WHAT'S NEW?
Loading...

Kenapa (seperti) Bunglon?

Postingan ini adalah sebagai ‘oleh-oleh’ saat saya mengambil cuti beberapa waktu lalu, selain being present for my best friend wedding. Sebagian besar day off saya memang stay @home bersama keluarga yang super besar maklum 9 saudara yang 7 orang sudah menikah dan beranak pinak, hehehee… Moment bisa berkumpul lengkap adalah hal langka semenjak di antara kami sudah ada yang ‘keluar’  dari rumah guna mencari sesuap nasi dan sebakul berlian (yang belum dapat-dapat sampai sekarang). Meskipun moment lebaran, belum tentu kami bisa berkumpul di rumah at the same day, as usual others do yaitu berbagi tujuan mudik juga dengan mertua. Bahkan untuk kakak yang mertuanya Luar Jawa mudik lebaran gantian, kalau tahun ini mudik ke mertua maka jatah mudik ke kampung halaman sendiri di delay jadi Idhul Adha, demikian pula sebaliknya untuk tahun berikutnya. Tapi seribet dan seruwet apapun prosesi mudik, tetap sesuatu yang amazing moment….Ini foto 3keponakan yang termuda (sengaja hanya ditampilkan 3 wajah balita yang lujtu-lutju biar gak pindah jadi album keluarga postingan ini)

Nah, behalf on 11-11-11 kemarin (tepatnya tanggal 16-11-11) ada salah satu Pak Lik (paman: adik dari Ibu) yang punya hajat menikahkan putri bungsunya maka kami sebagai para keponakan yang baik mengalokasikan waktu untuk bisa datang. Karena saya mengambil jatah cuti sehingga sayalah yang pertama check ini @wonderful “hotel” our home sweet home, sekaligus being the last do check out. Enaknya ya punya waktu menikmati suasana di rumah lebih lama dari yang lain, karena setiap berada kembali di rumah semua kenangan ketika kami masih jadi anak-anak serasa ‘hidup’ kembali, feel never live apart from home. Dan yang jelas karena kali terakhir yang check out tentunya dapat jobdesc tak tertulis clean up rumah yang berantakan bak kapal pecah setelah semuanya balik ke jalan hidupnya masing – masing.  
pohon hijau; tanaman; reboisasi
Tanaman model tumpang sari di pekarangan rumah
Rentang waktu last check out, iseng-iseng saya motret sekitar rumah yang Alhamdulillah masih hijau seperti ketika masa kecil dulu (tentunya dengan tanaman yang tidak sama). Dan ini merupakan pemahaman system tumpangsari ala Ayah saya (kalau saya ingat-ingat lagi, sebenarnya ayah saya juga kebanyakan petani lainnya sudah menerapkan system tumpang sari meski tak paham teorinya). Untuk musim kemarau (tidak tanam padi), biasanya di antara tanaman utama (jagung/tembakau yang sering di tanam di musim kemarau) di tanamai bayam, tomat, Lombok, terong, singkong, dsb.

Tanaman kelapa yang jadi perdebatan kecil bagi Ayah dan Ibu saya. Ibu Protes dengan point karena lokasi tanamnya dekat rumah (jadi kalau sudah besar maka akar serabut dan buahnya akan berimbas pada rumah). Sedangkan Ayah saya pada prinsipnya menanam pohon itu gak masalah jika kelak tidak bisa menikmati buahnya, toh tetap bisa di nikmati anak-cucu…..nah Lhoh, gimana tuh? Salah satu keunikan orang tua saya, sebentar beradu argument (debat) dan tak berapa lama kemudian sudah ngobrol akur lagi.

Ketika motret buah sirsak (nangka Belanda), saya di kagetkan oleh binatang yang melompat (sepertinya dia juga kaget kena lighting camera), untungnya binatang tersebut tidak melompat kearah saya, bisa histeris total kalau sampai kejadian seperti itu. Beberapa waktu setelah reda dari rasa kaget, saya coba mengamati binatang tersebut yang masih berhenti pada sebuah dahan…olalalalaaa ternyata BUNGLON. Tapi sayang saya missed mengambil gambarnya (mungkin si bunglon nyadar bakal di masukin blog fotonya…xixixiiiii).

