WHAT'S NEW?
Loading...

Jamu Tradisional [layak] Go International

Siapa yang tidak tahu tentang jamu? Atau tidak kenal jamu?
Di era sekarang, kalau masih ada orang yang bilang gak kenal jamu atau asing dengan dengan minuman tradisional berkhasiat kesehatan tersebut, sepertinya kok aneh bin ajaib. Bismillahirrahmaanirrahiim Jamu sebagai salah satu warisan budaya yang sudah digunakan secara turun menurun sejak ratusan (bahkan ribuan) tahun lalu, saat ini sudah menjadi barang ekonomis yang dibutuhkan masyarakat. Memang sih, sekira dua dasawarsa lalu, jika menyebut tentang jamu umumnya masih dikaitkan dengan hal-hal yang dianggap ndeso, kuno dan, tidak ilmiah. Percaya atau tidak percaya, kalau tempoe doeloe populasi yang dianggap wajar untuk mengonsumsi jamu pun masih identik untuk  orang-orang yang usia tua atau sudah manula. Dan seiring dengan perkembangan dunia ilmu pengetahuan dan serangkaian penemuan serta pembuktian ilmiah bahwa kandungan yang terdapat pada ramuan yang disebut Jamu Tradisional ternyata memang terdapat senyawa yang bermanfaat secara farmakologi, sehingga secara significant level image jamu pun  naik daun.
JIKA DAHULU orang yang minum jamu dianggap ndeso, kuno, udik, kampungan dan tidak sekolah, MAKA SEKARANG berbalik 180 derajat: Orang Pinter minum jamu, orang bejo ya pilih jamu, orang bijak gemar minum jamu, semua keluarga suka minum jamu biar sehat…bla..bla..bla… Maka, justru dianggap tidak up to date lagi dan jumawa jika ada yang mencibir orang yang suka mengonsumsi jamu.
Sebagian Bahan alami yang diramu untuk Jamu

Berkaitan dengan topik jejamuan ini, saya termasuk generasi yang sudah akrab dengan ramuan tradisional ini sejak kecil. Dengan alasan cari obat yang mudah, murah, cepat dan mengacu dari pengalaman yang sudah terekam dalam kenangan indah ortu saya tentang jenis-jenis ramuan yang terbukti nyata berkhasiat bisa untuk mengobati beberapa jenis penyakit, maka saat ada anaknya yang sakit seperti demam, diare, cacingan, demam, kembung, dan masih banyak lagi lainnya, dengan sigap segera diramu obat yang diambilkan dari tetumbuhan yang ada di sekitar rumah.  Tak hanya sebagai obat, beberapa jenis ramuan jamu yang bermanfaat untuk menjaga kesehatan pun sudah “disosialisasikan dan didogmakan” oleh orang tua saya: seperti kunir asem atau sinom, beras kencur, temu lawak, jamu pahitan atau gepyok, jamu godhog, kudu laos, kumis kucing, serai.



Beberapa jenis jamu yang spesifik untuk kaum wanita juga sebagian sudah saya akrabi sejak kecil. Maklum, dua kakak perempuan saya dulu termasuk yang didisiplinkan untuk minum jamu begitu sudah memasuki usia puber alias sudah haid. Kala itu ibu saya berujar katanya orang perempuan itu harus bisa merawat diri salah satunya dengan minum jamu. Saya ingat salah satu kebiasaan berjamu yang didoktrinkan kepada dua kakak saya adalah kalau habis haid itu wajib minum jamu, kadang beli jamu yang siap seduh atau meracik sendiri dari dedaunan dan umbi-umbian dari tanaman yang memiliki khasiatan jamu yang sudah ada di sekitar rumah. Saya juga sudah familiar dengan jamu pelancar ASI dan bersalin sejak masih SD gegara kakak saya ada yang melahirkan di rumah. Nah pasca persalinan, dia kan harus menjalani ritual minum jamu pelancar ASI juga ada sederet jamu yang minuman wajib bagi wanita habis melahirkan.  Daun beluntas, temu ireng, pepaya gantung, senterewe, sirih hijau, sirih merah, Kunir kuning, kunyit putih, laos, jahe merah, jahe putih, kumis kucing, temu lawak, kencur, sinom, tapak liman, gingseng jawa, binahong, daun mata dewa, daun jambu, mengkudu (pace), jeruk nipis, dan sederet tanaman obat memang banyak di sekitar tempat tinggal kami di Lamongan  sana. Kalau gak ada di pekarangan sendiri, nyari saja di pekarangan tetangga biasanya dapat racikan jamu yang dibutuhkan. Tuh kan, betapa sedemikian ready stock raw material untuk membuat minuman jamu, baik sebagai pengobatan maupun untuk fungsi kesehatan yang tersebar di bumi Nusantara ini. Yang sudah saya kenal dan temui baru sebagian kecil, tidak ada 1% dari ribuan jenis tanaman obat yang ada negeri ini.

