WHAT'S NEW?
Loading...

Pesona Pasar Tradisional Yang Kaya Tradisi

Ada dua pasar tradisional yang ada di dekat tempat tinggal kami yaitu Pasar Sleman yang letaknya tak jauh dari SD Muhammadiyah Sleman dan pasar Denggung yang berada di dekat lapangan Denggung (Tridadi). Kalau hendak diperbandingkan, tentu Pasar Sleman lebih besar karena merupakan pasar skala Kecamatan. Tapi jika ditanya kapan saya terakhir kali pergi ke pasar tradisional? Bismilllahirrahmaanirrahiim, seingat saya di Bulan Desember tahun lalu ketika musim liburan sekolah. Kalau anak-anak lagi pada di rumah, biasanya memang jenis jajanan yang disukai adalah jajanan tradisional, terutama tiwul, klepon, putu ayu dan pukis. Saat itu, bersama Kang Suami saya pergi ke pasar Sleman karena persediaan jajanan lebih banyak dibandingkan pasar Denggung. Eh FYI, saya juga doyan jajanan tradisional, terutama tiwul yang sering bikin kangen. Hanya sayangnya, selama di Sleman ini saya belum pernah ketemu Tiwul yang original. Rata-rata aneka olahan gaplek berasa manis.

Ada yang kaget atau terkesima, kok sebegitunya saya jarang nyambangi pasar tradisional? Bukankah biasanya ibu-ibu itu hampir tiap pagi ke pasar? Terus ada gak neh yang kepikiran kalau saya lebih sering nyambangi pasar modern atau toko moder kan? Jawabannya adalah saya memang tidak setiap pagi/hari ke pasar dan bisa juga terbilang jarang ke pasar tradisional tapi juga termasuk super jarang belanja ke pasar modern kok. Lho kok bisa? Lantas kemana saya belanja? Very simpel, karena jadwal belanja memang tidak setiap hari. Kalau hanya untuk beli bahan lauk-pauk: ikan, ayam, daging, biasanya sih cukup nitip Kang Suami kala ngantarin sekolah Azka. Sedangkan untuk belanja semacam sayur-mayur, tahu, tempe, lombok, dan sejenisnya yang basah-basah ria, biasanya saya lakukan sepulang kerja.
tradisi, jual beli, off line; pasar tradisional
Pasar Tradisional di Denggung, Sleman
Ada dua tempat langganan saya belanja, satunya sebuah toko yang berjualan lengkap mulai sayur, cabe, tahu, tempe, dan seterusnya. Kalau perlu belanja banyak, hingga ke bumbu dapur, GULA, kopi, susu, deterjen, saya lebih sering belanja ke toko yang bernama  Mekar Jaya itu. Harganya sama sama kok, atau setidaknya hanya terpaut seratusan rupiah lah dengan harga di pasar Sleman. Wong, barang dagangan untuk masak sehari-hari memang berasal suplai dari pasar. Kan pasar tradisional berperasinya hanya sampai tengah hari, tentu gak semua dagangan bisa laku kan? Nah, menurut ramalan saya, sebagian penjual sudah memiliki partnership dengan Toko Mekar Jaya. Salah satu buktinya, kalau saya belanja sore hari, variasi sayurannya lebih lengkap dan ada jajanan/kue basah juga.

Yang satunya adalah di tempat jualan yang dimiliki oleh seorang ibu tua yang membuka kios sederhana (tidak permanen) di pinggir jalan. Di toko kedua ini, biasanya saya belanja yang akan langsung di masak seperti tahu, tempe, sayuran, dan beberapa kebutuhan yang mendesak lainya sekiranya si ibu punya persediaan barang yang saya butuhkan.

