WHAT'S NEW?
Loading...

Berkenalan dengan Hypothermia

Sepintas membaca atau mendengar kata Hypothermia, memang seperti nama yang keren. Bagi yang berkecimpung di dunia medis, farmasai, para pendaki gunung atau pun yang biasa berpetualang di alam bebas, pastinya istilah Hypothermia atau sering pula dikenal dengan istilah Hypothermia ini sudah sangat familiar. Dan bagi saya Bismillahirrahmaanirrahiim istilah ini baru saya ketahui saat perjalanan HENDAK meninggalkan Paltuding usai jelajah Pesona Wisata Kawah Ijen bulan Januari kemarin. Setelah berpacu dengan rintik hujan yang makin kerap dan byurrr jadi hujan cukup deras begitu langkah mendekati canteen.  Kami bertujuh istirahat dulu mengendapkan nafas yang ngos-ngosan sambil menikmati sajian kopi mixed panas. Sambil mengamati seliweran para pengunjung Kawah Ijen yang meramaikan area Paltuding, kami menyempatkan jagongan dengan salah satu petugas [Pak Polisi] yang kebetulan duduk di canteen. 

Setelah hujan agak reda, kami pun bersiap menuju ke mobil karena next trip sudah menunggu. Saat menunggu mobil dinyalakan, tiba-tiba ada cowok mendekat nanyain minyak kayu putih. Sebagai orang-orang yang sok perduli, kami bertanya untuk apa dan siapa yang masuk angin? Katanya untuk temannya yang duduk menggigil tak jauh dari tempat kami berdiri menunggu mobil. Hanya berjarak beberapa langkah dari kami, duduk seorang cowok usia belasan yang terlihat banget kedinginan, lha wong badannya sampai menggigil. Cerita dari si cowok yang minta minya kayu putih, temannya itu barusan terjatuh dari sepeda motor tak jauh dari pintu masuk paltuding.

Interview singkat tentang peristiwa kecelakaannya akibat terpeleset karena licin dan kebetulan pas di belokan yang menikung banget. Tak terlihat ada luka yang serius, tapi ciri-ciri menggigilnya yang over dosis kemudian membuat si Yoesi lebih intens mengamati dan meluncurlah diagnosa: Sepertinya temanmu itu bukan kedinginan biasa lho? Dia kena Hypothermia tuh... Secara singkat, Yoesi cerita jika pacarnya yang kerja di tim rescue pernah beberapa kali cerita melakukan evakuasi orang yang mengalami hypothermia. Makanya dia bisa memberikan presumtif jika si cowok yang menggigil itu kena Hypothermia. Dan secara spontan kami menawarkan bantuan untuk mengantar ke unit gawat darurat terdekat, yang kena Hypothermia itu biar di mobil bersama kami dan 3 temannya bawa motor mereka. Awalnya mereka gak percaya, tapi kami berusaha meyakinkan bahwa kami hanya bermaksud menolong, toh arah ke UGD terdekat juga sejalan dengan rute kami. Kondisi hujan-hujan, gak mungkin jika mereka maksain mbonceng temannya itu pakai motor. Ditambah lagi, mereka berempat gak paham daerah sekitar Paltuding – Licin. Lha kalau yang ndriver mobil kami kan tinggalnya di Licin, jadi paham seluk beluk di Licin termasuk lokasi UGD terdekatnya.

Al hasil, mereka terpaksa percaya dan menerima tawaran bantuan kami. Kalau diingat-ingat lagi, ada lucunya juga kami saat itu. Kami yang nawarin mbantu, dengan berbagai resiko yang bisa jadi fatal tapi kok ya ngeyel dan sempat menggunakan nada mengancam “ Kalau ada apa-apa dengan temanmu, kamu siap tanggung jawab ta?”. Mungkin mendengar kalimat tersebut, akhirnya mereka terpaksa percaya jika kami orang baik-baik. Lha iyalah, dari tampang saja sudah terlihat orang baik hati dan suka menolong serta gak keberatan untuk kerepotan mbantuin mereka, kok ya masih gak percaya sih? Baru beberapa meter berjalan, hujan makin deras hingga jalanan berkabut. Kloplah, lima ratus meter terlampaui dan kami dihinggapi rasa cemas plus jadi ketakutan. Yang terkena Hypothermia makin menggigil dan sepatah katapun gak bisa menjawab pertanyaan. Nyebutin siapa namanya saja gak bisa. Tambah lagi, ketiga temannya tak kunjung kelihatan di belakang laju mobil kami.