Sederet hasil riset yang telah berhasil membuktikan secara ilmiah khasiat tetumbuhan yang digunakan untuk ramuan jamu memang merupakan salah satu trigger kepercayaan untuk mengonsumsi jamu, baik untuk pengobatan dan atau terapi kesehatan jangka panjang. Hal ini tentunya melengkapi alasan-alasan kenapa semakin banyak masyarakat  yang memilih produk jamu, yaitu:
  1. Setiap orang ingin sehat dan memiliki usia harapan hidup yang panjang dengan cara-cara yang alamiah [trend back to nature].
  2. Perubahan gaya hidup dan pola makan yang menyebabkan timbulnya penyakit-penyakit serius dan degeneratif, dimana ramuan jamu dalam beberapa kasus telah terbukti bisa jadi alternatif untuk pengobatan.
  3. Efek samping ramuan jamu yang relatif lebih aman daripada obat-obatan farmasi. kandungannya yang 95% alami  tanpa bahan kimia sintetik
  4. memiliki khasiat mengobati (manfaat farmakologi) dengan efek samping yang minimal.
  5. Tradisi keluarga yang gemar minum jamu sejak masa nenek moyangnya demi kesehatan dan kebugaran
  6. Harganya yang murah meriah dan mudah dibuat
 

Fakta-fakta di atas yang dikolabarikan dengan kenyataan bahwa tanaman obat tersedia melimpah dari Sabang sampai Merauke, makanya raw material jamu termasuk dalam THE BIG TEN komoditas yang memiliki potensi dikembangkan. Ketersedian bahan baku, level teknologi dan tingkat kesulitan yang rendah, merupakan tiga pilar utama yang bisa jadi multiplier effect cukup signifikan dalam pertumbuhan perekonomian mulai dari sektor pertanian/perkebunan (hulu) hingga sektor hilir yang meliputi perindustrian dan perdagangan yang bermuara pada bertumbuhkembangnya industri Jamu. Sehingga berbagai produk jamu dari Indonesia telah menembus pasar dunia seperti Asia Tenggara, Asia Timur, Eropa dan Amerika.

Pasar obat-obatan tradisional masih cukup besar dan sangat menjanjikan. Simulasi sederhananya: bahan baku jamu mudah diperoleh, cara membuat jamu tidak sulit, peralatan (teknologi) untuk mengolah juga sangat bisa secara sederhana, sehingga menjadi peluang untuk menyerap tenaga kerja lebih banyak [menurunkan angka pengangguran].

Tidak mengherankan jika dunia per-jamu-an sekarang menjadi salah satu bidang usaha yang menjanjikan. Fakta-fakta di atas, telah memantapkan posisi jamu dalam dunia bisnis. Tidak mengherankan jika dunia per-jamu-an sekarang menjadi salah satu bidang usaha yang menjanjikan dan memiliki peluang untuk GO INTERNATIONAL.


Global Trend membawa block pasar terus bertumbuh dan hukum alam dalam transaksi perdagangan adalah semua jenis produk jika ingin diproduksi dan sukses penjualannya di berbagai pasar  harus BERSTANDARD. Peluang pasar yang sangat terbuka yang perlu direspon dengan proaktif oleh segenap pelaku usaha termasuk industri jamu. Trend pasar yang bergerak bebas dengan free trade yang semakin solid berbasis pada quality, keamanan, dan klaim kesehatan yang harus dapat dipertanggungjawabkan secara ilmiah.