Jadi, secara de facto sebenarnya saya tetap belanja cukup sering, sekitar 3-4 kali dalma seminggu, di tempat yang sistemnya juga masih tradisional semacam pasar. Pada kedua “pasar mini” tersebutlah, saya dan beberapa working mommy lainnya sering berbelanja , ngiras-ngirus sekalian pulang kerja. *sayangnya, dalam rangka membuat postingan ini saya kebetulan belum belanja blas, jadi belum ada dokumentasinya*

Apakah pasar (termasuk yang saya sebut  ‘pasar mini’ )  tradisional ada yang menggunakan blog atau website dan media sosial untuk mempromosikan? Setahu saya sih belum ada, semua cara penjualannya masih sistem direct, akad jual beli dilakukan secara face to face antara pembeli dan pedagang. Oleh karena pasar merupakan tempat bertemunya semua calon pembeli dan sekian banyak pedagang yang berjualan secara bersamaan, juga adanya kesamaan barang dagangan dan diantara riuh rendah suasana transaksi yang terjadi, terlihat jelas  kalau pasar tradisional masih punya daya tarik yang magis.
Market lokal; pasar tradisional; perkembangan pasar tradisional
Keunikan Pasar Tradisional
Diluar kondisi (seperti apapun kondisi sebuah psara tradisional), saya melihat Pesona Pasar Tradisional Yang Kaya Tradisi. Ada banyak pelajaran tradisi kebaikan yang saya lihat, menggenapkan empati dengan pembelajaran yang kaya akan hikmat kehidupan.
  • Semangat dan kemauan kerja, tak hanya bagi orang-orang yang masih usia produktif tapi juga yang tergolong manula. Jika hendak di survey, bisa jadi akan diperoleh jumlah yang significant kalau pedagang di pasar tradisonal yang usianya 60 tahun ke atas. Being Old men/ women doesn’t mean impotential
  • Interaktif di pasar merupakan pembuktian salah satu pepatah Jawa: Obah Mamah. Sopo sing gelem Obah, bakal iso mamah ~ siapa saja yang mau gerak, tentu bisa mendapatkan penghasilan (nafkah). Bahkan ketika tak punya modal sepeser pun, asal mau gerak pro aktif di pasar, bantu angkut-angkut, akan dapat bayaran kan? Kalau mau jualan, gelar alas atau papan, akan ada yang menitipkan barang untuk dijual dengan sistem bagi hasil. Seperti seorang simbah yang berjualan parutan kelapa di Pasar Denggung. Menurut beliau, kelapa yang dia parut sudah ada yang ngedrop. Bawang putih, tempe, dan telur ayam…semua item barang dagangannya tidak dia bawa dari rumah lho?  Itu baru sample seorang simbah, yang untuk sampai ke pasar harus berjalan kaki cukup jauh (berdasarkan ceritanya).  Tapi belakangan ini diantar jemput oleh anaknya. Tidak ada istilah usia manula untuk tetap produktif. 
  • Tempat praktek keramah-tamahan yang efektif. Selain saling kenal di antara para pedagang layaknya hidup bertetangga di kampung, pembeli sebagai “orang belum dikenal” akan bersikap seramah mungkin untuk menawar dan pedagang pun melayani dengan sikap yang tak kalah ramahnya kan? Hayooo...siapa yang mau mencoba tawar-menawar harga di pasar, jangan lupa siapkan senyum termanis anda ya?
  • Pasar juga merupakan tempat “kopdar” yang efektif. Ini saya simpulkan dari kegemaran Bapak saya yang sampai saat ini masih sesekali ke pasar walau sekedar untuk beli “batu” untuk korek api kunonya. Dulunya, hampir tiap hari Bapak (sesekali ditemani Simbok) pergi ke pasar untuk menjual: beras, pisang, daun pisang, sapu lidi, ayam, telur, pokoknya berjualan komoditas yang dihasilkan dari rumah dan sekitarnya. Setelah dua puluh tahun tak lagi berjualan di pasar, Bapak masih suka bersepeda pancal ke pasar karena memedomani bahwa dengan mengunjungi satu tempat yang bernama PASAR TRADISIONAL, sekaligus kesempatan untuk bersilaturahim dengan banyak orang-orang yang pernah dikenalnya, saling sapa, bertukar kabar dan  ngobrol ringan sebentar. How beautiful life, isn't it?
  • Implementasi kesetaraan gender sudah menjadi bagian yang menyatu dengan ritme perdagangan di pasar tradisional. Tak ada dominasi suatu jenis komoditas hanya boleh/harusnya di jual oleh jenis gender tertentu. Lha wong bapak-bapak yang jual under wear untuk perempuan bukan hal asing lagi kan? Atau, mas-mas atau bapak-bapak belanja bumbu masak...siapa takut? Juga, tak ada istilah kalau kaum perempuan tidak kuat mengangkut sekarung barang jualannya. Mau lihat aksi super women...pergilah ke pasar tradisional, There is many women as strong as men
  • Dan pelajaran nyata yang tak kalah ajaibnya bahwa salah satu cara mensyukuri hidup adalah dengan bekerja keras. Tak perlu ada istilah gak pede meski sebagai cowok setampan Le Minh Ho tapi berjualan tempe. Iya thoh?
Menjadi manula dan tetap potential 
(Ibu Pemarut Kelapa yang saya ajak ngobrol di Pasar Denggung)
Dari pengalaman blusukan ke pasar tradisional, mulai dari pasar di Kedungpring, Surabaya kemudian di Banyuwangi dan sekarang di Yogyakarta, memang sih masih merupakan pemandangan umum kalau kesamaan pasar tradisonal (kebanyakan) masih terlihat kumuh, tidak beraturan, dengan tingkat keperdulian akan sanitasi dan hygiene masih terbilang masih dibawah garis rata-rata (yang seharusnya). 

