WHAT'S NEW?
Loading...

Dunia itu besar dan Bahagia itu tidak sulit

 “ Dunia itu besar, anakku. Dan kejam. Banyak orang yang lebih senang melihat kita jatuh dan tersungkur. Tapi, kamu lihat kan? Kita selalu bangkit. Lagi dan lagi. Banyak orang yang mati-matian berharap kita menyerah. Namun, kamu sadar kan? Kita masih bertahan. Banyak orang yang tidak ingin kita bahagia. Namun, kamu lihat kan? Kita selalu jeli mencari noktah bahagia yang terselip di setiap hal kecil yang kita punya. Dunia itu besar, anakku. Dan kejam. Tapi kita akan buktikan bahwa tidak satu keadaan pun dapat membuat kita kalah dan menyerah.“ 

Saya sengaja mengutip frase yang Bismillahirrahmaanirrahiim terdapat pada bagian awal dari Letters to Aubrey sebagai prolog untuk mengikuti GA membuat review untuk:
  1. Judul buku  : Letters to Aubrey
  2. Penulis        : Grace Melia
  3. Penerbit      : Stiletto Book
  4. Tebal Buku : 266 Halaman
  5. No ISBN     : 978-602-7572-27-0
Membaca buku yang berisikan 93 judul surat yang ditulis oleh seorang Mami hebat bernama Grace Melia untuk putri tercinta: Aubrey Naiym Kayacinta. Serangkaian tulisan dalam bentuk surat yang dijilid dalam buku non fiksi, sarat dengan rasa cinta yang luar biasa tanpa jeda. Bagaimana pengharapan akan segera lahirnya sang bayi mungil dalam melengkapi mahligai pernikahan, suka cita dan  setumpuk impian cinta sudah rapi dipersiapkan sejak saat kehamilan. 


Dan cinta itu pun langsung dihadapkan pada perjuangan sejak proses persalinan. Cinta itu bukan hanya kebahagiaan, tapi juga penuh pengorbanan seperti yang ditunjukkan oleh mami dan papi Ubii dalam keberterimaan bahwa putri semata wayang mereka yang lahir dengan Congenital Rubella syndrome yang menyebabkan kelainan jantung bawaan, gangguan pendengaran sangat hebat, gangguan saraf dan gangguan motorik. 

Yaaah, setiap surat yang ditulis oleh Mami Ubii, memperlihatkan bahwa orang tua yang hebat merupakan hasil proses belajar dari "buku" yang memiliki content tak terbatas yang bernama ANAK. Tak hanya menguraikan pendar-pendar kebahagiaan, tapi juga ungkapan jujur yang dialami dan dirasakan oleh Mami Ubii, baik saat suka maupun ketika berada di titik nadir. Bisa kita jumpai di semua akhir surat-suratnya, terdapat frase yang merangkum perasaan si Mami Ubii mulai dari ungkapan suka cita, seperti: Lots of love, Your Worried Mommy, Your proud Mommy,  Your hoping Mommy, Your grateful Mommy, dan masih banyak lagi lainnya yang menunjukkan bahwa setiap moment merupakan fase pembelajaran sehingga Mami dan Papi Ubii bisa berdamai terhadap semua rasa sakit, lelah, cemas, takut, kecewa, marah dan berbagai ketidaknyamanan lainnya ketika kenyataan ‘melenceng’ jauh dari ekspektasi sebelumnya.

Juga pengakuan jujur kalau Mami dan Papi Ubii bukanlah sosok ortu yang super hero tanpa dinamika perasaan, seperti dengan jujurnya Mami Ubii juga menuliskan frase-frase di akhir suratnya dengan penyataan seperti: Your confused Mommy, Your scared Mommy, Your broken hearted Mommy, Your miserable Mommy, Your dissapointed Mommy, Your puzzled Mommy. Dan segala dinamika emosional, sang suami dengan segenap kebesaran hati bisa menghadirkan sosok dirinya yang mampu menenangkan dan meyakinkan jika Everything will be just fine. Hemmmm….so sweet, jadi inget lagunya Anang Hermansyah yang berjudul : AKU LELAKIMU #ciee-ciee

Melalui pilihan kalimat-kalimatnya yang lugas, surat-surat untuk Ubii ini memberikan wacana bahwa segala bentuk efforts yang dilakukan dengan dasar cinta dan harapan terbaik buat sang buah cinta, maka segala kelelahan akan terhapus dan kebahagiaan cinta akan terwujud. Membuat kita bisa lebih cekatan menangkap setiap fragmentasi yang tersebar pada setiap detik waktu. Salah satunya bisa dibaca pada judul surat: Ubii jatuh dari tempat tidur, Horeee….! 