Bagi stakeholder yang sudah established dan sudah kompetitif dalam market internasional, memproduksi barang yang memiliki standar sudah menjadi out put sehari-hari. Tantangan yang dihadapi sudah bergeser pada bagaimana mengembangkan produk dan memperluas segmen pasar. Akan tetapi bagi pelaku usaha obat tradisional skala menengah ke bawah atau UKM, tentunya tuntutan pasar dan konsumen ini menjadi kendala yang kompleks. Apalagi AEC atau Masyarakat Ekonomi ASEAN yang dimulai tahun 2015 ini, maka seperti halnya PR yang dihadapai oleh pelaku usaha pada umumnya, industri jamu pun disodori tantangan yang cukup serius:
  1. Secara internal: sebagian besar pelaku usaha skala UKM masih concern pada penstabilaan wirausaha yang baru dimulai atau bahkan dalam rangka menambah income keluarga,  maka yang penting adalah bagaimana bisa membuat jamu yang bisa dijual dan mendapatkan keuntungan dan soal Good manufacturing practice [GMP] atau Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Baik (CPOTB) sekedar berpedoman pada ukuran “baik” dalam versi mereka. 
  2. Eksternal: Negara-negara di ASEAN yang sebagian besar memiliki kemiripan geografi dan iklim dengan Indonesia sehingga berpotensi menjadi pesaing produk Jamu Indonesia juga.
  3. Diluar ASEAN: China, siapa yang tak kenal dengan negeri tirai bambu ini yang hampir semua produk manufaturnya ‘menjajah’ di seantero pasar dunia. 
Seolah menambahi tantangan yang harus disikapi dengan serentak,  saya pernah menjumpai penjual jamu gendong [atau bersepeda] yang menggunakan botol plastik bekas air mineral. Padahal peruntukan botol air mineral termasuk dispossible, yakni tidak boleh digunakan lagi setelah isinya habis. Untuk diisi ulang air putih saja sangat tidak dianjurkan, apalagi digunakan untuk wadah jamu? Ini masih dari segi kemasan, lebih miris lagi ketika berkesempatan melihat langsung bagaimana jamu produk home industri itu dibuat. Tidak ada maksud menggeneralisir, tapi beberapa fakta di lapangan yang pernah saya temui mepaparkan kondisi aktual bagaimana cara pembuatan jamu tradisional masih dilakukan dengan cara yang masih jauh dari standar cara produksi obat tradisional yang baik (CPOTB), antara lain:
  1. Peralatan yang tidak terjaga kebersihannya, peletakan alat bersih masih bercampur dengan alat-alat yang kotor.
  2. area proses yang berdekatan dengan kandang ternak, pintu kamar mandi yang terhubung dengan tempat produksi tidak dikondisikan untuk selalu tertutup.
  3. alur proses yang tidak jelas, tak jarang tahapan yang sudah bersih berada pada posisi sebelum raw material dibersihkan sehingga masih terdapat banyak potensi terjadinya cross contamination
  4. Penyimpanan bahan baku yang bercampur dengan barang-barang lain yang bahkan ada yang tumpang tindih sehingga membuat bahan-bahan jamu cepat rusak/tercampuri bahan non jamu.
  5. Tempat sampah yang berada di ruang pembuatan jamu dalam kondisi terbuka
  6. Sanitasi dan hygiene personil yang perlu ditingkatkan, terutama kebiasaan untuk mencuci tangan.
  7. tidak ada pengendalian serangga dan tikus, 
  8. sarana pencucian yang tidak memadai yang berpotensi menajdi sumber pencemaran bagi produk jamu, dan masih banyak lagi hal lainnya yang TIDAK mendukung produk akhir jamu yang memiliki standar mutu yang baik (tinggi).
Kondisi tempat pembuatan jamu yang belum CPBOT
Terlebih yang semakin memiriskan hati dan logika ketika mendapati statement yang innocent semisal ini “Begini saja jamunya enak dan laris manis lho Bu?”
Fenomena lainnya adalah “ Di daftarin UKOT/IOT itu untuk apa Bu?”. Atau pernyataan ini “apa untungnya repot-repot daftar segala Bu? Wong jamu saya ini kan hanya dijual di kampung-kampung kok?”
Bikin jamu saja kok pakai aturan yang njlimet ya Bu? Itu kan artinya tidak mempermudah industri kecil untuk lebih berkembang?”

