WHAT'S NEW?
Loading...

When ON the Trip

Rutinitas menempuh rute long trip, terlebih beberapa bulan belakangan ini hampir tiap akhir pekan jadi penumpang jalur Banyuwangi-Ngayogyokarto, automatically spending time when on the road makin lama ketimbang mudik ke LA. Nah Bismillahirrahmanirrahim pengen dan baiknya bisa ngisi durasi waktu yang lama saat di perjalanan itu dengan membaca, kebayang tuh minimal ya 1 buku untuk kisaran 100-200 halaman. Tapiiiii......nyatanya baru baca setengah halaman saja sudah terserang pusing dan rasa mual. Dan gak hanya untuk kondisi perjalanan darat (bis, KA), saya coba saat naik pesawat pun masih sama. Al hasil meski tetap naruh buku dalam tas setiap kali long trip ya nasibnya buat back up plan ketika transit deh.

Kalau membiasakan diri dengan membaca dalam perjalanan hasilnya adalah kepala pusing dan mual seperti mau mabuk, terbersit ide mungkin jika menulis situasinya bisa lebih baik. Maka ketika mendapatkan kesempatan up grade HP, saya pun bersemangat pilih smartphone agar bisa saya gunakan untuk create tulisan  terutama saat lama di perjalanan. Dan Alhamdulilllah kok ya bisa nulis satu paragrap terus muncul lagi rasa pusing dan mualnya. Nah lho? Sedangkan untuk menetralkannya butuh waktu hampir 1 jam. Dan tulisan ini pun saya create dalam kurun waktu hampir 5 jam dalam rute Bwi-Jogya.

So jelouse pokok'e jika lihat ada yang enjoy dan khusuk mbaca buku saat berada dalam perjalanan. Adakah yang cuma seorang saya yang ngalami trouble sistem dan mekanisme tubuh untuk aktifitas mbaca/nulis saat BE ON THE ROAD? Syukur banget jika ada  yang bisa sharing pengalaman bagaimana tips dan trik agar bisa enjoy mbaca-nulis ketika di perjalanan agar durasi yang super lama duduk manis di perjalanan bisa lebih produktif [gak hanya ndenegrin musik dan lihat-lhat pemandangan].





53 comments: Leave Your Comments

  1. ane acungin jempol dah kak idenya. Meskipun mual masih bisa nulis satu paragraf. Kalau ane sih nggak pernah pusing atau mabuk, soalnya tidur melulu kalau dalam bis hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. tidur memang lebih indah dari apapun juga

      Delete
    2. asal jangan tidur dengan indah ya Kang Zac

      Delete
    3. Salah satu kiat biar nda bose selama di perjalanan selain musik , baca buku dan pemandangan bisa juga dengan mengajak ngobrol atau membuka konversasi (percakapan) ringan dengan teman atau kawan satu bangku, satu room atau satu kendaraan. Jika ketemu kawan ngobrol yang pas, seide, dan cocok , wow obrolan bisa panjang. Percaya deh

      Delete
    4. Tips lain yang boleh juga dicoba adalah "cuci mata" liat pramugarim, atau penumpang lain yang ganteng ganteng, atau cakep cakep. Lumayan ngantuk jadi ilang, alias suegerrrr. Yang ini jangan dicoba. Don't try this at home

      Delete
  2. Mbak Rie, saya suka pusing di perjalanan tuh kalau perut kosong. Kayaknya jadi masuk angin gitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. mbak ririe lagi nunggu dedek..
      aamiin. semoga sehat selaluu

      Delete
    2. alhamdulillah kalau mual dan pusing

      Delete
    3. @ mbak niken: sama mbak, klo di perjalanan dlm kondizi perut kosong bs mual. Tp ini pengennya sy bs mngisi wktu slama di perjalanan yg lama dg mbaca atau nulis, tp msh sj pusing dan mual

      @ pak zach, pak Ies dan Mas agus : terima kasih, smoga dipercaya utk mndptkan amanah titipan anak.:)