tanaman di sekitar rumah; memanfaatkan pekarangan



Kopdar dengan bunglon tersebut membuat saya teringat akan pelajaran biologi tentang sub bab adaptasi di mana bunglon memiliki kemampuan untuk mengubah warna kulitnya menyesuaikan dengan lingkungan dimana dia berada sebagai ‘weapon to survive’ mengaburkan diri dari incaran pemangsanya. Yang jadi pikiran saya, terus kenapa kalau di pelajaran Bahasa Indonesia jadi ada istilah “seperti bunglon” untuk mengibaratkan sikap seseorang yang tidak teguh pendirian (pada prinsip yang baik dan benar) alias plin plan atau save position dalam konteks yang negative? Padahal bunglon sendiri mengubah warnanya bukan untuk tujuan ‘licik/jahat’ dan itu pun sudah default/Sunatullah. Lha kalau manusia kan di beri keleluasaan untuk memilih seperti kalimat bijak yang sering saya baca “ Life is about how to make right choice”. Bunglon hanya salah satu binatang yang jadi label ‘kurang baik’ untuk memberi istilah pada sikap kurang simpatik manusia. Masih banyak nama binatang yang lain yang sering kita dengar digunakan untuk mempresentasikan seseorang yang sedang “khilaf”, misalnya: Tupai/bajing+an, Kadal, buaya (darat), ular, kambing (hitam), kucing (garong)…hehehe jadi mengabsen isi kebun binatang neh jadinya ya…

Btw, ini lanjutan dari rasa penasaran saya setelah ‘ketemu’ dengan sang bunglon (yang tidak mau di foto), jalan – jalan di mbah gugel hingga singgah di Harun Yahya dan membawa sebagian isinya sebagai berikut :
Buku-buku teks zoologi menjelaskan bahwa lidah balistik bunglon diperkuat oleh seutas otot pemercepat (akselerator).  Otot ini memanjang ketika menekan ke bawah pada tulang lidah, yang berupa tulang rawan kaku di tengah lidah, yang membungkusnya.  Akan tetapi, dalam sebuah penelitian yang telah disetujui untuk diterbitkan oleh majalah ilmiah Proceedings of the Royal Society of London (Series B), dua ahli morfologi yang memelajari kebiasaan makan bunglon menemukan unsur-unsur lain yang terkait dengan gerakan cepat lidah binatang ini. Kedua peneliti Belanda ini, Jurriaan de Groot dari Universitas Leiden, dan Johan van Leeuwen dari Universitas Wageningen, mengambil film-film sinar X berkecepatan tinggi, yakni 500 bingkai per detik, dalam rangka menyelidiki bagaimana lidah bunglon bekerja ketika menangkap mangsa.  Film-film ini menunjukkan bahwa ujung lidah bunglon mengalami percepatan 50 g (g = konstanta gravitasi).  Percepatan ini lima kali lebih besar daripada yang dapat dicapai oleh sebuah jet tempur
Untuk edisi lengkapnya silahkan mampir ke rumah Pak Harun Yahya, selamat menikmati oleh-oleh dari cuti saya. Maaf bagi yang kurang berkenan dengan tulisan ini, tiada maksud untuk SARA ataupun menyinggung siapapun, suerr…

34 comments: Leave Your Comments

  1. weleh weleh bu'
    enak baget rumahnya, tinggal ambil dan ambil.

    btw 9 bersaudara?
    gak kebayang..

    ternak tuh namanya :p

    ReplyDelete
  2. padahal bunbglon yg selalu berubah warna efeknya cuma ngagetin ya,,kok khonotasi ngagetin si bunglon jd jelek banget,,padahal lebih parah tuh buaya darat,bisa nyamar seperti batang kayu juga,,bisa nyaplok siapa saja,,+ badannya lebih gede,,

    ReplyDelete
  3. @riva'i: Ya gitu deh, tinggal ambil apa yang ada. Kalau gak ada silahkan pergi ke pasar ya...

    Btw, Saya sendiri gak kebayang kok kalau punya 9 anak. *LHOH*

    ReplyDelete
  4. @al kahfi: Setidaknya kalau pada binatang sudah merupakan paket deafaultnya, nah kalau di implementasikan untuk sebutan manusia mayoritas karena "negative side" hasil dari 're-engineenring" alias akal-akalan demi nafsunya..

    Btw, kalau buaya daratnya pakai baju malah lebih bahaya lagi tuh Mas...hehe..piss all

    ReplyDelete
  5. uwaaa balita yg lujcu lujchuuuu
    pengin tak gigit pipinyaaa
    graukk

    ReplyDelete
  6. @Ninda Rahadi: Wah, bisa kena tuduhan kekerasan pada anak-anak lhoh... hehehee..