Sepintas kilas, menerapkan Cara Pembuatan Obat Tradisional yang Benar memang memberikan kesan mempersulit dan tidak cooperatif terhadap tumbuh kembangnya industri jamu, terutama dari kalangan UKM. Tapi…tanpa CPOTB, mustahil akan dihasilkan produk jamu yang mampu bersaing di masa mendatang. Sebagai determinasi problematika di atas, kalau saya berbicara dalam posisi sebagai konsumen jamu, maka perceived value di pikiran saya (konsumen) terhadap produk jamu atau apapun barang ekonomi yang saya pertimbangakn untuk dipilih tentunya yang memiliki:
  1. AMAN dikonsumsi: bebas dari kontaminasi mikroba, cemaran bahan kimia, tidak tercampur material fisik (potongan rambut, pasir, dsb) 
  2. MENYEHATKAN dimana kandungan di dalam suatu produk jamu seminimal mungkin terdapat bahan tambahan kimia sintetik.
  3. Informasi yang jelas (terbaca dari labelnya),
  4. kualitas yang tinggi (adanya nomer registrasi dari instansi terkait: Dinkes/BPPOM),
  5. mutu yang terstandar (POM TR/SNI)
Then, bukan hal yang ajaib jika di tahun 2015 nanti akan semakin banyak produk jamu impor yang dengan mudah ditemukan di pasar dalam negeri yang akan memberikan dampak yang rentan terhadap persaingan dan citra jamu kita terutama bagi industri skala kecil dimana kemampuan dan daya saing produknya yang belum terstandarisasi. Padahal produsen jamu dari skala kecil ini jumlahnya tidak sedikit dan cukup potensial mendukung laju pertumbuhan ekonomi nasional.
AMAN: Konsep dasar yang mengenai pangan

Dengan beberapa kondisi yang bisa saya sebutkan di atas, dimana daya dukung alam yang kondusif dan peluang pasar yang terbuka lebar bagi industri jamu, konteks empiris untuk Lestarilah Jamu Indonesia ini adalah dengan setting mind set menjadikan Jamu Tradisional GO International sebagai acuan dasar untuk meng-adjust capability industri jamu nasional kita.  Dengan set up demikian, secara otomatis jamu akan go public dan long lasting dalam peradaban manusia seluruh dunia kan? Hal ini bisa dimulai dengan memenangkan minat beli konsumen dalam negeri dengan menjadikan Indonesia tuan rumah dari pengobatan herbal. Proyeksi sederhananya, jumlah penduduk negara-negara  ASEAN +600jt  (asumsi jumlah penduduk Indonesia +250jt), setidaknya sekitar 40% konsumen adalah dari Indonesia sendiri.

How to deal with that?
Permintaan jamu dalam beberapa tahun terakhir ini mengalami peningkatan dan pertumbuhan pangsa pasar yang lebih baik. Fakta pula jika industri jamu telah banyak mensupport perekonomian bangsa karena mengaktifkan ratusan ribu petani, memperkerjakan ribuan wanita bisa ambil peran dalam produksi dan penjualan jamu, men-trigger banyak peneliti dari bidang teknologi pangan, bioteknologi, biofarmaka, dan sebagainya untuk berinovasi iptek dalam rangka diversifikasi produk jamu, membuka lapangan pekerjaan baru, menumbuhkan kemitraan usaha bagi para penjual jamu, serta menjadi pengungkit tumbuhnya industri pendukung produksi jamu seperti mesin ekstraktor, dryer dan packaging.

Tidak mungkin kan kita legowo dan pasrah nrimo nasib Serangkaian kejayaan yang bangkit dari industri jamu tersebut digilas arus jamu impor ketika pintu pasar bebas ASEAN di buka? Juga BUKAN impian kita menjadikan jamu indonesia sebagai dongeng indah bagi anak-anak cucu generasi bangsa ini.

Solusinya hanya satu: STANDARSISASI produk adalah kendaraan untuk Jamu Tradisional Go International!

Dengan menginjeksikan spirit dan orientasi Standardisasi produk jamu pada skala produksi usaha kecil dan menengah sehingga mereka dengan penuh kesadaran mau berbenah untuk menerapkan cara berproduksi yang baik dan benar untuk menghasilkan jamu yang bermutu dengan penampilan yang menarik dan bervariasi agar produk dalam negeri mampu berdaya saing yang tinggi dengan produk-produk dari luar.

Iya sih, satu solusi tapi butuh kekompakan dari semua pihak. 

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan Dinas Kesehatan merupakan instansi pemerintah yang memiliki tugas utama dalam menjawab isu keamanan pangan (Food Safety), termasuk didalamnya adalah produk jamu yang membahayakan kesehatan diawasi mulai dari pre-market hingga post-market control yang disertai dengan penegakan hukum dan pemberdayaan masyarakat. Akan tetapi, penegakan hukum berupa pemberian sanksi terhadap produsen jamu tidak selalu menyelesaikan masalah.