Apa boleh buat, kami sudah niat membantu dan si pasien sedang membutuhkan pertolongan, sedangkan untuk sampai ke UGD, kata pak sopir masih sekitar 10 km lagi! Tindakan pertolongan pertama pun segera dilakukan oleh Yoesi dan Irma, yang menyediakan diri duduk mendampingi pasien hypothermia tersebut. Dengan guidance on line dari pacarnya Yoesi, beberapa tindakan untuk pertolongan pertama dalam rangka  mencegah kondisi cowok itu makin parah yang kami lakukan antara lain:
  • Membuat si penderita Hypothermia tetap terjaga, yaitu dengan terus mengajaknya bicara dan memastikan dia tidak ketiduran
  • Melepas bajunya yang basah dan mengikhlaskan jaket kami menggantikan bajunya yang basah.
  • Menjaga suhu tubuhnya tidak drop, al hasil tutup kepala, kaos kaki dan sarung tangan pak sopir pun kami rampas.
  • Tetap mengajaknya bicara, selain mencegah si penderita bablas [jika tertidur bisa bablas menyebakan kematian katanya], juga untuk mencegah lidahnya tergigit karena menahan kedinginan.

Setiba di UGD
Hanya itu yang bisa kami lakukan, dan pastinya berdoa semoga kondisinya tidak memburuk. Bisa panjang urusannya jika terjadi apa-apa, lha nama dia saja kami gak tahu. Ditanya ID card atau dompet, cowok itu menggeleng alias gak bawa. Kami bisa bernafas lega ketika kemudian ketiga temannya muncul mengikuti laju mobil kami menuju Puskesmas. Butuh waktu satu jam lebih untuk tiba di Puskesmas Jambu dan sempat panik karena petugasnya gak ada. Bukan hanya soal hypothermianya, tapi takutnya kalau-kalau dia ngalami luka dalam yang parah. Kan sering terjadi kasus kecelakaan, luka luar gak seberapa tapi organ dalam cedera parah yang berakibat kematian karena terlambat diagnose luka bagian dalam tubuhnya.

Ketika petugasnya sudah muncul, dan pasiennya sudah berada di ruang UGD...eee lha kok kami diminta untuk gantiin baju yang terpakai masih basah yaitu celana! Sepertinya si petugas medis merasa risih gantiin baju basah pasiennya, lha dia perempuan juga.  Kami langsung heboh, What? Serta merta kami lari keluar dan memanggil teman-temannya yang sedari sampai di Puskesmas gak mau ikutan masuk karena bajunya basah kuyup. Finally, yang gantiin celana BUKAN kami tapi pak sopir dan kemudian dibantu paramedis laki-laki yang datang membantu. Dan untuk keperluan administrasi, kami dimintai keterangan dan awalnya dikira jika kami yang menabrak tuh pasien. Kami jelaskan jika kami sama sekali gak kenal dan hanya kebetulan ketemu saat kami hendak meninggalkan paltuding. 
Usai pemasangan oksigen
Untuk beberapa waktu kami masih stand by di UGD, memastikan kondisinya under control. Gak tega juga lihat mereka yang bingung gak ngerti mesti ngapain. Lha ternyata mereka ber-4 itu masih siswa SMU kelas 3 dan iseng-iseng bermotor ke Kawah Ijen. Jadi gak ada yang bawa jas hujan dan perlengkapan lainnya. Sepertinya uang juga tidak bawa banyak. Saat kami minta menghubungi keluarga, ketiga temannya serba bingung dan takut. Tetap kami yakinkan jika pihak keluarga harus tahu karena kondisi temannya itu butuh perawatan intensif lanjutan. Info dari tenaga medis, bahwa Rio [akhirnya kami tahu nama pasien hypothermal tersebut] kemungkinan baru malamnya bisa dipindah ke Rumah sakit karena menunggu kondisinya lebh stabil. 

