Bukti Terima Kiriman [POS]

Ketika saya just landed [senin pagi] di Banyuwangi dan seperti biasa njujug kantor untuk ambil motor kesayangan. Waktu melintasi front office desk, mbedundug tampaklah paket nyasar  tertuju atas Nama Ririe Khayan. Pas mbaca pada Bukti Terima Kiriman, langsung deh ingat jika sekira dua bulan lalu, Jeng Una Untje kan  nge-es-em-es minta alamat katanya dia lagi menghadiri event promo punya’e Charm. Kemudian dapat kesempatan memilih teman/sahabat/tercinta untuk dikirimi paket free product charm. Feel so special plus GeEr kuadrat saya jadi salah satu orang yang dipilih Una untuk di rekomendasikan nerima free sample tersebut, so awe some having a friend like her #semoga rambutnya gak tambah kriwul.  Bismillahirrahmaanirrahiim sekaligus jadi mengingatkan saya tentang a little eror yang saya alami sewaktu pengiriman buku Mozaik Kinanthi Goes To Una jugak..

Al kisahnya, setelah hampir sebulan saya ngirim paket pada daftar penerima Mozaik Kinanthi [sebagian saya serahkan langsung by nitip pada Nona Niar Ningrum] dan especially kiriman ke Una dan Mas Stumon mengalami ketidakjelasan hubungan status pengiriman. Sepertinya something going wrong, wong saya ngirimnya pakai kilat khusus tercatat tapi sampai hampir sebulan belum sampai di alamat tujuan? Kalau yang ke Kalimantan, bisa deh masuk toleransi kan jauh tuh plus di rimba belantara, mungkin saja susyah tho nganterinnya? Apalagi jika hujan terus menerus, kemudian becek gak ada tukang ojek lagi? #ngaco!  [untuk kiirman ke Mas Stumon akhirnya clear, ternyata memang terjadi kebingungan alamat sajah]. Lha kalau destinasi Jakarta, selambat-lambatnya masak iya sampai sebulan gak sampai ke alamat penerimanya? Nyobak Check Ri-Check di Web Kantor Pos, statusnya meragukan: masih dalam proses pengiriman!

Demi memperjelas keberadaan terkirim, saya pun bersilaturahim ke Kantor Pos. Singkat cerita, antrian menunggu saya skip dan langsung pada adegan ketemu Customer Service. Ternyata sang CS pun gak paham dengan permasalahan keterlambatan pengiriman paket sehingga perlu memanggil sang supervisornya.
Embaknya kirim paketnya dari Kantor Pos sini ya?” tanya si Bapak Supervisor [ini asumsi saya jika Bapak yang menemui saya adalah supervisor #azaz sok tau MODE ON].
 “Iya Pak, padahal sudah sebulan kok belum nyampek jugak ya?”
Gak lebih dari lima menit klak-klik mouse PC di Meja CS, kemudian si Bapak menuju ke dalam dan muncul membawa amplop coklat yang kondisinya robek plus selembar kertas berisi berita acara yang menyatakan bahwa paket buku atas nama dan alamat di amplop tersebut telah hilang di Bandara. Ngik ngokkk......
Kami mohon maaf Mbak, dan sebagai konsekuensi-nya, seperti yang tertera Pada Ketentuan dan Syarat-Syarat Pengiriman, maka pihak Kantor Pos akan memberikan ganti rugi sesuai nilai pertanggungan yang tertera pada Bukti Terima Kiriman [POS]”.

