WHAT'S NEW?
Loading...

Motivasi Utama [saya] NgeBLOG

Motivasi Terbesar dalam beraktifitas Blogging Bismillahirrahmaanirrahiim merupakan tema tulisan yang sudah beberapa kali saya posting, at least menjadi bagian dalam tema yang tayang di blog dan kompetiblog yang pernah saya ikuti [dan tidak menang]. Dan untuk tantangan tema LBI pekan kesepuluh tentang  ” Apa Motivasi Terbesar Anda Menekuni Aktivitas Blogging? ", jawaban saya tentu masih tetap, yaitu: dalam rangka menyalakan obor semangat untuk menulis karena saya suka menulis dan ingin mendokumentasikan hasil tulisan. #motivasi yang membingungkan ya?

Lha memang Sedari awal, ketertarikan untuk bikin blog dan berharap bisa aktif nge-BLOG memang berawal dengan motivasi UTAMA agar saya bisa kembali bergairah menulis. Saya memang membutuhkan semacam stimulator yang enjoyable sehingga aktifitas menulis saya kembali membangkit setelah nge-drop drastis dan praktis vacuum sejak saya memasuki dunia kerja.

Pada awal-awal kerja, saya masih ada nyali dan nyala harapan untuk menulis. Namun menerima fakta bahwa tiap kali mengirimkan tulisan ke media cetak ditolak dengan penyertaan sepucuk suratan cinta yang isinya panjang kali lebar, awal-awalnya sih oke-oke dan tetap keep going nulis dan nulis, no problem what editor said. Iya sih, kalau tulisan bisa di muat di media cetak tentunya dapat  honor dan ini merupakan sesuatu yang menyenangkan tentunya.

Tapiii…meanstream utama yang saya harapkan dengan [andai] lulus audisi tim editor artinya skill dalam menulis secara kualitas ada peningkatan. Terus…seneng dunk kalau tulisan kita dibaca banyak orang, dinikmati dan berbagai bentuk apresiasi lainnya. Tapi semakin seringnya nrima surat cinta demi surat cinta dengan TINTA MERAH kok ya lama-lama muncul semacam rasa bosen, jenuh dan gak PeDe, merasa hasil tulisan saya gak ada peningkatan, yang kemudian menggerus kesukaan saya dalam menulis hingga saya HIATUS TOTAL dari menulis dalam rentang waktu yang sangat lama: + 5 tahun!
Cerita dibalik Blog
Model [unknown] 
Hingga saya mulai tahu tentang blogging ya ketika Raditya Dika dengan Kambing hitam Jantannya jadi pembicaraan dimana-mana. Memang saya tidak langsung terjun bebas membuat blog karena prasangkaan saya bikin blog itu suliiittt, terus akses internet masih belum friendly sekarang dan berbagai stigma yang kontraproduktif lainnya perlu skill yang canggih IT dan jamaknya masih erat mind set bahwa membuat dan mengelola blog itu tidak mudah serta menyita waktu.

Alhasil di sekitar pertengahan 2009 saya berusaha menerjemahkan kalimat yang cukup sering saya dengar: Kapan saat yang tepat untuk melangkah [nge-Blogger] adalah just take it start! Lha kebetulan biaya berinternet ria mulai lumayan bersahabat plus di kantor juga dipasang wifi. KLOPlah untuk mulai ngeblog dan mengaktifkan diri untuk menggoreskan pena kembali. Lha kalau tulisan kita ada yang mau mbaca, kemudian ada yang mau ngasih komentar tentunya sebuah euforia kebahagiaan yang memicu KETAGIHAN untuk menulis dan menulis dan menulis selanjutnya kan?. Learning by doing and practise make me better in writing..........bisa karena membiasakan sering menulis. 
Seorang penyair pernah mengatakan bahwa seorang penulis bukan hanya seorang yang mengatakan sesuatu, tetapi dia juga orang yang tahu cara untuk mengatakannya. Berproses menulis tidak hanya berhubungan dengan diri kita sendiri sebagai pelaku tulisan, tetapi hasil tulisan akan menjalin pertalian dengan banyak orang baik di sekitar kita maupun dari luar lingkaran keberadaan kita. Dengan sebuah tulisan yang bernas, kita bisa menjangkau ribuan orang di luar sana, bahkan lintas generasi dan abad.
Apakah saya ini seorang blogger? Blogger atau bukan, saya sendiri lebih memilih untuk menamai SAYA SUKA menulis dan ingin bisa menulis dengan lebih baik dari waktu ke waktu. Mendokumentasikan tulisan di Blog adalah salah satu medianya.

