3 Jenis Tumpengan untuk Acara Ceremonial

“ Ada acara syukuran apaan neh, kok bikin nasi tumpeng ?”salah satu japrian via whatsapp ketika foto sego tumpeng tayang dengan cantiknya di status.

Umumnya Bismillahirrahmaanirrahiim nasi tumpeng biasanya disajikan menggunakan tempat yang disebut tampah (salah satu hasil kerajinan berbahan bambu), berbentuk bulat dengan dialasi daun pisang segar. Iya sih, tempatnya tidak melulu menggunakan tampah, kadang ada juga yang menggunakan nampan bulat dengan ukuran besar. Konon, yang familiar dengan nasi tumpeng ini adalah masyarakat Jawa, Bali dan Madura dimana sajian menu nasi tumpeng identic dengan bentuk kerucut, untuk jenis nasinya bisa berupa nasi putih, nasi uduk atau nasi kuning. Saya sendiri prefer nasi kuning atau nasi uduk untuk sajian nasi tumpeng ini, lebih lezatossss. 
Kalau ada nasi tumpeng orang akan berasumsi sedang ada ada acara syukuran atau merayakan sesuatu peristiwa yang membahagiakan. yang biasanya sengaja membuat nasi tumpeng ini untuk acara kenduri atau merayakan suatu peristiwa istimewa, seperti kelahiran, wisuda atau kelulusan, dapat promosi jabatan, ulang tahun atau berbagai acara syukuran lainnya. Berikut ini 3 jenis variasi nasi tumpeng dengan  peruntukan yang berbeda, yaitu:
  1. Tumpeng nasi Putih, dimana warna putih pada nasi menggambarkan kesucian dalam adat Jawa, sehingga nasi tumpeng jenis ini biasanya untuk acara sakral.
  2. Tumpeng Nasi Kuning dimana warna kuning melambangkan kekayaan dan moral yang luhur. Oleh karena itu jenis nasi tumpeng kuning ini biasanya untuk syukuran acara-acara yang bernuanasa kegembiraan, seperti kelahiran, pernikahan, tunangan, kelulusan/wisuda, kenaikan pangkat dan sebagainya.
  3. Tumpeng Nasi Uduk, dimana warna nasinya berwarna putih yang tidak putih banget (seperti broken white), biasanya kalau acara peringatan Mauludan menggunakan nasi tumpeng yang nasinya nasi uduk.
Saat ini nasi tumpeng seolah sudah menjadi salah satu ikon untuk acara-acara yang syukuran yang lebih luas seperti launching film, pembukaan usaha baru, yang tak mau kalah juga launching Cap Tanda Tera (CTT) metrologi legal di kantor saya di awal tahun 2020 ini. 

Nah, kalau di Metrologi Legal itu masa berlaku Cap Tanda Tera (CTT) adalah satu tahun (tanggal 1 Januari s.d 31 Desember tahun berjalan). Agar lebih afdhol,  untuk mengawali tugas pelayanan kemetrologian untuk tahun 2020, kegiatan launching CTT tahun 2020 dengan acara tumpengan. 
“Bikin sendiri nasi tumpengnya ?”
“ Maksudnya, nasi tumpeng untuk acara launching CTT di kantor ?” Ini mah pertanyaan yang “mau menguji hati namanya. Lha saya bikin nasi tumpeng, bisa begadang semalaman dan dijamin 100% gak jadi nasi tumpeng, malah ambyar bentuknya. 

“Right man with right job, serahkan pekerjaan pada ahlinya alias peseeeeen…”. 
Ya kan kalau butuh nasi tumpeng, saat ini sudah banyak dan gampil kok untuk pemesannya. Di berbagai kota, sudah banyak yang menyediakan menu nasi tumpeng untuk berbagai ukuran, bahkan bisa melayani pemesanan secara online. Contoh saja neh, bagi area Jakarta semisal mau pesan Tumpeng Mini Jakarta cuss saja order Royal Tumpeng.

Jadi, kapan mau ngadain tumpengan (lagi)?

Ririe Khayan

Assalamulaikum. Hi I am Ririe Khayan (Blogger, Buzzer, Coffee Lover) and live in Jogya. I’m the Author Of Kidung Kinanthi, a Personal Blog about my random thought, parenting, traveling, lifestyle, & other activity as well as Personal & Working Mom Story. Thanks for visiting my blog and hopefully will visit again with pleasure.

