku gak ada mbak, tapi aku sering denger tradisi itu.

      ReplyDelete
      Replies
      1. hahahha..kalau dpt wayang golek harus mau jd sinden dipertunjukan dulu untuk 100 kali show tuh

        Delete
    40. wah keren mbak blognya ,,,,
      manetp jempol 10 deh buat mbak

      ReplyDelete
    41. waaah kok baru denger yaaaa yang namanya nyadran.. heheh maaksih infonya ya.. :)

      ReplyDelete
    42. di kampung halaman saya adanya merti desa :D

      ReplyDelete
    43. Teringat sewaktu mengikuti nyadran ini ketika masih kecil.
      Sejak jauh dari orang tua karena sekolah tidak pernah lagi menonton Nyadran ini

      ReplyDelete
      Replies
      1. Jaman SD dulu biasae hadirr ya di acara Nyadran

        Delete
    44. Wah dapat wayang golek juga ya. Saya pernah dapat hadiah supenir berbentuk penari wanita dari Banyuwangi. Terbungkus dalam bingkai kaca transparan. Sampai sekarang supenir itu tidak saya tempatkan di ruang tamu, tapi cukup di box di gudang saja. Saya agak kurang sreg sama bentuk bentuk patung hiheiheiheie. Kesannya seyem hiheiheiheiiee.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Gak dapat wayang golek, hny 'curi-cuti' kesempatan poto sama wayang golek primadonanya.

        Iya, salah satu souvenir Khas dr Banyuwangi memang patung penari gandrung itu...

        Delete
    45. Tempat saya juga masih ada tradisi nyadran tapi waktunya 20 hari sebelum ramadhan. biasaya diadakan pesta makan di pemakaman atau kuburan.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Waaa...pesta makan di pemakaman? gak ikutan ahh

        Delete
    46. sudah 6th ga mudik jadi ga bisa menikmati suasana nyadran dikampung.
      eh tapi disini (Malaysia) ada juga loh acara nyadran itu,tapi itu biasanya dilakukan oleh paguyuban para pekerja dari indonesia yg berada dimalaysia.tapi acaranya ga ada wayang kulit/wayang golek,cuma acara doa bersama biasanya baca tahlil dan yasin bersama trus makan2.

      ReplyDelete
      Replies
      1. 6 tahun gak mudik? hemmmm....gimana rasanya ya? rindu berbuah kangen tingkat dewa kali ya sama kampung halamannya.

        Delete
    47. hmmmm.
      nggak jauh beda sama di solo.

      tapi kayaknya nyadran ntu ziarah artinya..
      iya nggak sih? nggag yakin

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iya, kita kan satu leluhur dari Keraton Mataram tho? #plakkkkkk

        AKu malah baru tahu kalau Nyadran ~ Ziarah

        Delete
    48. Berbagi Kisah, Informasi dan Foto

      Tentang Indahnya INDONESIA

      www.jelajah-nesia.blogspot.com

      ReplyDelete
      Replies
      1. Ma kasiihhh..segera meluncur:)

        Delete
      2. hahahaha.
        beneran mbak? aq dari kerajaan kediri

        nggak paham mbak, nyadran ntu apa. ntar tak tanyain ibu q sik :p

        Delete
      3. weeeiii..dr kerajaan kediri ya? Sodaraan tuh sama kerajaan Daha kan?

        Delete
    49. kalau didaerahku apa ya ? bingung juga sih soalnya betawi
      tp mungkin acara tradisional yang tidak pernah terlewatkan adalah ngelenong yang sering diadakan dilingkungan sekitar walau peminat'a kini

      ReplyDelete
      Replies
      1. Iyaa tuh, kalau dengar kata Betawi yg terlintas spontan ya lenongnya

        Delete
    50. Makasih Postingannya Mbak Rie, kami jadi dapat inspirasi nih.

      Acara nya meriah juga ya Mbak Rie.

      ReplyDelete
      Replies
      1. HAyyoo inspirasi mau jadi dalang apa sinden neh?