      Delete
  3. kalo aku harus sedia minyak kayu putih kalo lagi perjalanan

    ReplyDelete
    Replies
    1. minyak biru ya pertamax mas

      Delete
    2. # stiap bepergian, saya sllu prepare bw dompet obat dan vitamin

      # minyak kayu biru itu namanya pertamax yaaaa

      Delete
    3. Kalau nda ada minyak kayu putih, pake bensin aja. Dipoles dan dibasuh di wajah dan tangan, Mujarab

      Delete
  4. Mbak Ririe ini pinter orangnya. apa sih yang nggak bisa. termasuk berbagi konsentrasi, saya yakin, Mbak pasti sangat bisa. malah disambi buat bikinin teh ke suami pun saya rasa masih bisa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ciri orang pinter kie semua panca inderanya menyerap hal-hal disekitarnya untuk jadi bahan tulisan dan mbak Rie emang bisa melakukannya

      Delete
    2. apalagi bikin kopi malah lama kan

      Delete
    3. Kalau saya malah bisa sambil belanja dan cuci piring. Keren kan sayah

      Delete
  5. Perjalanan jauh kalo saya yang duduk di belakang, dipastikan tidur sepanjang perjalanan dan berusaha membuat hati tidak tidur

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo di perjalanan mski tdr tp gk bnr2 tdr, tp saya ttp pilih duduk di depan pak. Klo gk kepaksa, sy lbh milih mnghindari kursi di belakang krn goncangan keras dan bikin kepala pusing deh

      Delete
  6. Aku tau, kemungkinan Mba Rie tuh amandelen. Kayak aku duluuuuu, jadi kalau dalam perjalanan mual dan mengantuk. Tapi ini baru kemungkinan sih. . . :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo gak mbaca berlamaan atau nulis-2, so far aku gak pusing/ mual kok

      Delete
  7. lah...aku juga sering mengalami pusing dan mual kalo membaca saat melakukan perjalanan dengan mobil ataupun pesawat....kata orang sich itu karena faktor tekanan darah rendah :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ooooo, jd pnyebab pusing atau mual pas bc ato nulis buku saat di kendaraan krn tekanan darah rendah ya bang? Tappiii selama ini, hsil tensi normal tuh bang

      Delete
  8. intinya sih mba, kalau menurut aku, yaitu NIAT. Kalau niat 1000%, pasti apa pun akan terlaksana, karena musuh utama kita utama & pertama sebernarnya ialah malas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Man jadda wa jadda ya? Brrti mas Andi bs enjoy dunk mbaca bku saat di perjalanan ? Bagi tipsnya dunk...

      Delete
  9. saya juga termasuk yang bisa membaca ketika dalam perjalanan. Jadi memang harus jauh2 dari buku. Kalau perjalanan jauh saya lebih suka mendengarkan musik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena pusing mbaca, sy jg kdg pilih ndengeein lagu mbak. Onlen jg gk bs lama2 krn pusing juga

      Delete
  10. aku paling gak bisa membaca dalam perjalanan mbak, bisa mual juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, saya gk sendirian neh # EH

      Delete
  11. apa mual dan pusing itu karena sudah tertanam di pikiran kita ya mbak, sudah di coba dengan menulis kok masih pusing, coba dengan menikmati perjalanan dengan melihat pemandangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo mnikmati pemandangan so pasti, krn itu sy sering pilih duduk di depan atau dekat jendela deh

      Delete
    2. juga yang pasti selalu berdekatan sama suaminya ya mbak hehe....

      Delete
    3. aamiin, mohon do'anya proses mutasi kerja saya bisa segera DEAL ya pak, shg bs berdekatan dengan suami dan anak-anak

      Delete
  12. hehehh, biasanya klo diperjalanan emang susah utk baca buku Mbak, saya juga gitu siih, selalu aja bawa buku klo on trip tapi buku itu gak dibaca, paling klo udah nyampe di kamar hotel (when on duty) dijadikan pengantar sebelum tidur gitu *apalagi klo malam pertama nyampe itu kadang susah menyesuaikan diri dgn keadaan 'kamar baru' :D

    naah waktu balik dari Surabaya April kemarin pun bawa buku, tapi gak sempat dibaca, yg ada malah sibuk dgn si HP :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih bagus tuh mbak, bisa jd sparing partner di malam pertama saat nginep di hotel. Lha saya bahkan gak sempat karena tepar dengan sukses jika abis longtrip.

