WHAT'S NEW?
Loading...

Peran [Penting] Brand

Postingan ini temanya memang serupa dengan di blog satunya, karena mendapat imel jika Job Ripiu yang baru sudah muncul sehingga saya bersangka kira pendaftaran yang sudah saya lakukan dengan blog berpelangi gak diterima. Jadilah saya mendaptar lagi dan pas dapat email balasan lha ndilalah di eprup pendaftaran untuk dua blog. Ya sudahlah, Bismillahirrahmaanirrahiim bercerita lagi tentang baju anak, gak apalah toh sebentar lagi saya juga jadi orang tua yang harus pinter-pinter belanja baju buat anak-anak kok. Sampai saat ini sih saya masih model orang yang grusa-grusu kalau beli baju, asal modelnya sukak dan enak dipakai so pastinya mampu beli deh. Karena asas grusa-grusu ini kadang eh..seringnya saya alpha memeriksa detail baju: jahitannya ada yang cela apa gak, kancingnya terpasang sempurna atau longgar, warna-warninya ada yang pudar apa gak, dll.

Untuk urusan merk atau branded, bagi saya sifatnya flexible. Dalam pengertian bahwa saya gak minded harus brand yang terkenal, lha iyalah kalau branded TOP BeGeTe mana mampu saya beli tho? Tapi kalau saya bilang gak perlu beli barang yang ada branded-nya, tentu saya bo’ong banget. Secara strategi pemasaran dan hukum produksi #asal nyomot dasar teori!, barang yang mengisi transaksi jual-beli tentunya memiliki merk. Dan menyinggung soal merk dan branded, so long time ago...jaman saya jadi MaBa nan unyu dan naif, saat acara Bakti Kampus [istilah di kampus lain OSPEK], ada salah satu peraturan aneh bin ajaib: Sepatu, kaos, celana, dan apapun yang diinstruksikan untuk dikenakan saat acara Bakti Kampus dikasih warning “No Branded”.

Lha saya bingung tho, mana ada sepatu, kaos, celana, topi dll yang tanpa Merk? Meski merk abal-abal, kan tetap saja barang hasil produksi baik skala besar maupun home industri ada merk-nya? Gethuk Lindri saja ada namanya, jual Bakso juga ada namanya, hand made juga dikasih label nama tho? Batik, syal, kaos kaki, sarung tangan, under wear...apa sajalah barang yang ekonomis tentu memiliki branded yang dipilih dengan alasan agar mudah diingat dan berkesan sehingga bisa membuat konsumen terkesan dan tertarik untuk membelinya lagi dan lagiiii. Eniwei, saat itu ilmu Abu Nawas pun harus diaplikasikan....akal-akalan pun diterapkan: tulisan Merk-nya ditutup pakai lakban atau di Tipe-Ex...mana saja yang bisa menutupi tulisan merk pokoknya. Hingga acara sidak atribut pun tiba, senior dengan tampang sok bengis dan sadis men-interogasi tiap-tiap maba. Asal tahu, saat Bakti Kampus antara Maba dan Senior perbandingannya 1:1, bahkan bisa lebih banyak senior.
Kaos yang kamu pakai merk apa?”
Gak ada merk kayaknya, kan dibuatin dari kampus untuk seragam BeKa, Mas?
Kalau Sepatumu merk-nya apa?”
Juga Gak ada merk-nya?” Jawab saya sok PeDe karena merasa sudah menutup semua identitas merk sepatu.
Coba lihat bagian bawah sepatumu?” krompyang...glodak...luppaaa yang bagian bawah kan belum saya tutupi? #kenak lagi deh hukuman!

After that, bisa ditebak ceramah dari senior berintonasi sama sekali beda jauuuh dari suara Fatin X Factor Indonesia deh untuk didengerin, apalagi diselingi “hujan lokal”, huft....ampyuuunn. TAPPIIIII....ada point yang saya bookmark sejak saat itu bahwa branded atau merk atau apalah istilahnya merupakan bagian penting dalam pemasaran/penjualan sutau barang/produk. Bahwa sangat aneh jika suatu barang diproduksi untuk dijual tanpa diberi merk/brand. Adanya brand berfungsi sebagai ‘nama’ atau identitas agar barang tersebut bisa dikenal secara lebih luas dan big goal-nya tentu saja agar barang tersebt memiliki grafik penjualan pada titik kesetimbangan dalam interval waktu yang lebih lama.