Masih dibutuhkan langkah persuasif kepada produsen jamu tersebut berupa edukasi kepada para pelaku usaha jamu mengingat jamu yang diolah dari tetumbuhan memiliki sifat alamiah yang perishable (mudah rusak) sehingga betapa pentingnya menerapkan CPOTB dalam proses produksi jamu mulai dari bahan baku hingga end produk sampai ditangan konsumen. Program pemantauan ke pasar tradisional dan toko obat yang bisa sekaligus memberikan wacana ke penjual obat untuk hanya memperjualbelikan produk jamu yang sudah terdaftar. Dan jika menemukan suatu produk jamu yang belum memiliki ijin edar, akan bisa di traceability ke produsen jamu tersebut untuk dilakukan pembinaan dan pendampingan bagaimana menerapkan CPOTB sehingga bisa memenuhi persyaratan untuk mendapatkan ijin edar. Mengingat salah satu kesulitan standardisasi jamu adalah adanya fenomena pembuat jamu menganggap membuat hanya cukup mengandalkan intuisi alias ILMU KIRA-KIRA dan bukan pada pengukuran secara tepat bahan-bahan yang digunakan.

Dari pihak pelaku usaha jamu perlu memiliki kesadaran dalam menjamin kualitas jamu yang diproduksinya, melakukan pengecekan akan produk-produk racikannya sendiri untuk memberi jaminan pada konsumen bahwa produk yang digunakan telah memenuhi standar keamanan. Baik dari segi bahan yang digunakan, cara pembuatan, sanitasi hygiene: area produksi, personil, air dan peralatan, cara penyimpanan bahan baku dan produk jamu, maupun cara pengemasan yang benar.
Peran aktif masyarakat untuk memiliki awarenes dalam membeli jamu yang aman, proaktif menginformasikan ke instansi terkait manakala menemukan produk jamu yang sekiranya meragukan/tidak memiliki ijin edar. Spesialisasi jamu gendhong, kan itu jenis minuman yang siap minum berarti. Pembinaan dan pengarahan secara rutin bagi para pengolah dan penjual minuman jamu nan segar fresh from an nature oleh instansi terkait, seperti Dinkes dan atau BPPOM. Bagi kita para konsumen jamu gendhong, langkah preventif dalam membeli jamu ini bisa dilakukan dengan cara: mencium baunya dulu. Jika kualitasnya sudah mengalami dekomposisi pasti akan tercium aroma yang ‘nyleneh’ beda dari aroma jamu yang sesuai spesifikasinya.
Epilog
Karena saya sudah bingung mau menguraikan apalagi, maka langsung menuju pada harapan untuk Jamu Indonesia. Dengan semua diversifikasi olahan jamu dan era perdagangan bebas, dimana persyaratan pokok yang dibutuhkan agar produk bisa berkompetisi adalah kualitas produk yang terSTANDARD. Lestarinya Jamu Indonesia merupakan salah satu implementasi nyata akan kearifan budaya yang telah diwariskan oleh nenek moyang kita dalam menggunakan Kekayaan dan potensi sumber daya alam di negeri ini, yang memiliki multiplier effect sangat signifikan dari hulu hingga hilir dalam pertumbuhan perekonomian yang memiliki muara yang antara lain menciptakan banyak lapangan kerja. Dengan demikian industri jamu memiliki potensi untuk menyerap tenaga kerja yang banyak karena indsutri jamu lebih bersifat padat karya, artinya satu sumber kegelisahan sosial (angka pencari kerja/pengangguran) bisa diredam.

Effect lain yang berkorelasi langsung dengan Lestarinya Jamu ini adalah pelestarian lingkungan hidup karena aneka tetanaman yang menjadi bahan baku jamu tradisional Indonesia adalah tanaman obat yang pemanfaatannya berwawasan pelestarian alam sehingga bisa mengurangi dampak global warning saat ini dan selanjutnya.

Daaan………..,
Boleh dong memimpikan pula suatu masa nanti dimana jamu Indonesia akan lebih diperhitungkan dalam dunia medis dan farmasi sebagai produk yang eligible untuk diresepkan dalam sistem pengobatan yang Modern dan memasyarakat sehingga berjajar dengan elegan di setiap apotek-apotek di seluruh dunia karena sudah terstandar, aman dikonsumsi, kandungan yang lebih alami, harga lebih bersahabat dan memiliki khasiat/kandungan  yang Tokcer.