      Dalam perjalanan, saya juga gak bisa berlama-lama online dengan HP karena efeknya sama: mual/pusing

      Delete
  13. Alhamdulillah, aku termasuk orang yang enjoy membaca buku dan menulis [via BB] jika melakukan long trip. Baik via jalan darat mau pun udara. Tipsnya? Hm, sebelum berangkat, upayakan perut tidak kosong dan tidak pula terlalu full. Setting a very good mood. Tapi kalo saat melakukan aktivitas itu [baca or nulis] tiba2 pusing, bawa tidur dulu deh, biar pusingnya ga berkelanjutan. Nah, setelah bangun dan berasa fresh, coba lagi deh usahanya untuk membaca dan menulis. Biasanya, permen bisa membantu agar mata dan pikiran fokus lho. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah, berarti MBak Al termasuk daftar orang yang cemburui bangetsss. Lha bisa enjoy mbaca dan nulis kala di perjalanan gettu deh.

      Beberapa kali kucoba utk membiasakan mbaca/nulis, dan saat muncul rasa mual/pusing, ya trs brenti lamaaa banget kemudian ketiduran mbak.

      Next time, akan coba sambil ngemut perment karena cara yg ini blm ta cobain walaupun tiap kali jalan sellau ada candy juga dalam tas.

      Tengkiyu full sharing dan infonya ya MBak. Muachhhh:)

      Delete
  14. Salam kenal mbak Ririe. Saya juga termasuk yang senang membaca di perjalanan. Berdasar pengalaman pribadi, yang bikin mual adalah ketika saya membaca di bis dan jalanan grenjul grenjul alias tidak rata. Tapi kalau jalanan halus alhamdulillah tidak mual.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga utk Mbak Titi est, ma kasih sdh mampir ke sini ya mbak.

      Nah kaao jalanan grenjul2 plus sopirnya ugal-2an...dijamin walaupun gak mbaca saya akan pusing tuh mbak. JUga kalau jalanya banyak belok-belok getu, trs pas puasa....woooo...mbetah-2in biar gak mabok pokoknya

      Delete
  15. Mungkin Mbk Ririe harus menulis sambil mendengarkan musik deh, biar rasa mualnya tertunda, setidaknya sedikit.

    Soalnya kebiasaan saya ketika diperjalanan selalu sedia mp3 di dalam travel bag.

    Namun yang paling penting harus hati -hati di dalam perjalanan.

    Salam kenal Mbk Ririe, aku asli Balung - Jember.

    Heheheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. sipp, nanti ta coba nulis sambil ndengerin, musik plus ngemut perment, semoga mujarab dan bisa nulis wes ewesss.

      Iya neh, ada beberapa jalur yg rawan kejahatan/copet, shg tak jarang kondektur mbangunin para penumpang utk melek saat melintas di jalur2 rawan terebut

      #oke, salam kenal jugak

      Delete
  16. kan masalah mualnya ketika baca aja kan mbak,
    saya dapat tip jika rentan mabuk perjalanan disegala medan udelnya tiplester dengan koyo/salonpas, tip ini sudah teruji pada anak saya manjur, nggak tahu ya jika mbak riri coba ini

    ReplyDelete
  17. Saya gak bisa membaca maupun menulis dlm perjalanan, mbak. Pusing. MEnding tidur :D

    ReplyDelete
  18. dibikin asyik saja, coba tidur di kendaraan

    ReplyDelete
  19. Jadi inget pertanyaannya ririe ttg berapa banyak buku buat vania di pesawat selama 2 jam.. Hihi.. Kmrn pas brgkt cuma bawa satu rie, makanya dia bosen.. Hehe.. Pas pulang jkt baru bawa lebih bnyk, tp dianya bobo.. :-P

    Hmm... Sering pusing ya Rie.. Sy dulu juga gitu.. Ada minus nggak matanya Rie...? Kalo dikendaraan darat emang pusing mual, aku juga kok.. Kayaknya hampir semua org begitu, mungkin yg bisa mbaca di mobil itu kali orang yg aneh sendiri hahaha...

    ReplyDelete
  20. gak baca juga mabok, apalagi sambil baca ya...

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.