Saat kami desak, jawaban mengejutkan terucap: “mau kontak ke siapa, Mbak?”. Tanya Satrio, yang lebih banyak berkomunikasi dengan kami.
Glodag...krompyang......” ya orang tua atau saudaraya? Emang kalian gak ada yang tahu keluarganya? Atau tanya sama Pak Lurah,  pacarnya kan bisa Dheeekkkkkk...?”
Dan saat dapat nomer kontak pihak keluarga, gak ada yang ngangkat dering telpon juga. Hari semakin sore dan tujuan kami ke TN Baluran masih jauh. Akhirnya kami bersepakat, ninggalin nomer HP dan berpesan jika ada apa-apa agar mereka menghubungi kami. Setelah di infus dan di suapin beberapa sendok teh panas kemebul oleh Noe, Alhamdulillah kondisinya mulai membaik. Sudah bisa diajak bicara, sehingga kami cukup yakin untuk melanjutkan acara mbolang kami ke TN Baluran dan Pantai Bama.

Karena penasaran pengen “kenal’ lebih dekat dengan Hypothermia, saya pun menyempatkan tanya langsung pada Mbak Ipar yang kebetulan kerja di bidang medis. 
“Pastikan dulu dia beneran kena Hypothermia apa sakau. Soale orang sakau pun menunjukkan gejala yang mirip dengan Hypothermia.” Jelasnya sebelum menjawab straight to the point penyebab terjadinya Hypothermia, yaitu suatu kondisi dimana mekanisme tubuh yang mengalami kesulitan mengatasi tekanan suhu dingin atau dengan definisi lebih sederhana adalah suhu bagian dalam tubuh di bawah 35 °C. Pada dasarnya tubuh mampu mengatur suhu pada zona termonetral, yaitu  36,5-37,5 °C. Hipotermal terjadi manakala penurunan suhu inti tubuh dibawah 35°C (95°F) dimana pada suhu ini, mekanisme kompensasi fisiologis tubuh gagal untuk menjaga panas tubuh. 
Dan Berikut ini tambahan informasi tentang Hypothermia  dari Wikipedia.
  1. Gejala Hypothermia ringan adalah penderita berbicara melantur, kulit menjadi sedikit berwarna abu-abu, detak jantung melemah, tekanan darah menurun, dan terjadi kontraksi otot sebagai usaha tubuh untuk menghasilkan panas. 
  2. Pada penderita Hypothermia moderat, detak jantung dan respirasi melemah hingga mencapai hanya 3-4 kali bernapas dalam satu menit. 
  3. Pada penderita Hypothermia parah, pasien tidak sadar diri, badan menjadi sangat kaku, pupil mengalami dilatasi, terjadi hipotensi akut, dan pernapasan sangat lambat hingga tidak kentara .
Sementara pasien dengan Hypothermia sedang atau berat memerlukan perawatan khusus di rumah sakit berupa rewarming atau peningkatan kembali suhu tubuh. Perawatan ini berupa rewarming aktif yang diikuti rewarming pasif. Rewarming aktif yaitu mendekatkan benda hangat atau panas yang ditempelkan pada tubuh pasien, misalnya air panas yang sudah dimasukan ke tempat khusus kemudian ditempelkan ke tubuh. Bila pasien teraba dingin, tetapi sirkulasi masih terjaga dengan baik, maka tugas penolong adalah untuk menjaga agar korban tidak kehilangan panas tubuh lebih banyak, dan berusaha untung menghangatkan (rewarm), bila pasien mengalami cardiac arrest atau henti jantung, maka dilakukan resusitasi jantung-paru dengan modifikasi sesuai dengan prosedur.
Hypothermiaberdasarkan temperature tubuh, dapat digolongkan dalam kategori:
  • Ringan= 34-36°C. Bila orang bila berada pada suhu ini akan menggigil secara hebat, terutama di seluruh ekstremitas. Bila suhu tubuh lebih turun lagi, pasien mungkin akan mengalami amnesia dan disartria. Peningkatan kecepatan nafas juga mungkin terjadi. 
  • Sedang = 30–34°C, yaitu terjadi penurunan konsumsi oksigen oleh sistem saraf secara besar yang mengakibatkan terjadinya hiporefleks, hipoventilasi, dan penurunan aliran darah ke ginjal. Bila suhu tubuh semakin menurun, kesadaran pasien bisa menjadi stupor, tubuh kehilangan kemampuannya untuk menjaga suhu tubuh, dan adanya resiko timbul aritmia. 
  • Berat = <30°C, Pasien rentan mengalami fibrilasi ventrikular, dan penurunan kontraksi miokardium, pasien juga rentan untuk menjadi koma, pulse sulit ditemukan, tidak ada reflex, apnea, dan oligouria. 