Maka, untuk baju anak branded merupakan hal yang wajar jadi bagian dari kegiatan pilih dan pilah saat belanja baju untuk sang buah hati pastinya. Wong baju yang dibikin oleh skala industri rumah tangga seperti usaha konveksi pun ada Brand-nya kok. Kalau gak ada brand-nya bisa-bisa kayak minuman oplosan minyak tanah + premium + asam sulfat lhoh???? Eh, jangan protes kalau disini saya mbahasnya brand dalam definisi yang universal, BUKAN brand dalam definisi barang-barang yang high class and very expensive. Maklum dunk, kalau suruh beli barang branded yang dibandrol harga expensive paling ya ikutan teorinya Una..KW-KW gettu. Bukannya gak pengen yang Ori, ya mau sajah kalau ada yang ngirimi gratis tis tis sekaligus free of charge ongkirnya juga! Atau nanti deh kalau net income saya sudah dua belas digit ke atas......#ngigau dulu! 

Dan untuk belanja grosir baju anak merupakan salah satu alternatif jitu yang dijamin bakal super irit dan bonusnya bakal lebih disayang suami karena jadi istri yang pandai belanja super hemat untuk urusan baju. Namuuuunnnnn, untuk urusan lagi sakit kayaknya gak bisa deh jika pakai sistem grosir juga, apalagi minta bonus pas ke dokter? Bisa-bisa cabut gigi satu bonus satu tuh......#permisiiii kabuur dulu ah, mberesin yang “op-len”


NOTE: Maap, koyone Njudulnya kemelipen 

40 comments: Leave Your Comments

  1. yang paling diminati sebenernya saat ini produk handmade dalam negeri, kecenderungan orang indonesia sudah mulai beralih dr branded ke produk nasional bagus, tp memang hanya untuk segmentasi anak muda, beda dengan orang kantoran, yg cenderung tetap sama
    ini berdasarkan pengalamanku loh, kerja di bidang fashion selama ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo baju remaja, mmg cenderung semarak dan funky ya? kadang sampai bingung liat model baju anak-anak Abege sekarang, aneh-aneh..hehehe

      Delete
  2. Brand image merupakan kualitas suatu produk kan sob. Mungkin bahan yang digunakan sama, tapi dengan merk berbeda, orang akan memilih merk yang punya nama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yups, tak jarang brand memberikan pengaruh dalam pemilihan suatu produk

      Delete
  3. kalau emak-emak sih maunya... barang bagus harga murah... qiqiqi...
    Soal brand... ga mikirin.

    ReplyDelete
  4. waaahh baju anak murah..

    info buat istrii..

    ReplyDelete
  5. yang dicari bukan sekedar brand nya sih, tapi kenyamanan sama modelnya. biasanya yg brand model dan warna lebih kreatif :)
    tapi tetap aja cari yang murah

    ReplyDelete
  6. Lha ndak ada brand nya ntar jahit sendiri dulu ajah mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. mau dunk kulo nunut djahitkan 1 stel kebaya yaaa

      Delete
  7. dulu sejak jaman saya SMA dan kuliah, saya menyaksikan teman2 pake baju bermerek. mereka ngobrolin ini itu soal merk. saya? persetan dengan itu semua. kalo pas mereka ngomongin merek, dengan santai saya bisa ngomong: nih liat bajuku, mereknya: "semoga awet", hihi...