Selama ini setiap kali mengirimkan surat/dokumen/barang saya memang membiasakan menyimpan Bukti pengiriman dengan simply reason: bukti duang kalau sudah ngirim beneran! Jadi suerrrr, saya gak begitu merhatiin detail rincian yang tertera dalam selembar kertas yang dinamai tanda bukti pengiriman tersebut. Tiap kirim paling ditanyain isinya apa? Sekilas pernah mbaca nilai nominal jaminan, tapi gak paham juga acuannya apa dalam penetapan batas nominal tersebut. Dan baru ketika saya komplain tersebut, jadi tertarik membaca detail mengenai Ketentuan dan Syarat-Syarat Pengiriman, yang memang pada poin nomer 5.g disitu menyatakan tentang ketentuan claim jika terjadi ke-eror-an pengiriman “ Pengaduan yang diajukan  setelah melewati waktu 30 hari, [untuk paket,  surat kilat khusus dan surat tercatat dalam negeri], 4 bulan [untuk EMS] dan 6 bulan [untuk paket dan surat tercatat luar negeri] sejak tanggal pengeposan”.

Alhamdulillah, prosedur dan proses claim-nya juga gak njlimet. Cukup menyerahkan Bukti Terima Kiriman [POS] dan foto copy ID card. Dalam hitungan sejam bisa cair, tentu saja jika di kantor Pos lagi lengang deh. Dan sebagai sharing pengalaman, saat saya claim memang gak bisa sehari kelar karena keisengan saya yang dhemen menggunakan Nama Pena Ririe Khayan dalam proses surat menyurat non formal, sehingga pihak Kantor Pos meminta saya menyerahkan surat keterangan jika nama pengirim paket tersebut adalah memang sesuai dengan nama di ID card. Alhamdulillah lagi, saya gak perlu sampai mudik untuk mendapatkan surat keterangan tersebut [mengingat alamat ID card saya di Lamongan] karena surat keterangan dari tempat kerja sudah memenuhi hukum keabsahan jika nama Ririe Khayan dan Ribut merupakan orang yang sama alias gak beda serta juga bukan sodara kembar. Oia satu lagi, proses Claim tersebut bisa clear dalam waktu sesingkat-singkatnya jika kita datang ke kantor pos saat Pimpinan Kantor Pos ada di tempat!


30 comments:

  1. hihih masih saja ala pns ya
    barang ilang ga langsung dikonfirmasi ke pengirim
    namun tetap saja konsumen yang jadi korban karena kerugian imaterial ga pernah diakui
    lagian penggantiannya kalo ga salah cuma 10 kali biaya kirim
    kalo kita kirim barang mahal, gimana coba..?

    *ylki mana mana...

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu buku yang di kirim ke Una mbak????
      masak ilang??? mosok seeeeeeh..

      eh mbak, kalo aq cewek, pasti yang dikirim charmnya ntu aq mbak :p
      hahahahaha

      Delete
    2. Kok tau?
      Untung aku inget kalo kamu bukan cewek :p

      Delete
  2. oohh yang buku itu toh mbak, eeh emang bisa gitu dapet ganti rugi yaa, semoga ajah cepet sampeknnya :D

    ReplyDelete
  3. aku dibilang jarang pakeitn ke pos mbak. sekarang sudah bagus bukan pelayanan pos ya?

    ReplyDelete
  4. di buatin sayembara apa buat nemuin tuh paket. ato jgn2 masuk pesawat luar negeri kemudian terkenal... amin :D
    aq kalo kirim paket jrg kena kasus gtu, paling memang lama krn tptnya ndeso dlm hutan, g sampe ilang

    ReplyDelete
  5. Punya mas stumon nyasar ke hutan belantara kali ya? :D
    Kantor pos memang baik, mba2 yang melayani ramah (ditempatku). Pas aku ngirim paketan untuk pemenang GA juga dapat diskon banyak, Mba.

    ReplyDelete
    Replies
    1. sempet seh ... hampir aja yg nganterin tuh buku, jadi tumbal tau ...