Maka…..
Sepahit-pahitnya Jamu justru menjadi candu bagi siapa saja yang ingin sehat dan memiliki usia harapan hidup bahagia lebih lama. Lha kan, hidup yang sehat dengan usia lebih lama itu salah satu kebahagiaan yang TAK bisa dikalkulasi secara numerik maupun eksponesial lho?
Salah satu Produk Jamu yang mengacu ke penerapan CPBOT [GMP Jamu]

Apakah Anda suka minum Jamu? Punya jamu favorit yang sering diminum? 



Jamu Tradisional GO International diikutkan lomba Blog Lestarilah Jamu Indonesia 
yang diselenggarakan oleh Biofarmaka IPB 
dalam rangka dies natalis Pusat Studi Biofarmaka  ke-16



♠ Facebook | Twitter | Instagram | Linkedin 
References: 
  1. http://biofarmaka.ipb.ac.id/brc-upt/brc-ukbb/bccs-collection,
  2. http://biofarmaka.ipb.ac.id/publication/journal,
  3. Materi workshop standardisasi by Dr. Alva Edi Tantowi, Ph.D
  4. Materi workshop GMP, SSOP, HACCP 
  5. apotek.dagdigdug.com

67 comments: Leave Your Comments

  1. masuk angin ndjamu, badan terasa letih lesu juga ndjamu kok mbak, apalagi jamu katanya tidak memiliki evek samping sepertiobat-obat kimia

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ndjamu setiap hari berarti ya pak Arif.

      Membudayakan minum jamu setiap hari, bikin hidup sehat dan segar setiap hari

      Delete
  2. suka kunir asem aku mba.....,asale enaaak n ga terlalu pahit...hehehe...
    mba riekin suka yg manaaaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kunir asem itu nama bekennya sinom kan mbak? Sy juga sukaaa, apalagi bikin sendiri bisa lebih pas sesuai selera banget.

      Dan sesekali, sy jg suka bikin jus kunir, enak juga kok rasanya

      Delete
    2. Sinom bukane beda yak mbak?
      di jembatan shiratal mustaqim ada yang jual.
      Setiap siang ane beli dsana, efeknya muka ane jadi berseri kayak bulan purnama :D

      Delete
    3. Lhoh jembatan shiratal mustaqim itu masih ada tho?

      Dulu jaman aq msh di Gebang, kan jd anak kost yg oper pede bikin kunir asem. Nah itu jare teman2 kost kala itu disebut sinom, kan aq ambil daun asam yg msh muda (sinom) di depas asrama haji sukolilo. Kebayang kan betapa pedenya aq yg cool ambil sinom di tepi jalan raya yg notabene juga jalan menuju kampus kita. Hehehe

      Delete
  3. Jaman saya masih di SMA sudah suka sama Jamu Gendong yang biasa lewat saban sore di Komplek saya. Namun jamu biasa aja. Misalnya seperti Beras Kencur gitu deh. Sampai sekarang saya masih juga suka

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar kalo kang asep main ke rumah saya, saya bikinin sajian special brotowali ya kang..

      Delete
    2. @Kang Asep: kalau sy mudik, Ibu sy msh suka buatin jamu dr dedaunan spt beluntas, pepaya, kunir putih, tapak liman, asem kawak dan gula merah.

      Klo jamu gendong, sy biasanya beli sinom atau pahitan yg aseli puahiiiit banget rasanya

      Delete
    3. Qzach flazz : Wah kok saya KUDET ya. Alias kurang apdet ada jamu judulnya special brotowali Hiehiee. Maklum awam niih. Boleh lah bang Zach flazz bikin tulisan tentang special brotowali

      @Ririn : Oh ya kah? Waaaaaaaaa makin KUDET aja saya ini . Saya banyak tidak tau ttg jamu jamu tradisional INDONESIA. Terlalu saya ini

      Delete
    4. berarti, habis ini bakal ada special momen minum jus brotowali secara nasional dunk

      Delete
  4. tapi sekarang banyak banget jamu instan ya Mbak? kalo saya aluwung bikin jamu yang bener2 bikin sendiri dari sumber organiknya langsung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mamtap deh, kapan2 sy mbok dikirimi jamu aseli bikinin pak Zach dunk?
      Juz brotowali plus madu, seger tuh pak

