WHAT'S NEW?
Loading...

Perduli Lingkungan, Perduli Kelestarian Penyu

Earth Hour sebagai bentuk kampanye #IngatLingkungan yang sudah cukup luas dikenal dan saya yakin sudah banyak yang berpartisipasi, semoga Bismillahirrahmaanirrahiim gerakan tersebut tak hanya sebatas gerakan sejam mematikan listrik tapi sudah menjadi kebiasaan untuk menyalakan listrik yang dibutuhkan dan matikan listrik yang tidak diperlukan. Dan semalam saat saya menemani anak ke toko buku, secara kebetulan bertemu dengan stand WWF Indonesia yang sedang mengkampanyekan program untuk publik  agar menjadi donatur berbagai kegiatan konservasi alam di Indonesia yang berlangsung kontinyu setiap tahun. Dengan menyempatkan menyimak penjelasan relawan WWF terkait program tersebut, saya pun mendaptkan informasi mengenai  project WWF Warrior untuk 4 jenis binatang yang saat masuk daftar top list satwa langka yang terancam punah yaitu: Gajah, Harimau tutul, Penyu dan Orang Utan.
Mbak suka nulis gak?” tanya si Mas WWF setelah saya menyerahkan formulir donasi.
Memang kenapa Mas? WWF bikin kampanye versi tulisan juga ya?”
Bener banget Mbak, lomba menulis  dengan tema Blogger Peduli Lingkungan. Tapi kalau mau ikut, buruan nulis karena sudah limit waktunya, hehehehe…
Spontan tertarik pengen ikutan dan sekaligus blank gak ada ide mau nulis apaan begitu mendengar info lomba menulis di Blog yang diselenggarakan WWF Indonesia bekerjasama dengan BLOGdetik.
Dari ke empat jenis satwa yang menjadi priority project WWW Warrior, penyu-lah yang pernah saya kunjungi lokasi penangkarannya di Tanjung Benoa [yang terkenal dengan sebutan Pulau Penyu] dan yang belum lama saya dan beberapa teman menyempatkan nge-camp di Sukamade melihat secara dekat konservasi Penyu di sana. Maka tulisan ini saya beri judul Perduli Lingkungan, Lestarilah Penyu.

Sekilas Fakta mengenai Penyu si binatang purba.
Penyu adalah binatang laut yang sudah ada sejak 150 juta tahun lalu, bahkan sebelum dinosarus ada. Termasuk ke dalam kelas reptilia laut. Penyu adalah kura-kura laut, serupa tapi TIDAK sama dengan kura-kura, bedanya adalah penyu memiliki sepasang tungkai depan sebagai kaki pendayung dan tidak dapat menarik kepalanya ke dalam apabila mendapat ancaman’bertemu predator. Saat ini masih terdapat 2 famili penyu  [dahulu ada 5 famili penyu laut] yang terdiri dari 7 species: Penyu Belimbing,    Penyu Lekang,    Penyu Sisik, Penyu Hijau,    Penyu Tempayan,     Penyu pipih,       Penyu Ridley [ HANYA endemik di Atlantik/Mexico]. Hanya penyu Ridley yang tidak ditemukan di kawasan Indonesia. Dan yang pernah bertelur di Pantai Sukamade yaitu: Penyu Belimbing, Penyu Lekang, Penyu Sisik, Penyu Hijau.

video

Ketika terjadi perkawinan penyu jantan dan betina, sperma disimpan di oviduk dimana diperlukan waktu 2 minggu untuk pembuahan telur yang mengeraskan cangkang telur. Sekitar 2-4 minggu kemudian penyu betina naik ke pantai untuk bertelur. Induk penyu akan kembali ke pantai yang sama untuk bertelur  setelah 2-3 tahun, biasanya waktu yang dipilih adalah malam hari karena suhu dingin dan sedikit predator. Penyu dapat bertelur sebanyak 50-150 butir, tergantung jenisnya, dengan kedalaman sarang 50-80 cm. Cangkang telur penyu sangat lunak. Setelah bertelur Induk penyu akan menutup sarang dengan pasir menggunakan sirip pendayung bagian belakang, kemudian kembali ke laut dimana proses ini terjadi kurang lebih selama 3 jam.

Dari 4 jenis tersebut yang naik ke pantai untuk bertelur 2-3 ekor tiap hari adalah Penyu Hijau. Penyu jantan menghabiskan seluruh hidupnya di laut sedangkan Penyu betina naik ke pantai untuk bertelur. Siklus bertelur Penyu adalah 2-8 tahun sekali dan tidak menjaga telur-telurnya hingga menetas [ no parental care ].  Setelah selesai bertelur, induk penyu akan kembali ke laut. Masa pengeraman telur penyu adalah 45-60 hari dengan suhu sarang akan menentukan jenis kelamin anak penyu [di sebut TUKIK].