    ReplyDelete
  7. Enak ya mbak bisa kumpul bareng keluarga besar :)

    ReplyDelete
  8. @To-tallyshit: Iya, bisa kumpul formasi lengkap belum tentu bisa setahun sekali...NUnggu ada sodara yang punya hajat baru bisa menjadwalkan mudik bareng..

    ReplyDelete
  9. Blog yang sangat bagus kunjungan balik gan and follow balik,,,,,,,,,,,

    http://www.falahmulyana.com/

    happy blogging gan

    ReplyDelete
  10. @Falah Mulyana: Terima kasih dah singgah..I'll folback sooner:)

    ReplyDelete
  11. suasana rumah memang menyenangkan ya mbak :)

    ReplyDelete
  12. Nggak usah jauh-jauh ke pasar deh yahhh... coba tetanggaan, heheheh...

    ReplyDelete
  13. asik ni kebunnya subur...
    :)

    selamat menikmati cuti...

    ReplyDelete
  14. @k[A]z: HOme sweet home, bagaimanapun dulunya namun ketika sudah tak lagi tinggal di rumah, selalu ada kerinduan akan masa-masa bersama saat masih di rumah tempoe doeloe

    ReplyDelete
  15. @Tiva Fatimah Keizer: Betuul banget, mau bikin sayur tinggal nyari di sekitar rumah: daun singkong, ketela rambat, terong, daun pepaya, beluntas...hehehee, saingan ma si embek deh..

    ReplyDelete
  16. @zone: Wah cutinya udah habis sejak minggu alu tuh. dah balik banting tulang memeras keringat...hallah lebay ya..

    ReplyDelete
  17. @Riafvanti: Mudiknya ke LA Mbak...Lamongan Asli maksudnya...tapi gak kenal ma Amrozi lho ya..

    ReplyDelete
  18. pohon"nya banyak~
    kayak dibelakang rumahku :-D
    foto ponakannya unyu~

    ReplyDelete
  19. @jiah al jafara: Wah sama-sama Ndesonya yaaa...wkwkwkkk

    ReplyDelete
  20. blog yang sangat bagus mba,,,,,!!!!!!!

    happy blogging mba

    ReplyDelete
  21. @Falah Mulyana: Blog yang masih berisi tulisan hasil belajar menulis ini critanya....

    ReplyDelete
  22. kalo pulang kampung aku juga sering merasa pengen jadi anak anak lagi
    apalagi kalo liat anak-anak berantem dengan sepupu sepupunya...
    kampung halaman memang penuh kenangan ya..?

    ReplyDelete
  23. wah foto bunganya bagus2. btw, 9 sodara..alamakk..banyak amat..

    ReplyDelete
  24. @Rawins: Kampung halaman selalu punya daya magis dan menimbulkan kerinduan tersendiri...

    ReplyDelete
  25. @Sang Cerpenis bercerita: Sebenarnya bunga biasa Mbak, bunganya ala wong ndeso kok. Iya 9 bersodara yang hidup tuh karena belum menghitung yang meninggal....so big family ya

    ReplyDelete
  26. wah enaknya punya kebun buah 'n bunga.. pengen deh punya kebon, sayang g punya tanah lebih

    ReplyDelete
  27. impian banget punya rumah kaya gitu, yang bisa metik-metik ^^

    ReplyDelete
  28. @covalimawati: Kebanyakan kalau di desa, lingkungan/sekitar tempat tinggal di tanami anekan tanaman Mbak

    ReplyDelete
  29. @epay: Berhubung kampung halaman saya di desa, ya masih bisa kalau mau metik-metik sendiri tanaman yang ada di sekitar rumah...hemat dan sehat karena tanpa pestisida.

    ReplyDelete
  30. duh mba... rasanaya asyik banget ya jika punya kampung seperti ini... bisa mudik dan merasakan segarnya udara pedesaan dan asrinya pemandangan alamnya.

    bunga2nya cantik banget..... juga tanaman tumpang sarinya...

    kasian juga si bunglonnya ya mba, jadi kena 'getah'nya, namanya dipakai untuk konotasi negatif. yang tabah ya bunglon.... Loh??

    ReplyDelete
  31. @alaika abdullah: BUnga2nya biasa saja kok Mbak. Iya, sampai Bunglonya gak PeDe tuh Mbak untuk di foto...hehehhe

    ReplyDelete
  32. seger rasanya lihat gambar2nya, kembali ke alam memang menyegarkan pikiran.

    ReplyDelete
  33. @Agus Setya: bener banget, kembali ke desa alias pulang kampung serasa hilang segala masalh di kantor...

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.