      Delete
  5. Saya punya, saya punya..jamu kunir asem..asem-asem seger..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi minumnya di kasih es trus pas siang-siang, sambil nulis postingan di beranda rumah. Slurpppp....segernya kunir asem ya

      Delete
  6. Kalo soal mbak2 jamu yang jual jamu pake botol bekas, di kantorku ada. Kita para ibu2 gak punya pilihan, asal minum jamu deh. Setuju banget kalo ada standarisasinya. Jamu jadi lebih sehat, terjamin dan berkualitas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, saya juga masih pernh ketemu penjual jamu gendhong/bersepeda yg menggunakan botol bekal air mineral. Mungkin ini bisa jadi salah satu pertimbangan dalam memilih jamu gendong yg baik, atau bisa sekalian di sampaikan dengan santai ke penjual jamunya agar lebih memilih botol dr bahan lain, spt botol sirup yg berbahan kaca itu.

      Delete
  7. orang bule kalau tau cara dan bahan baku apa saja yang jadi bahan jamu pasti mereka bakalan suka, mereka kan udah bek tu natur kan...?! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. BUle mau minum jamu? Luar biasa banget tuh. Secara jamu kan sejenis minuman yg unik dan khas banget kan ya

      Delete
  8. Saya suka dengan jamu tradisonal, dan sepertinya bila go internasional harus bisa diperhatikan nilai kandungan untuk bahan dasar alaminya juga ya Mba, karena itu merupakan kunci kesuksesan dari jamu tradisonal Indonesia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. JIka Go INtersional, harusnya klaim kesehatan sdh jelas di label kemasan juga pak. Karena salah satu point dalam CPOTB adalah produk dikemas dengan aman dan diberikan informasi yang jelas tentang produk tersebut

      Delete
  9. Yuk, dukung jamu biar bisa go international

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuukk, minum jamu rame-rame nti kalau ada acara Kopdar lagi ya mbak

      Delete
  10. semoga saja jamu tradisional indonesia bisa menjadi go international....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.
      Dan mari kita budayakan minum jamu mulai dari diri dan keluarga kita tentunya.

      Delete
    2. Tau nggak sih mbak?
      Kalau pembeli jamu ntu badane langsing2, putih2, kuning2, bersih2???
      Dan biasanya cewek.
      Jarang sekali cowok beli jamu, kenapa hayo????


      Delete
    3. Wahhh, brarti spt diriku dunk? Langsing, putih, bersih- bersih. Asyiiiikkk..

      Eh, definisi jamu kan termasuk yg pengobatan herbal ntuh dhek bro. Lha yg dijual sampe iklannya ada Amrik itu, termasuk produk jamu kan?

      Delete
  11. Semoga harapan kita terwujud, apalagi dengan uraian keren seperti ini, maka lestarilah jamu Indonesia...

    Sukses Mbak..semoga dapet juara nih.. ! #jempol banget uraianya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, setidaknya sudah jadi juara dengan penjurian Mbak Lies ini. Hehehee...

      Delete
  12. dalam segi obat2an tradisional kita kalah oleh china dalam pemasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia...
      Brarti industri Jamu Indonesia harus lbh concern dan konsisten menerapkan CPOTB sehingga produk jamu kita bisa bersaing karena memiliki standar yang unggul

      Delete
  13. mbak kayana aku blm komen ya? *lupa*
    Aku sukaaaa jamu!! I love beras kencur, kunir... enyaaak, segaar

    ReplyDelete
  14. Meskipun saya tidak pernah tahu bagaimana proses jamu "jawa" yang sering saya minum ini dibuat, Alhamdulillah selama mengkonsumsi saya justru merasa lebih sehat. Bahkan istri saya justru sering membuat sendiri ramuan ini, kadang bikin kencur, kadang kunyit pokonya fresh sekali dibuat langsung diiminum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau bikin jamu sendiri selain fresh jg dijamin mutunya. di tumbuk dengan lumpang yg kecil dan diambil sarinya saja, swegerrrya

      Delete
  15. Capek bacanya, hahaha. Iya ya horor abis yang pakai botol plastik. Apalagi masih panas trus dimasukkan ke botol Akua gitu. OMG nggak kebayang. Jamu gendong yang suka lewat depan rumah pakai botol kaca sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sekarang sdh ada pembinaan utk penjual jamu gendhong. Aq tny teman yg di dinkes dan POM, ada program yg memang diperuntukkan bagi komunitas jamu gendong. Jd klo masih ada yg pake botol bekas air mineral, bs jd dia blm termasuk yg mnrima penyuluhan atau mgk dia blm scr sadar diri menerapkan ilmu cpotb yg diberikan saat ada pembinaan.