Suhu rendah akan menghasilkan lebih banyak penyu cowok dan sebaliknya. Tukik yang baru menetas akan mencari jalan menuju permukaan sarang selama 3-7 hari, kemudian tukik akan keluar dari sarang pada malam hari karena suhu lebih dingin dan ancaman pemangsa lebih sedikit. Dari 1000 ekor tukik hanya belasan saja yang bisa bertahan sampai dewasa yaitu 20-50 tahun. Perjalanan tukik-tukik menuju laut sangat berbahaya karena mereka akan berhadapan berbagai predator seperti kepiting, biawak dan burung laut.
Tapi bukan karena sistem perkembangbiakan si penyu yang telah membuat penyu berada pada status terancam punah !!!.
Searah jarum jam: Bak pasir penetasan telur penyu; 

Tukik dibersihkan sebelum diletakkan di medium transisi;

 Bak Penampungan sementara Tukik, 

Tukik siap menempuh perjalanan ribuan mil
Secara hukum alam dan hitungan di atas kertas,  idealnya metode perkembangbiakan tersebut tak akan menganggu stabilitas populasi jika tidak variable X yang mendegradasi eksistensi binatang purba ini

Aktitifitas-aktifitas Manusia yang mengancam penyu
Bertitik tolak dari fakta-fakta penyebab terganggunya stabilitas populasi penyu di atas, serta fakta bahwa pantai di Indonesia termasuk paling panyak dikunjungi oleh ke-enam  jenis penyu karena penyu merupakan binatang yang CINTA TANAH AIRnya, yaitu penyu HANYA akan bertelur di pantai dimana dia dulunya menetas [Geomagnetig Tagging]. Otomatis, pantai di kawasan Indonesia adalah home land-nya sebagian besar penyu yang saat ini masih ada. Faktor perbuatan manusialah yang membuat populasi penyu mengalami penurunan drastis, antara lain:
  1. Jual beli telur penyu yang masih kerap terjadi walaupun sudah ada larangan untuk memperjual-belikan telur penyu. Bahkan tak jarang transaksi jual beli ini dilakukan secara terbuka di pasar-pasar tradisional seperti jual beli barang dagangan lainnya. Hal ini dipicu oleh adanya sugesti tentang khasiat telur penyu yang dihembuskan bisa untuk meningkatkan stamina pria [umumnya].
  2. Penyu dijadikan target perburuan, dagingnya dijadikan makanan, digunakan sebagai bahan obat-obatan dan kosmetik, sisiknya untuk cinderamata serta Cangkang penyu bernilai mahal yang dijual sebagai bahan baku industri kerajinan.
  3. Meningkatnya pantai yang tercemar  dengan tumpukan sampah dan erosi sehingga penyu mengalami kesulitan menemukan tempat untuk bertelur karena penyu HANYA mau bertelur di pasir yang menurutnya bersih. Dan manakala pencemaran itu kebanyakan material limbah plastik, hal ini membuat penyu salah mengira plastik itu sebagai ubur-ubur, makanan kesukaan mereka. Akibatnya penyu pun terjerat/keracunan hingga mati saat menyantap sampah-sampah plastik tersebut.
  4. Adanya pembangunan di pantai-pantai tempat pendaratan penyu, kerusakan ekosistem tanaman pantai dan Abrasi secara significant juga berdampak pada keberlangsungan penyu karena penyu hanya bisa bertelur di pantai yang bersih dan sepi [Penyu memiliki sensor untuk merespon getaran suara yang sangat lemah sekalipun].
  5. Fishing ground yang mengalami penurunan [baik oleh cemaran perairan maupun over fishing] sehingga berdampak pada penggunaan alat tangkap ikan yang di modofikasi sedemikian rupa sehingga tak hanya ikan yang under size yang terkena jaring tapi penyu pun ikut jadi sasaran tangkap para nelayan.
Kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan dalam rangka pelestarian penyu
Dalam rangka meminimalkan pencurian telur penyu, di pantai yang menjadi tempat pendaratan penyu yang bertelur seperti Pantai Sukamade sudah diterapkan Patroli malam dan Pemindahan telur penyu ke tempat khusus penanaman telur penyu untuk dikondisikan agar telur-telur penyu tersebut bisa menetas jadi TUKIK. Langkah terpadu berikutnya adalah perawatan terhadap tukik dengan meletakkannya di bak-bak penampungan selama beberapa hari, baru kemudian dilakukan pelepasan tukik ke laut.