Tapi saya yakin dan optimis bahwa Pasar tradisional ditengah kemajuan jaman di masa-masa mendatang akan lebih eligible dan nyaman sebagai tempat untuk bertransaksai jual-beli. Karena pembenahan dan perbaikan infrastruktur, sarana dan prasarana sebuah pasar tradisonal tentu tidak sederhana, butuh perencanaan dan anggaran yang tidak sedikit pula. Dan setahu saya, tidak mungkin semua pasar tradisional bisa diperbaharui secara serentak. 

One by one, step by step…..
sudah banyak kan pasar tradisional yang mulai tampak kinclong, rapi, bersih, dan nyaman untuk penjual dan pembeli. Meski pesaing akan tumbuh dan berkembang dengan inovasinya masing-masing, tapi rejeki tak akan tertukar selama kita mau bekerja dan bersungguh-sungguh. Dan pasar tradisional tentu akan tetap memiliki segmen pembeli yang loyal karena keunikan nilai-nilai tradisi kebaikannya.

36 comments: Leave Your Comments

  1. pasar tradisional beberapa memang masih belum tertata rapi mbak
    jadi kadang pada males mau kesana hehe
    tapi beberapa ada jg yang udah menata diri lebih baik
    semoga pasar tradisonal bisa berbenah diri agar tidak ditinggalkan masyarakat ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tapi tetap seru loh belanja ke pasar. Lha bahkan saya masih terkaget2 kalau belanja di pasar Lamongan karena harganya jauh lebih murmer lagi. Masak beli terong 7 buah harganya hanya 3 rebu?

      Delete
  2. Pasar tradisional d desaku juga masih terlihat kumuh. Namun tidak terlalu parah dg sebelum2nya mbk.
    Lbih parah lagi klo musin penghujan hheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang mbak, kalau hujan jadi kasihan yg jualan di pasar tradisional. Sleain pembeli berkurang, juga kereptan mengamankan barang dagangannya (bagi yg jualan tanpa kios/toko)

      Delete
  3. Enak ya, Mba.. Bisa dibelanjain Kang Suami. Suamiku mah boro-boro.. Diminta antar aja seringnya gupuhi ngajak pulang XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, Alhamdulillah. Ayo, diajak sering-sering ke pasar suaminya ya mbak. hehehe

      Delete
  4. pasar sleman yang selalu terkenal dengan "Pahingan"-nya. sampai jalanan dipenuhi aktivitas jual beli, khususnya klitikan. hahaha

    @f_nugroho

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooo, yg klithikan itu pasar pahingan ya?
      Habis itu ruas jalan kalau pasar klithikan sdang digelar

      Delete
  5. Dan untuk daerah jakarta sendiri pasar tradisonalnya sudah bergerak ke modern.. Tidak becek dan basah lembab gmana gitu... Nyaman juga untuk para suami menemani istrinya belanja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya ya, spt pasar Tanah Abang, Pasar Asemka...asyik banget buat belanja, sampai lupa waktu

      Delete
  6. iya ya kalau di pasar itu ramah-ramah.