    sekarang ke anak saya, saya bahkan biasa bikinkan dia t-shirt polos untuk kemudian dicap lukisan mereka. lebih asik dan nyeni, dan anak-anak pun punya brand sendiri yang murah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. type mahasiswa slengean, kalau jaman dulu disebutnya slebor ya kang...kalau istilah saya mah "kita siap jadi miskin, kalau jadi kaya ngga perlu siap2"..padahal gaia sekenanya bukan berarti ngga kepingin pake yang bermerk, tapi karena emang ngga bisa beli...untuk kamuflase, sekalian berpakaian compang camping kekampus..iya kan kang?
      maennya pun ngga ke diskotik...mahal seh, tapi kegunung, modal nekat doang...hihihii
      cari cewenya bukan cewe yang borjuis...takut diusir sama bapaknya, tapi cari cewe yang tomboy, sukur2 dekil juga...alesannya lebih natural...wahahaaa

      Delete
    2. @ Pak Zach: keren tuh pak, bisa bikin brand sendri. Sgt mgk bsa jd brand yg go public kan, kan orisinil dan limited edition tuh kaosnya

      @ Pak Clembu: saya tersenyum-senyum #berasa saya deh yg diceritain

      Delete
    3. iya Mbak bener banget.

      Kang hadi: beneeeer bangeeeet. dasar dukun!!

      Delete
    4. tapi kan dukun bermerk...

      Delete
    5. hahahaha...dukun ber-merk? bisa dlelang jugak dunk

      Delete
  8. ada lah mba, kalo mau sepatu, jaket, kaos yang no brand ya bikin sendiri hehehe..iya toh
    jaman sekarang memang yang penting merk, kadang ga beli kualitas:}

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau saya kemampuan, kebutuhan, kualitas, harga, ukuran, model...#hayyah

      Delete
  9. katanya merek mempengaruhi harga dan kualitas, memang betul ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada yg blang lagi; rego nggowo rupo...#kembali pd orangnya masng-masing ya pak

      Delete
  10. tiga alamat blog yang berbeda dengan kategori sama yang berbicara soal baju grosir! ada cerita apa para emak blogger? hehehe..

    ReplyDelete
  11. buat Mbak Dini Haiti Zulfany:

    kalo menurut pendapat saya, kita salurkan pada saat ada teman di blog bercerita mengenai suatu keadaan dan beliau bersedia menyalurkan. atau saat terjadi (maaf) bencana misalnya. tapi terserah teman-teman sih. saya asyik aja. nanti di tiap blog kita (sesuai saran Kang Cilembu) dituliskan rekening yang dibuka Mbak Dini itu. siapapun yang mau menyumbang, welcome saja. gimana Mbak?
    gimana juga teman-teman?

    cc:
    anggota KPK

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anggota KPK pasti pada setuju semuanya

      Delete
    2. semoga didukung banyak sahabat..#InsyaAllah dan semoga saya bisa ikut berperan:)

      Delete
  12. trus gimana atuh kalo ga boleh pake merk..? apalagi kalo aku yang diospek. soalnya aku kan mirip brand pitt..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mendinglah kalau mirp brand pitt..yg jelas gak mirip brand ditt sajah..#tiarap sebelum panci dilempar

      Delete
  13. Aneh aja.mn ada barang g ada mereknya...bikin sendiri aj ada mereknya..made in tangan dewe hehe

    ReplyDelete
  14. kalo aku sendiri jarang memperdulikan brand :D

    betewe ini ripiu apa mbak, kalo ikutan tuh gimana *moga berkenan menjawab

    salam kenal :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal jugak:)

      # Infonya sdh terkirim.

      Delete
  15. bahahaha, kapan ya terakhir kali eke belanja??! ya..penting gak pentingnya sebuah brand sih buat eke gak penting-penting banget... yang cucok di body eke... ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa aje deh, yg penting bikin drimu nyamannn...

      Delete
  16. Saya setuju mbak, nyatanya banyak kok produk dalam negeri Indonesia dibawa keluar negeri hanya untuk di labelin merk aja, stlah itu ya dijual di Indonesia lagi dengan harga yang berlipat tentunya, padahal kualitas juga sebenarnya ndak jauh beda dengan produk lokal kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya Mas, banyak produk kita yg dibawa ke luar neger hanya utk d kasih branded saja udah deh jd "belong" luar negeri punya katanya

      Delete
  17. Banyak orang cenderung terkecoh dengan produk yang memiliki brand merk yang ternama, kita sebagai konsumen harus pandai2 memilih

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.