Lantas apa yang bisa kita [masayarakat umum] lakukan saat melihat penyu sedang bertelur?.  Ini terutama bagi yang suka wisata pantai dan menikmati suasana eksostis malam hari di tepian pantai, silahkan diperhatikan hal-hal yang sangat bisa untuk dilakukan, yaitu:
  1. JANGAN menyinari penyu yang akan sedang bertelur karena penyu yang akan bertelur alergi dengan cahaya.
  2. JANGAN membuat gerakan mendadak di depan penyu yang akan bertelur  karena akan membuat penyu ILFIL dan  kembali ke  laut [ngambek dan gak jadi bertelur]
  3. JANGAN mengagetkan penyu sedang menyentuh air kembali ke laut karena saat tersebut sangat kritis, penyu bisa pergi dari perairan sekitar dan menuju pulau lain untuk bertelur.
  4. JIKA ingin mengabadikan moment langka penyu bertelur maka pemotretan dengan blitz dapat dilakukan setelah penyu mulai bertelur [20 butir] dan harus dari arah belakang!
  5. Nah JIKA hendak melakukan pengambilan gambar dengan kamera atau video kamera, MAKA dapat dilakukan saat penyu mulai bertelur [20 butir] dan dengan pencahayaan yang sangat soft.
Lantas upaya-upaya apa saja Bila menemukan penyu yang tertangkap/kena pancing atau sebab-sebab lainnya, saat melintas di perairan yang merupakan home land-nya para penyu?  Beberapa langkah-langkah berikut ini yang harus dilakukan untuk penyelamatan penyu antara lain:
  1. Ukur besar penyu, kemudian lepaskan kembali atau bawa naik ke kapal. Bila penyu terlalu besar untuk diangkat ke kapal, usahakan membawa kapal sedekat mungkin ke arah penyu, hindari tali berada dalam keadaan tegang, kemudian potong tali sedekat mungkin dengan penyu. Bila ukuran penyu kecil, gunakan jaring serok untuk mengangkatnya ke kapal.
  2. Letakkan sepotong kayu pada mulut penyu supaya tidak menggigit, kemudian potong kail atau tali. Bila penyu tersangkut pada bagian mulut, potomg kawat terlebih dulu sebelummelepas tali. Jika kail tidak terlihat, potong tali sedekat mungkin dengan penyu tanpa menariknya terlalu keras.
  3. Teliti kondisi penyu sebelum dilepaskan kembali: biarkan penyu berada di kapal selama 4-24 jam, tergantung apakah kesehatannya sudah pulih. Jika penyu kelihatan tidak berdaya atau tidak berontak saat diangkat, mungkin paru-parunya terisi air. Angkat sirip belakang setinggi kirakira 20 cm saat pemulihan di atas kapal. Pada saat kejadian, letakkan penyu pada tempat yang teduh di atas kapal. Selimuti penyu dengan handuk basah, jangan sampai menutup lubang hidung dan jangan menyemprotkan air ke wajah penyu.
  4. Kembalikan penyu ke air dengan hati-hati, Perlahan-lahan lepaskan penyu ke air, dengan posisi kepala lebih dulu. Kapal harus dalam kondisi diam dan mesin dimatikan. Pastikan penyu sudah menjauh dari kapal sebelum menyalakan mesin.
Selain upaya-upaya di atas, masih banyak hal-hal yang perlu dilakukan demi melestarikan populasi penyu. Program dan tindakan terpadu dari pemerintah secara bersama-sama dengan masyarakat, komunitas pecinta alam dan juga komunitas blogger tentunya akan menghasilkan jejaring yang solid dalam rangka melahirkan gerakan massa untuk terbiasa perduli lingkungan agar penyu tetap lestari. 
Kalau untuk anak SD kayak Aida ini, apa yang bisa dilakukan untuk nolongin penyu biar gak punah Bund?” tanya Aida yang tiba-tiba muncul di samping saya?
Banyak kok yang bisa dilakukan, contohnya yang paling mudah tapi sering diabaikan adalah jangan membuang sampah sembarangan..?”
Tapi kan tempat tinggal kita jauh dari laut Bund? Gak ada penyu juga kan di Sleman ini?”
“ Kalau sampah di buang sembarangan, pas musim hujan akan terbawa air dan bisa mengalir sampai jauh ke laut kan
?”
Hemm…..ooo iya juga ya Bund? Biar gak bikin polusi udara juga, terus gak nyebabin banjir..”
“ Nah itu tahuuu? Berarti gak perlu lagi diingetin untuk mbuang bungkus makanan pada tempatnya kan
?”
Hehehhee…kalau lupa, tolong dibuang ya Bund?” Duasarrrrrr


Refference:
1. Pocket book dari Konservasi Meru Betiri
2. Video dari Merubetiri
3. WWF Indonesia




Facebook | Twitter | Instagram | Linkedin



33 comments: Leave Your Comments

  1. tinjauannya sampai teknis begitu ya Mbak. kan memang core bidange Njenengan itu ya? wah pas tenan to nek ngono. nek saya ya mung ndomblong thok ae. sing jelas penyu memang eksotik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju dengan mas zach, jempol untuk mbak ririe pokoknya

      Delete
    2. @ PAk Zach: Maksud hati, ikut berkampanye Pak. Sharing info tentang penyu sebagai salah satu satwa purba yg terancam kepunahan akibat ulah manusia. Konservasi penyu itu justru masuk core-nya kehutanan lho pak?