        Delete
    51. welehhh saya baru ngerti istilah satu itu mbak :) hmm.. jadi kepikiran.. andai saya punya kampung halaman :(

      ReplyDelete
      Replies
      1. Lho..kampung halamannya kemana perginya? Meski tinggal di kota, lahir di kota..nah itu dia kampung halamannya kan

        Delete
    52. hooooooooo keren keren keren keren acaranya...tidak sekalipun sy melihat acara beginian. mau sekali liat wayang golek langsung. di makassar tidak ada beginian mbak hehe

      ReplyDelete
      Replies
      1. hayuukkkmain ke LA city, eh ke desa saya maksudnya..bisa deh lht wayang golek [tahun depan sey]

        Delete
    53. wah saya serint dengr istilahnya, tapi baru tau di sni. wah seru ya sepertinya, sayang saya belum pernah ikut. jadi pengent nie.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Ya tahun depan main saja ke LA di bulan Agustus jumat pahing, bisa tuh lihat pagelaran wayang golek sampai puas

        Delete
    54. Mbak Ririe tuh asli mana to?
      Aku sih sering dengar kata "nyadran" tapi gak ngerti apa maksudnya.
      Sepertinya ritual nyadarnnya seru juga ya..? Ada wayang goleknya juga.
      Tuh berkatan kok banyak banget ya mbak...? Isinya apa aja ya?

      ReplyDelete
      Replies
      1. Huaaa..kita kan tetanggaan lho Mbak? Saya LAmongan Mbak...yg seru liht wayangnya dan rame-ramenya orang menurut saya.

        Berkatan itu isinya kayak utk kenduren itu Mbak, nasi, lauk, kulup, perkedel, mie, kue-kue...kira-kira itu yg ada dalam berkatan

        Delete
    55. waha kirain wayang golek dari jawa barat aja (sunda), sempit sekali ya pengetahuan saya. .______.

      ReplyDelete
      Replies
      1. Klo berdasarkan daerah, banyak banget daerah yg memiliki kesenian wayang lho..

        Delete
    56. Asik asik cieee manglingi...
      Sama kayak Fiscus, tadinya aku kira nek wayang golek tuh dari Sunda aja... kayak cepot cepot itu...
      Aku sering denger istilah Nyadran tapi og nangkepnya ini ya mbak... ke kuburan sebelum puasa itu lho. Itu nyadran bukan sih ya x_X

      ReplyDelete
    57. Desa tlanak,kedungpring,lamongan.
      Wah,kebetulan malam ini saya juga sedang menyaksikannya.
      Karena saya masih belum faham tentang kisah Mbah Buyut Ki Sarengat,langsung saja saya buka mbah google dan menemukan coretan mbaknya ini.
      Saya juga tadi dengar beberapa kali warga desa Tlanak ini menyebut nama "Cak To".
      Acaranya meriah sekali,banyak warga Tlanak maupun masyarakat umum dari luar desa Tlanak yang datang menyaksikan acara demi acara.
      Saya sendiri berasal dari jauh,yaitu desa Sungegeneng,kec. Sekaran. Saya disini sejak dari kemarin tgl 24 agustus,dan kebetulan sekali juga ada karnaval agustusan HUT RI ke-72 dan HUT Desa Tlanak ke-135.

      #yang jadi sorotan saya adalah,waeganya ramah tama sekali dan juga perempuan gadisnya cantik2... 😆😆😆😆

      ReplyDelete
      Replies
      1. Sayangnya, Nyadran tahun ini saya tidak bisa pulang karena bersamaan dengan acara kantor, sekaligus juga awal September ada kakak yang punya hajat di Surabaya. Makanya, acara Nyadran di Sekip. Padahal selalu pengen hadir di setiap acara Nyadran.

        OIa, kalau Cak To yang disebut-sebut itu orang yang sama, berarti aku adalah adiknya. *jadi merasa terkenal saja neh*.

        OOoooo jauhnya itu dari desa Sungegeneng,kec. Sekaran. Kalau demikian, kita masih se-Kabupaten. Hanya saya saja tinggal saya sekarang di Yogya.

        Silahkan datang lagi di Nyadran Tahun, Noted saja: JUm'at Pahing di Bulan Agustus. Acara Nyadrannya selalu meriah dari tahun ke tahun kok.

        Delete
      2. Insha Allah tahun depan hadir lagi.
        Sebenarnya kemarin pingin datang pas hari terakhirnya,ada pengajian KH. Abdul Ghofur dari ponpes drajat. Tapi sayange kok gak bisa,karena harus balik ke surabaya.

        Delete

    Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
    Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
    Mohon maaf, atas ketidaknyamanan MODERASI Komentar.

    Komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan.

    So, be wise and friendly.