      Delete
    2. pasti yang nganteri bukunya ntu bawa bekal buat seminggu.
      bawa alat masak dsb, kasian bener ya jadi pak pos kalo alamate di hutan deket belantara

      Delete
    3. untung aja pak pos nya gak jadi bahan masakannya, hehehe

      Delete
  6. jadi namamu sebenernya siapaa? kinanthi, po?
    *komen ga sesuai sm tujuan tulisan hehehe

    ReplyDelete
  7. Aku pernah ngalami hal seperti itu... Waktu itu aku nunggu paket dari Mbak Fanny (Sang Cerpenis Bercerita). Tapi ditunggu-tunggu kok gak datang2 sampai2 Mbak Fanny harus nanya ke agen pengiriman barang dimana dia kirim paket itu. Ternyata paketku itu dikirimkan ke Bojonegoro..! Akhirnya, setelah paketku itu kembali ke Jakarta, dikirim ulang deh ke Madiun.
    Untunglah akhirnya nyampai juga setelah sempat jalan2 Jakarta-Bojonegoro PP hahaha

    ReplyDelete
  8. Buku ke Bandung kemarin juga sempat balik karena saya salah nulis nomer rumah. Harusnya no 28 saya tulis nomer 23.
    Kalau di kampung saya pasti tahu semua tuh..soalnya saling kenal dengan baik.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  9. Harus hati-hati dong ya sekarang, klo kirim barang apapun harus disimpen dulu buktinya sampai barang sudah terkirim, apalagi aku juga sering pke POS

    Jadi uang gantinya setara gak sama barang yang dikirim, Mbak?

    ReplyDelete
  10. jadi pelajaran nih.., harus nyimpan resi pengiriman ..
    aku sih biasanya asal letak saja he..he..

    ReplyDelete
  11. nah lo...lom prnh kejadian spt itu selama pake POS (yaeyala cuma itu yg ada dimari)
    untung cpt clear yak hihi

    ReplyDelete
  12. hmmmm....
    harusnya dikonfirmasi karena biasanya kita meletakkan nomor HP pada alamat paketan kita..
    :)

    ReplyDelete
  13. jadi barangnya ilang di bandara mbak...waduuh...
    meskipun ada ganti rugi tapi tetep ngeselin ya mbak.

    saya selama ini jarang paket barang lewat pos mbak, seringnya pake JNE..hehe

    ReplyDelete
  14. penting banget ini, tiap abis ngirim2 barang emang harus disimpan ya kak resinya.. kalo ada kejadian begini, ga repot klaimnya.

    ReplyDelete
  15. Heumm..itulah indonesia,pimpinan sll jrg ada ditmpt hehe..
    sm mbk,setiap bukti pengiriman brg pasti sya simpn tkt knp2.tp alhmdulillah g ada mslh kyk bginian hihi...mksh informasinya lo mbk,informatif bgt ;)

    ReplyDelete
  16. ternyata ngirim lewat kantor pos ada ngga amannya juga, itu terbukti ngirim buku bisa kecopetan di bandara

    ReplyDelete
  17. slow, beib! yang penting dah diganti kan??? besok2 jangan ke situ lagi, mundak tuman! bahahaha

    ReplyDelete
  18. Asek, namaku disebut...
    Itu kan tadinya orang terkasih aku keingetan mas monyet jugak, masak iya mau dikirimi charm wkwkwkwk~

    ReplyDelete
  19. Ribet juga sya mbak kalo begitu ..
    Kalo saya sih belum pernah ngirim barang ke kantor pos atau jne :D

    ReplyDelete
  20. smoga paketnya nyasar ke t4 ku.. aminnn.. hihiihi..

    ReplyDelete
  21. ternyata ada jaminannya juga ya jika terjadi error atau kesalahan dalam proses pengiriman. Alhamdulillah belum pernah ngalamin. Tapi nyampainya lama banget pernah sih

    ReplyDelete
  22. pengalamane tak jadikan pelajaran mbak, bukti pengiriman pos selalu tak buang, ternyata ini tho manfaatnya...

    ReplyDelete
  23. dan akhirnya setelah setahun, baru lah tuh paket nyampe ... :P

    sabar ya mba, jangan misuh, hehehe

    ReplyDelete
  24. dari tulisannya kelihatan kalau mbak riri itu penyabar orangnya

    ReplyDelete

Be silent reader or write comment, tetap terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi. Tapi harap maklum jika SPAM bisa masuk 'karantina' lho...So, be wise and friendly...