      Delete
  16. Dulu [waktu masih anak-anak] aku termasuk orang yang paling ga mau minum jamu, karena identik dengan rasanya yang pahit! Tapi setelah berumah tangga, jadi terbiasa dan keterusan deh. Paling suka jamu beras kencur dan kunir asem, segerrr!

    Sukses utk ngontesnya ya, Rie!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau aq sejak kecil sdh mengenal jamu mbak. Minum jamu sdh disugesti sbg doping utk kesehatan. Awalnya dl suka ikutan nyicipin yg 'obat'nya jamu ( utk ngilangin pahit).
      Trs pas ikutan nyobain jamu yg dibeli di penjual jamu gemdong, ahaii gak pahit2 banget kok.

      Ma kasiih ya mbak Al. Salam utk Intan

      Delete
  17. wuish,komplit bangettt....bener mbk,pait2 tapi ggak tau ya kok ngangeni jamu itu^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti slogannya jamu adalah: pahitnya jamu yg merindukan. Hehehee....

      Delete
  18. wuah, saya juga suka jamu mbak.
    tadi pagi saya minum jamu mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti bisa dibuat sloga baru neh, sarapan sehat dan lengkap dengan minum jamu.

      Delete
    2. 4 sehat 5 sempurna
      tapi nggak pake susu, melainkan jamu... khas Indonesiaaaaaaaa

      Delete
    3. Whahaha...pantas jd duta jamu Indonesia lho

      Delete
  19. Saya juga suka minum jamu, tapi yang rasanya enggak pahit. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg rasanya asem amnis itu ya? Hehehe

      Delete
  20. wah saya malah jarang nih konsumsi jamu tradisional, soalnya terkesan pahit rasanya hehehe :D
    lebih suka yang obat biasa aja dari toko apotik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti perlu mencoba dulu neh. Jamu kan tdk hny sbts yg model serbuk dan cair. Utk produk yg sdh modern, puyer, kapsul/ pil jg. Yg tolak angin itu tmasuk varian jmu lho

      Delete
  21. Saya suka sekali dan rutin minum jamu, termasuk jamu yang hanya dari rebusan dau Sirih merah.. itu termasuk jamu juga khan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salut deh, MAng Yono suka minum rebusan Daun Sirih Merah? LAnjutkan ya Mang

      Delete
  22. Replies
    1. Yup, aamiin. Semoga lestari selalu Jamu Indonesia

      Delete
  23. Aq juga suka jamu mbak rie, minum obat kalau udah kepekso banget :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sipp,
      Minum jamu utk kesehatan dan mengobati,

      Delete
  24. Rhieeee..sukses ya kontesnya, lengkap banget ini ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaminn, yang penting ALhamdulillah bisa ikut Mbak. Soale yg tahun lalu sdh terlewatkan br tahu ada lomba blog-nya

      Delete
  25. jdi inget sudah lama nggak minum jamu

    Good luck ya

    ReplyDelete
  26. Numpang lewat ya gan :)

    http://idr-poker.blogspot.com/

    http://beritaolahraga108.blogspot.com/

    http://lihatberitaakurat.blogspot.com/

    http://liatberitabola.blogspot.com/

    http://beritaolahraga1081.blogspot.com/

    http://infobolakakiterbaru.blogspot.com/

    http://beritasportsterpercaya.blogspot.com/

    http://seputarberitabola108.blogspot.com/

    http://beritaterbaruseputarolahraga.blogspot.com/

    ReplyDelete
  27. Jamu tradisional banyak manfaatnya, terkadang banyak penyakit sembuh pakai alternatif ini ketimbang obat kimia. Sudah layak go internasional.

    ReplyDelete
  28. Jamu kita memang terbuat dari rempah-rempah berkhasiat tinggi

    ReplyDelete
  29. kunjungan ke dua.....
    manfaat banget website/Blog nya.....
    keep posting yang positif gan/sist..
    ijin lihat-lihat blog/website nya ya.....

    jangan lupa kunjungi website nya ya :)

    Perumahan di Bekasi
    Daftar rumah Murah Tambun-Bekasi tahun

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.