Dan di sepanjang perjalanan keluar dari wilayah Banyuwangi kota menuju TN Baluran kala itu, pembahasan tentang Rio CS masih berkelanjutan.
Tuh kan ada kisah tidak terduga lagi jika aku ikut mbolang, “ ujar Irma sok kayak mbah ndukun banget. “....yang tahun kemarin kita ke Sukamade ngalamin kehabisan BBM hingga telantar di tepian sungai dan main rakit serta kelaparan kan?”
Dan lucunya kita ini, nolongin orang lain tapi pakai jurus maksain orang yang akan ditolong agar mau ditolong.....” 
Terus yang bikin gak habis nalar, kok ya mereka careless banget...naik motor jarak jauh dengan out fit GeJe kayak getu lho?”

Then the Journey at Baluran and Bama Beach is going on.....................

#Beberapa hari kemudian kami dapat apdet info tentang Rio, ternyata ada 2 tulang rusuknya yang retak. Untuk perawatan lanjutan, pihak keluarga membawa Rio pulang ke Situbondo

38 comments: Leave Your Comments

  1. kok ya lucu sih mbak wong kasih pertolongan kok pake ngancam segala, mungkin saking pengennay nolong ya mbak, saya tidak asing dengan hypotermia mbak, walaupun saya tidak pernah kena, tapi cerita teman saya di ranu kumbolo kena hipotermia, dikasih kopi umup gak kerasa katanya, di paksa minum kopi itu baru sadar dan bisa bergerak kembali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kopi umup gk krasa panas, bratti dingiin bngt kyk di kutub dunk.

      # stlh nolong kami jg merasa lucu kok, wong nolong kok nhamcam

      Delete
  2. sewaktu saya mendagi semeru di tahun 80an, juga mendapati pendaki dan Jakarta yang mengalami hypothermia, yang pada akhirnya dengan segala keterbatasan sarana dievakuasi penduduk tengger dengan ditandu dan setelah masuk ke RS di Malang, dalam beberapa hari bobot tubuhnya merosot tajam. Alhamdulillah dia masih selamat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pengalaman yg menegangkan ya pak ies. Dan sy br tahu klo pak ies trnyta sang petualang pendakian jugak

      Delete
  3. wahh, bener mbak, ini dampaknya serius. temen saya SMA ada yang hampir fatal karena ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya pak, pas kejadian itu kami sgt kuatir mlht kondisinya, lha diajak bicara jg gk bs

      Delete
  4. Selesai menyimak langsung ninggalin jejak.

    Di tunggu artikel berikutnya.