Kalau kemudian aktivitas blogging ini mempertemukan saya pada serangkaian kesempatan yang berkesinambungan lainnya semisal dapat job ripiu, bisa monetize blog, bisa ikut aneka kompetiblog [ Alhamdulillah jika menang, kalau belum berhasil ya berarti indikasi jika kemampuan menulis saya masih perlu banyak latihan lagi. Itu soal aksi [baik] dan reaksi yang bermanfaat tho? Ya itung-itung, cost nge-blog bisa dihandle oleh income yang dihasilkan dari nge-blog pula. 

Nah, kepak sayap apa saja yang sudah anda peroleh dari motivasi blogging anda selama ini?

24 comments: Leave Your Comments

  1. apa kabar, mbak?
    dah lama aku nggak main ke mari..
    semoga selalu sehat ya, mbak Rie

    bubuk dulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. baikkkk, kapan-kapan kalau ke jogya, yuk ketemuan yaaaa

      Delete
    2. Segala sesuatu pekerjaan yang tujuannya baik semisal ngeblog memang baiknya didahului dengan membaca

      Basmalah .

      Delete
  2. Wah, keren mba. Lihat banner sebelah komentar. Sudah terpampang nyata buku-buku karya mba. Semangat terus menjadi penulis buku dan blog!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiinnn, semangat terus melaju....hehehee

      Delete
  3. wah keren... saya ngiri pengen jadi penulis

    ReplyDelete
  4. Semoga saya bisa seperti mbak nantinya,, menghasilkan dari menulis....Insya Allah,,, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. weh keren nih motivasinya bisa di tiru :D heheh

      Delete
  5. Mbak ririe masih mending lah tulisanya dah keren. Lha saya tulisanya amburadul mbak. Sampai sekarang belum bisa membuat tulisan ya bagus.

    Oya agar artikel di terima di media. Buat aja artike yang bertema berita terkini mbak. Hehehehe

    ReplyDelete
  6. Iya ya sist,,,,
    Menulis dari hobi,, yang nantinya akan mengalir ide tersendiri,, apa iya? Hehehe,,,,

    Saya jga blm bsa mnulis , byk g pedenya tuk di publikasikan

    ReplyDelete
  7. tujuan utama sih dulu untuk mengisi waktu mbak

    ReplyDelete
  8. Motivasi ngeBlog, apa yaaa?.
    Waaah, radutya sumber inspirasinya Mba Rie.

    Bisa berbagi dg cara sendiri. Ahahahhaa

    Bisa eksis, eksis positip dg Blog. :P

    ReplyDelete
  9. Walau saya belum pernah mengirimkan tulisan dimedia cetak, tapi saya bisa merasakan bagaimana rasanya ditolak. Sekali dua kali masih legowo, tapi lama-lama jengkel juga sih haha..
    Sabar Mbak, mungkin memang harus diasah lagi kualitas menulisnya. Tapi saya salut lho sama Mbak Ririe yang sudah berani mengirimkan karya. Aku belum PD nih Mbak :D

    ReplyDelete
  10. Luar biasa.. beruntung saya mengenal mbak ririe

    ReplyDelete
  11. Saya malah telat sekali Mba Ririe, meskipun sudah bikin blog dari tahun 2007 tapi baru aktif ngisi di akhir 2012.Belum pernah sekalipun mengirim artikel ke media cetak. Huehehehe..

    ReplyDelete
  12. Yang jelas saya mendapatkan hal (pengalaman) baru yang tidak saya dapatkan di dunia maya. Dan saya merasa beruntung, karena dulu waktu bikin blog cuma sekadar iseng/coba-coba. Alhamdulillah bisa bertahan hingga lima tahun.

    ReplyDelete
  13. *tutupmuka... malu ih sering hiatus ngeblog... mudah2an bisa konsisten menulis

    ReplyDelete
  14. Seneng aja punya diary digital ya rie. Pengen juga sesekali de kirim cerita ke media.

    ReplyDelete
  15. Mantabs...semoga bisa menjadi penulis handal ya Mbak Ririe... Semangat! Kalau saya ngeblog sich buat ngisi waktu aja, kalau lagi ga ada kerjaan hehee
    Saya malah dah setahun lebih nich hiatus ngeblog...hadeeuhh

    ReplyDelete
  16. tiap orang hampir dipastikan bisa membaca, tapi menulis butuh perjuangan juga ya mbak, kemauan melawan kemalasan

    ReplyDelete
  17. Motivasiku.... karena aku ingin punya catatan dari perjalanan hidupku yang abadi, yang kelak dapat dibaca oleh anak cucuku hehehe

    ReplyDelete
  18. Aku sih beberapa kali hiatus, tapi bukan total.... hanya nulis sesekali dalam rentang waktu tertentu. Kalau sekarang sih sudah mulai aktif lagi... :D

    ReplyDelete
  19. sebelum salam kenal yah akan kunjungan perdana ini, :D untuk motivasi ngblognya sangat bermnafaat :)

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.