    @gemaulani

    ReplyDelete
    Replies
    1. SEkaligus tempat yg tepat utk belajar beramah tamah dgn org yg br kita kenal

      Delete
  7. Enaknya di jogja. Kalo beli kelapa sekalian diparutkan. Wah sama2 di jogja ya.. Hehehe

    @Adibriza

    ReplyDelete
    Replies
    1. Weee,kirain mas adieb tuh di nganjuk je

      Delete
  8. Ruarrrr biasa ya mbaaaak :) Simbah2 di Jogja memang super duper perkasa. Aku takjub kalo ngeliat para simbah yg masih angkat2 di Pasar Beringharjo. SALUT!!

    @nurulrahma

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di pasar lamongan dan babat, aku juga pernah nemuin simbah2 yg masih aktif berjualan di pasar mbak.

      Delete
  9. belanja di pasar tradisional sering dpt bonus kalo kita ramah ama penjualnya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yayaya, beneran itu. Istilahnya *imbuhan* kalau kita sdh akrab dg penjualnya.

      Delete
  10. pasar tradisional uniknya banyak yaaa
    @guru5seni8

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga lestari segala keunikan pasar tradisional ya mbak

      Delete
  11. Emak emak jarang ke pasar... itu mah saya banget... sampai lupa kapan terakhir ke pasar, soalnya belanja cukup di tukang sayur...


    @witri_nduz

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuuuk mak, sesekali menikmati indahnya belanja di pasar dong

      Delete
  12. Saya kalau ke pasar malah suka lupa jeprat-jepret karena keasyikan nawar hehehe

    @amma_chemist

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu dokumentasi tahun lalu mbak. Sengaja ke pasar krn mau ambil foto simbah pemarut kelapa itu

      Delete
  13. Selama ini di pasar tradisional mana pun yg pernah saya kunjungi (meski hanya di beberapa daerah, hehe..), masih banyak pembelinya, Mbak. Dan kayaknya mereka gak akan kehilangan segmen pembeli, kok. Lha harganya seringnya kan lebih murah dari pasar modern atau tukang sayur yg lewat... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rata2 pasar tradisional mmg masih full pengunjung dan pembeli ya mbak. Krn mmg harganya yg murmer gilaaa

      Delete
  14. Haduuh saya ko suka ga tega kalau liat orang yg sudah usia lanjut masih kerja keras, saya setuju kalau pasar tradisional ini menjadi tradisi yg harusnya tetap di pertahankan eksistensinya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau lht yg sepuh masih semangat kerja, bikin yg muda malu kalau malas-malasan

      Delete
  15. Tempat praktek keramah-tamahan yang efektif. >> Setuju dengan kata-kata ini. Tempat tegur sapa. Tempat menebar salam juga ya :)

    Dan saya memang paling suka banget ke pasar tradisional, soalnya murah-murah :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sejujurnya kalau ke pasar tradisional sy suka gak tega utk tawar menawar.

      Delete
  16. Wooo...saya dulu sering lewat Pasar Sleman mbak. lewat doang tapi. dulu KKN di Mlati, eyang saya di Medari. jadi kadang kalau malem minggu ngacir sebentar ke Medari trus balik lagi ke lokasi KKN lewat pasar ini.

    ulasan yang super apik mbak. ada kesetaraan gender segala. betul ih, di tempat saya sekarang juga yang jualan campur-campur. bakul muda-muda juga banyak. secara saya udah makin tua yak, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Punya leluhur dr sleman to?
      Tapi Medari dimana, dirikungak paham neh.
      Oia, pasar sleman saat ini proses revitalisasi loh...nek gak salah sih

      Delete
    2. Punya leluhur dr sleman to?
      Tapi Medari dimana, dirikungak paham neh.
      Oia, pasar sleman saat ini proses revitalisasi loh...nek gak salah sih

      Delete
  17. dulu waktu masih kecil suka diajak ibu main ke pasar tradisiona. tapi sekarang pasar tradisional lambat laun digusur oleh pasar2 modern dan mall2. padahal pasar tradisional ini banyak banget pelaaran tradisinya

    ReplyDelete
  18. Saya juga suka ke pasar tradisional. Seminggu sekali lah...cuma ya gitu lupa gak bawa hp jd gak pya potonya. Seru kali ya...foto foto di pasar.

    ReplyDelete
  19. kalau aku seringnyake pasar kaget tiap pagi mbak, udah lengkap & murah

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.