Secara sepintas seperti ungakapan nyleneh bin aneh “ Wong anak jatuh dari tempat tidur kok malah bersorak?’. Tapi bagi mereka, peristiwa jatuhnya Ubii merupakan tamparan yang memberikan efek rasa bahagia, artinya sang anak sudah mulai bisa menggerakkan anggota badan yang merupakan kemajuan dari segi motorik kasar. 
“ … Today you taught us that an accident does not necessarily mean something bad. Sometimes it can be sign of something good to happen. Sometimes it can be lesson to be more careful and attentive…” (hal.  79)
As my personal confession
Membaca keselurahan Letters to Aubrey adalah bukti konkrit untuk kesekian kalinya BAHWA satu-satunya cinta antar manusia yang tanpa sarat adalah cinta orang tua pada anak-anaknya

Setidaknya, dalam logika sederhana saya menyimpulkan seperti itu. Lha pasangan kita yang menyatakan bisa menerima kita apa adanya, yang sebenarnya kanmasih memiliki syarat implisit lho. At least, in normally condition seorang laki-laki tentu akan mempersyaratkan menikah dengan wanita (lahir dan batinnya) kan? Demikian pula dengan wanita, mana ada yang bisa menerima jika ternyata laki-laki yang mengkhitbahnya bukan pria tulen? Akan halnya orang tua? Anak cowok atau cewek tidak menjadi masalah, bagaimanapun kondisi fisik dan non fisiknya, anak bagi setiap orang tua tetap mutiara hati yang paling sempurna. 

Maka, hubungan timbal balik Hukum Kekekalan Energi: AKSI = REAKSI, obviously rumus ini gagal untuk diimplementasikan terhadap aliran cinta, kasih dan sayang orang tua kepada anaknya#UPS, kumat nglantur

Begitu pula, betapa otentiknya pengejawantahan kasih sayang orang tua yang tak kenal waktu dan tak bisa dihitung dengan mesin kalkusi  tercanggih sampai kapanpun, seperti Yang  telah dicontohkan oleh Si Emak Grace Melia dan sang suami. Sebagai orang tua Ubii, mereka saling bahu membahu membangun ketegaran, memupuk kekuatan dan memelihara segenap kasih sayangya agar senantiasa mengalir untuk putrinya, mengatasi segala lelah, mengabaikan berbagai bentuk galau, putus asa dan hempasan kekhawatiran, kekecawaan dan semua haru-biru kenyataan yang bermunculan akibat Congenital Rubella syndrome yang dialami oleh Ubii. BUT Ubii will always the perfect gift and the most beauty princess. (hal 108: best hope for best kiddo). 
Bikin tambah penasaran versi lengkap bukunya kan?
Melalui surat-surat yang ditulis dengan diksi yang cantik dan beberapa sisipan kalimat berbahasa Inggris, tak hanya berisikan curahatan tentang show of passion seorang ibu pada anaknya, bahwa ia dicintai dan akan selalu menjadi kebanggaan sebagaimana adanya. 

Melalui kumpulan surat-surat ini pula diformulasikan dalam rangka berbagi cerita dan informasi: perlunya sikap concern dan aware  untuk melakukan screening TORCH dan vaksin MMR sebelum berencana memiliki anak. Juga penyebaran informasi terkait TORCH dan MMR tersebut serta bagaimana sebaiknya menata hati dan mental untuk selalu peka sebagai orang tua, mendengarkan kata hati, terus mencari tahu, aktif berkonsultasi secara lebih spesifik, bukan hanya membagikan kegelisahan kita yang tak berujung pangkal. hal. 98( Teman Baru, Kesadaran Baru) dan hal. 102 (Tolong Bantu Mami, Ubii). Bersama buku ini pula dipaparkan informasi mengenai tahap-tahap pengobatan terhadap dampak Rubella (seperti yang dialami Ubii). 

Selain menyertakan informasi tentang pencegahan, pengobatan dan bagaimana menyikapi TORCH, juga terdapat sharing pengalaman bagaimana penulis menemukan ide-ide kreatif untuk menstimulasi tumbuh kembang Ubii, meracik menu makan yang sesuai, merancang mainan yang atractive tapi aman, juga proses untuk bersikap cool, calm dan tetap confident to survive even having kid with Congenital Rubella syndrome. 

Yang bikin Letters to Aubrey ini jadi lebih special, banyak part yang disampaikan dengan humble oleh  penulis, secara implisit memiliki pesan moral tanpa hendak menggurui para pembacanya. Pembelajaran untuk tidak lagi mengandalkan kekuatan diri sendiri tapi menyerahkan semuanya pada Tuhan. Belajar tidak lagi terlalu keras dalam menetapkan target dan tujuan, banyak bersyukur, 

Daann…. 93 judul tulisan Mak Grace Melia ini, akan kita temukan turning point kehadiran Ubii dalam kehidupan Grace Melia dan suaminya hingga bisa mengapresiasikannya menjadi muatan-muatan inspiratif yang sarat akan ruh motivasi pada simpul:
Bukan anak yang harus belajar dari orang tua, melainkan orang tualah yang seharusnya belajar dari anak-anak. Ahhh, sepertinya diriku belum belajar banyak dari anak-anak ? 
Dan setelah membaca Letters to Aubrey ini, finally I found that: Life offers opportunities to be happy MUCH MORE than to be sad karena Dunia itu Besar dan Bahagia itu Tidak Sulit. 