17 comments:

  1. aduh aku jadi laper liatnya mbak hehe
    dan informasinya menarik banget bahkan ada hal2 yang baru aku tau dari tulisan ini lho :)

    ReplyDelete
  2. makasi info nya mba. baru kemaren tumpengan dirumah sodara hehe

    ReplyDelete
  3. Jujur baru tahu nasi tumpeng itu ada 3 jenis. Kirain selama ini cuma yang nasi kuning aja. AKu paling suka amkan nasi tumpeng soalnya lauknya banyak dan enak hehe

    ReplyDelete
  4. Aku baru tahu mbak kalo tumpengan gini macem-macem ya, aku kira sama aja😂. Maklum, team siap makan ya gini🤣🤣. Btw, aku jadi inget pas jamanku SMA. Kelasku sering banget tumpengan, jadi kangen teman-teman SMA😭

    ReplyDelete
  5. Nasi tumpeng masih tetap menjadi pilihan untuk setiap acara syukuran ya mbak. Kebetulan setiap anakku ulang tahun sudah beberapa tahun belakangan aku pesan tumpeng mini untuk teman-teman dan guru sekolahnya.

    ReplyDelete
  6. kalo tumpeng nasi putih dan nasi kuning aku sudah biasa dan pernah makan, tapi kalo tumpeng nasi uduk aku belum pernah coba nih mbak, mmmm.. sepertinya aku harus mencobanya.. dari pada aku penasaran ya kan mbak, wajib cobain nasi uduk tumpeng

    ReplyDelete
  7. Aku baru tahu makna tumpeng nasi uduk Mbaak. Biasanya nasi putih or nasi kuning, hehe. Inik yaa kultur di Indonesia 😍

    ReplyDelete
  8. Nasi tumpeng emang afdholnya nasi kuning atau nasi uduk, kalo nasi putih biasa kayak ada yang kurang gitu haha.. Udah lama ga tumpengan nih.. terakhir kali makan ini setaun yg lalu karena ada ultah kantor

    ReplyDelete
  9. Aduh tumpeng, bikin ngiler deh. Menu lauknya yang lengkap selalu bikin momen makan tumpeng jadi nikmat. Tiga-tiganya saya suka. 😍

    ReplyDelete
  10. Ternyata tumpeng ga hanya nasi kuning aja ya. Selama ini taunya tumpeng itu ya nasi kuning hehehe. Duh sepertinya enak tuh mbak tumpengnya

    ReplyDelete
  11. aku pernah kebingungan pilih-pilih tumpeng buat acara, sampai googling dll, trus pengennya isi lauk dari tumpeng tersebut enak-enak juga jadi kemakan semuanya gak mubazir

    ReplyDelete
  12. Kalau di kampung halamanku tiap 17 agustusan tu suka bikin tumpeng putih lengkap dengan lauknya. Saya pribadi dulu suka tumpeng nasput biasa, Tapi skrng lidahnya menyesuaikan jd ya makan tumpeng nasi kuning dan uduk jg, doyan semua deh haha

    ReplyDelete
  13. Aku baru tau kalau tumpeng itu beda2 jenis dan peruntukannyaa.. dulu sering dibikinin nasi kuning pas lagi ultah sama ibu, sekarang mah pesan aja biar ga ribet hehehehe

    ReplyDelete
  14. Ternyata ada beberapa jenis tumpeng ya. Aku taunya cuma tumpeng nasi kuning aja. Karena itu yang paling sering ada di acara2 sih.. hehe

    ReplyDelete
  15. Baru tau aku kalau tumpeng ternyata memiliki filosofi yang sangat sakral ya. Aku pikir cuma variasi aja gitu loh.

    ReplyDelete
  16. Yang paling aku suka, tumpeng masi udhuk, haduhh ga bdrhentideh makan nasi uduk ya g guruh ini

    ReplyDelete
  17. Salfoook, malam-malam gini lihat nasi tumpeng gini bawaannya langsung auto laper dong, hihi. Aku sendiri lebih suka, tumpeng nasi uduk, enyaaaakk. Dijamin sih, bakal sulit berhenti nih

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, atas ketidaknyamanan MODERASI Komentar.

Maaf ya, komentar yang terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan.

So, be wise and stay friendly.