      @ Pak Arif: sama-sama kompak deh

      Delete
  2. Yap. Seperti keteknis banget mbak.
    But most of all, salah satunya yaitu penyu memang harus kita llindungi.

    Lindungi = Jaga

    ReplyDelete
    Replies
    1. YOI....tapi ada yg gak teknis kok, misalnya kalau kita ketemu yg jualan telur penyu, kan jd bisa ada yg di sampaikan ttg info penyu ini.

      Delete
  3. penyunya unyuuu banget
    lama deh nggak mampir sini mbak :D

    ReplyDelete
  4. selain mencegak kepunah penyu kita juga bisa mendapatkan pahala karena telah melindungi salah satu ciptaan tuhan, betul tidak mbak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, bahwasanya keseimbangan alam penting utk dijaga salah satunya adalah eksistensi penyu dlm ekosistem di alam ini

      Delete
  5. Ulasan yang detail sekali Mbak..
    Saya yang awam dengan masalah per-penyu-an, jadi bisa memahami seluk beluknya..
    Terima kasih ya Mbak.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama pak, mksf saya jgdalam rangka memperluas info ttg keberadaan penyu sdh berada di bats ambang kepunahanshg bnyk org yg take action dlm gerakan save this earth

      Delete
  6. Detil dan jelas ulasannya rie...
    penyu yang malang ya jika sampe punah krn ulah manusia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manusia kebanyakan ulah ya mbak shg menyebabkan penyu berada di posisi terancam kepunahan

      Delete
  7. Hewan penyu sekarang semakin langka, salah satu penyebabnya adalah karena pola makan manusia yang cenderung gemar hal2 yang dianggap ekstrim, seperti hewan penyu ini, disamping itu..habitat penyu juga sudah tercemari oleh limbah industry,,,,, salah satu kewajiban kita sebagai khalifah di muka bumi,,,ya wajib menjaga agar hewan penyu ini jangan sampai punah……
    Keep happy blogging always…salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyae Bang, pola makan manusia jadi ekstrem-ekstrem...demi dibilang pemberani apa saja dimakan sampai gak perduli lagi dengan keseimbangan alam

      Delete
  8. Kalau sudah membicarakan PENYU , ingatan saya langsung kepada daerah yang bernama SELIMPAI. Daerah yang berada di wialayh Sambas, sekitar 4 jam dari kota Pontianak. Kota SELIMPAI ini sangat terkenal dengan penangkaran Penyu dan Telur Penyunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Jabar juga ada penangkaran penyyu, dan kalau di sana [jika gak salah] memang telurnya bisa diperjualbelikan

      Delete
  9. penyu waaupun sekali reproduksinya bisa banyak namun rentan dengan predator termasuk manusia sebagai predator....
    makanya perlu dilestarikan......
    :)

    ReplyDelete
  10. semoga penyu2 jangan sampai punah, ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak, biar geerasi yg akan datang gak hanya tahu sebatas cerita dan animasi penyu

      Delete
  11. Sungguh dibutuhkan kepedulian kita semua agar penyu tetap lestari. Detail dan lengkap mbak; sungguh sangat bermanfaat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, sekedar sharing wacana Pak, semoga bermanfaat

      Delete
  12. Memangnya telur penyu itu dijual kemana?
    Aki baru dengar kalau telur penyu dipercaya bisa meningkatkan stamina pria

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga baru tahu saat di tinggal di Banyuwangi Mbak. Klau di pasar Bwi, coba saja nyamperin penjual telur terus tanya kalau mau pesan telur puyuh ke siapa? Biasae dikasih tahu

      Delete
  13. menarik bgt mbak ulasannya ttg penyu di atas

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau di Jerman, perduli satwanya sdh sangat tnggi ya mbak

      Delete
  14. Jual beli penyu ini yang semakin marak. memang diakui rasa dagingnya sungguh lezat dan cangkangnya bisa untuk hiasan dinding.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya gak tega banget mas makan daging penyu, mbayanging penyu yg lucu-lucu getu dimakan, bisa menguap selera makannya.

      Delete
  15. kunjungi kami bagi anda yang ingin berwisata sambil menlepaskan penyu.

    ReplyDelete
  16. ulasan yang lengkap..yhx ya gan ;)

    ReplyDelete
  17. Sering kali kita jumpai bahwa plastik memberikan dampak buruk untuk lingkungan. Oleh karena itu, mulai sekarang mulailah menggunakan Box yang terbuat dari kertas.

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.