    ReplyDelete
  5. Semoga Rio cepet pulih ya Rie..
    dan sehat seperti semula :D

    ReplyDelete
  6. lah aku juga baru tahu hypothermia setelah baca artikel ini, dapat ilmu baru lagi....alhamdulillah ya akhirnya yang kena hypothermia bisa terselamatkan berkat bantuan mbak ririe dan kawan2, btw..itu tidak menularkan kan....takut saja tiba2 ada yang menggigil sendirian malam2 ditengah kuburan sambil mendengar tawa cekikikan yang tak jelas asal usulnya...apakah itu termasuk hypothermia juga..........

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga yg menggigil sendirian tngh mlam di dekat kuburan itu bukan bang hari kan?

      Delete
  7. dingin memang bisa bikin orang menggigit lidah sendiri. makanya serem ya, mba. kalo sampe hypothermia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, sgt prlu utk menjaga stamina jk melakukan out door

      Delete
  8. syukurlah bisa membantu mengantar ke UGD ya Rie... mudah2an upaya baiknya dibalas oleh Allah.. Amin

    tulisannya sangat bermanfaat Rie..
    makasih sudah dishare disini.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selagi bs membantu, ya sebisanya mbak krn mgk diri kita atau anggota klrga one moment bth bantuan

      Delete
  9. salut untuk tekadnya memberikan pertolongan sampe kaos kaki dan sarung tangan orang lain mesti dirampas. untung gak kasih jarinya agar lidah gak ke gigit hehehe!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jk ada bung penho, bs tuh pnjm jarinya biar gak kgigit lidahnya

      Delete
  10. wajahnya kok nggak di nampain mbak? hehehe

    waduh.. itu anak bandel2 kali mbak. baru aja lulus SMA.. mau jalan2, eh malah kena hypotermia.. jadi inget lagu gita gutawa. "hypotermia di kutub utara" hihihi

    wah ternyata bisa menyebabkan kematian ya mbak.. waduhh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu foto candid mbak, pas ngambil ya ada rasa sungkan wong lg panik semua tp sy nyempet2in moto

      Delete
  11. Ini juga pernah saya alami 2 kali Mbak Ri2e, tapi terjadinya pada temanku, yaitu ϑĭ Kawah Ijen, waktu saya masih SMP dulu, kemudian ϑĭ Gunung Fujiyama, saat dinas kerja ke Jepang. Untung semua bisa tertangani dengan baik Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di fujiyama? Wouwwww sdh sampe jepang deh

      Delete
  12. Beruntung si Rio bertemu dengan mbak Rie dan teman2 ya...hingga cepat ditangani medis.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sesuatu bngt jk bs memberikan peetolongan pd org lain

      Delete
  13. pertama kali tau istilah ini dari film mbak :)

    ReplyDelete
  14. Mbak, hypotermia itu beda dengan hypertermia. Hypotermia itu akibat terpapar suhu dingin. Sedangkan hypertermia itu terpapar susu panas :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, ma kasih masukannya. Mmg ada yg slh ketik, hbs publish br tahu tp blm smpt edit lg

      # jd pengen malu

      Delete
  15. aku taunya Hyportemia judul lagu miliknya Gita Gutawa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gita gutawa lg dan sy malah blm prnh neh tau lagu tsb

      Delete
  16. hmm sungguh mulia sekali dirimu..
    mau berbagi orang yang sakit sekaligus berbagi ilmu padaku...
    jadi tau tentang Hypothermia ..

    ReplyDelete
  17. hypotermia akut juga bisa sampai menyebabkan kematian juga kan mbak...
    ngeri... apalagi yang gak kuat sama dingin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Klo gk kuat dingin jgn ke gunung # eh

      Delete
  18. ternyata dingin juga berbahaya ya,,kirain panas aja

    ReplyDelete
  19. tapi saya lebih baik kedinginan dari pada kepanasan wkwkwkwk

    ReplyDelete

Leave a comment or just be silent reader, still thank you so much.
Terima kasih telah singgah di Kidung Kinanthi.
Mohon maaf, komentar terindikasi SPAM atau yang mengandung link hidup tidak akan dipublikasikan...
So, be wise and friendly.