 Dunia itu besar dan Bahagia itu tidak sulit

“Tulisan ini disertakan dalam Lomba Review Buku Letters to Aubrey

 Facebook | Twitter | Instagram | Linkedin 

Noted: Juara I ,
http://gimmegaiety.blogspot.com/2014/10/pengumuman-lomba-review-letterstoaubrey.html

56 comments: Leave Your Comments

  1. Waaah. Buku ini beneran bikin penasaran Mba Rie. Dari review-review yang saya baca inspiratif banget sepertinya. Sukses ya mba.

    ReplyDelete
  2. menulis yang tanpa menggurui itu yang hebat ya Mbak. susah untuk mencapai tahap ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Susah bingit pak nulis yg tanpa menggurui Pak, saya mah bisanya nulis nglantur ngalor ngidul ngetan ngulon

      Delete
    2. bener banget mbak jadi penulis memang gitu :D

      Delete
  3. Saya belum pernah membaca buku ini. Membaca resensi panjenengan ini jadi ingin membacanya secara langsung, Mbak,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Recomended utk dibaca oleh ortu, remaja, dan semua golongan usia (yg sdh bisa membaca) Pak

      Delete
  4. Saya jg belum baca dan review ini bikin saya penasaran pengen baca mak :)

    ReplyDelete
  5. good luck ya buat mbak Ririe, juga Ubi

    ReplyDelete
  6. Waah..aku belum baca nih bukunya mami Ubi ^^
    good luck ya mbak..

    ReplyDelete
  7. Thank you Mak atas partisipasinya dalam Lomba Review #LetterstoAubrey :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. So tengkiyuuuu jugak, kali pertama diriku bisa menang bikin review buku *so lucky*

      Delete
  8. wah, kayaknya bagus nih bukunya. masuk wishlist ah.. makasih review nya yaaa mba :D

    ReplyDelete
  9. Buku yang bagus tentang perjuangan seorang ibu yang dengan kesabarannya merawat buah hatinya.
    Terima kasih resensinya yang memikat.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perjuangan seorang Bapak, masih jarang yang ditulis ya Padhe?

      Salam sejuk di Jogya

      Delete
  10. selamat atas kemenangannya, mbak.

    jadi kepikiran... gimana kalau kumpukan surat yg saya bikin untuk anak saya juga dibukukan yah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. SEtelah kepikiran , brrati lagsung beli dunk

      Delete
  11. cinta yg besar dan dalam utk ubii dari mommy nya ya... suatu pelajaran utk kita semua sebagai seorang ibu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dan sebagai ibu yg belum punya pengalaman terutama kayak saya ini

      Delete
  12. ada tokoh Ubii, kirain Mamang Ubi di Cilembu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau Mamang Cilembu mah sdh tenar dengan produk hasil buminya Ubi cilembu ya pak

      Delete
  13. kayaknya bagus buku ini
    salam dari Madura

    ReplyDelete
  14. I should read this book.
    Soon!

    #KelihatannyaMenarik

    ReplyDelete
  15. kayaknya menarik nih mbak habis baca resensinya.... kapan bisa baca ya.... hehe

    ReplyDelete
  16. mantep betul... asyik bener bacanya... simple tapi dalem... ga ngebosenin...nilai moralnya pas...

    ReplyDelete
  17. Tulisan yang memberikan inspirasi, karena tidak semua orang dapat menulis dengan tidak harus mengguri ya Mba. Apalagi kalau konteksnya dengan judul yang besar ya Mba. Sepertinya harus di cari nih buku.

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat membeli bukunya ya pak Indra

      Delete
  18. saya susah banget mau klik reply di atas. padahal mau komenin kang cilembu lho

    ReplyDelete
    Replies
    1. kok bisa ya Pak? Pdhl saya bisa tuh komen di atas

      Delete
  19. nggak iso reply duwur dewe.
    syemb.

    gudlak mbak.
    cring cring makan2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. cring cring ayo makan di sate klatak wae

      Delete
  20. masuk list buku untuk dibeli nih..
    dari reviewnya bagus nih buku Letters to Aubrey..hehe
    memang mengurus anak butuh kesabaran dan kasih sayang.. ^_^
    makasih reviewnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, bisa jadi tambahan daftar perpustakaan pribadinya ya mas

      Delete
  21. perjuangan seorang Ibu....
    subhanalloooh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perjuangan seorang ibu yg never ending ya mbak.

      Delete
  22. makasih gan info nya , sangat bermanfaat sekali :D

    ReplyDelete
  23. wih keren , makasih gan inpo nya :D

    ReplyDelete
  24. Contoh nyata cintai ibu tanpa batas

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.