Satu Jam @ Bengkel Tambal Ban

Semangat pagi, aku niat berangkat dengan space waktu agak longgar, tidak mepet-mepet seperti yang sering aku lakukan. Berharap bisa mengendarai motor dengan santai, sambil menikmati hilir mudik lalu lintas pagi. Deggg...pas ngeluarin motor melintas ‘warning’ kalau sudah hampir sebulan aku belum nambah angin ban motor, karena pengalaman yang pernah terjadi kalau kelamaan alpha nambah angin maka “protes” pun terjadi alias Ban bocor tanpa kompromi dengan posisi sedang dekat atau tidak dengan bengkel tambal ban.
            Oh great, no one knows what gonna happen even in next second ! Baru beberapa meter melaju dengan belaian udara pagi yang segar mengusap lembut wajahku, pppsssstt...bocorlah ban belakang. Tapi syukurlah (inilah kebiasaan baik yang aku suka, tetap bersyukur..hehehe) karena tak jauh di depanku ada bengkel tambal ban, tempat biasa aku sering mampir untuk nambah angin. Jadi hanya beberapa meter saja aku “menggandeng” motorku untuk sampai di bengkel tersebut. Wahai...., bengkelpun masih tutup dengan sukses. Semangat..semangat..
“ Bengkelnya buka jam 7, Mbak…..” ucap seorang wanita yang muncul dari samping bengkel ketika aku melakukan aksi celingukan.
Kulihat jam di HP menunjukkan jam 06.55 “Oh ya BU, saya tunggu saja ...” sambil melanjutkan dalam hati: ketimbang aku jalan-jalan pagi lebih jauh lagi dengan menuntun mesra motor....dan kembali membentang ingat sebuah scene sekitar dua tahun silam ada seseorang yang sengaja jauh-jauh datang menemuiku di bumi Blambangan kemudian mengalami ban bocor dengan motor yang sama ini juga. Sayangnya kala itu aku belum sempat mengajaknya wisata kuliner yang khas di sini serta menyeberang even just cross for while to Bali island....

Toh ada kursi kayu di teras (biar lebih halus, ketimbang aku sebut emperan) bengkel, jadi aku bisa lebih santai menunggu bengkelnya buka. Sementara jalan raya di depanku semakin ramai oleh aneka ragam orang yang lalu lalang. Kunyalakan koleksi lagu yang tersimpan di HP, dan kulayangkan pandanganku merekam pemandangan yang memapar di sekitar bengkel. Di seberang jalan ada beberapa tukang bangunan yang mulai mendisplay perlengkapan untuk memulai melakukan pekerjaan, sepertinya sang pemilik rumah hendak bikin rumah kost karena tata letaknya berupa kamar-kamar yang berderet berada di samping rumah.
                Akhirnya muncullah seorang pemuda mengenakan kaos warna pink, taksiranku dia masih berusia 17an tahun, tanpa banyak kata-kata dia langsung melakukan aksi rutinnya membuka bengkel. Dan tanpa bertanya apa-apa padaku dia pun langsung “merawat” pasien perdananya. Hemm...less word more actions.
Sementara itu aku kembali mengamati tukang bangunan di seberang jalan yang sudah mulai dengan pekerjaannya, ada yang mengaduk semen campur pasir, mengusung batu bata dan yang satunya menyatukan batu bata  “semoga anak-anak yang mereka carikan nafkah seserius mereka dalam hidupnya, sekolah dengan baik dan rajin membantu orang tuanya juga” batinku bersimpati. Tidak banyak perbincangan yang ku lihat di sana, mereka begitu asyik dengan pekerjaannya yang pastinya kan berlangsung sampai nati sore. Bermandikan terik sinar mentari di siang hari juga tak mereka keluhkan...memikirkan hal itu aku jadi ingat pada sosok ayahku di desa. 
Yaa, ayahku yang tiap hari kesawah sepanjang musim kemarau dan hujan (baik di sawah sendiri atau bekerja di tempat orang lain), bahkan sampai sekarang di usianya yang mulai senja. Melalui konsistensinya yang tetap aktif ke sawah meski sudah tidak setotal dulu, tanpa definitive ayahku sudah mengatakan:
Tua bukan berarti “pensiun” dari aktifitas, selagi masih hidup (sehat) maka tetap bekerja.  Long time ago, aku dan saudara-saudaraku juga terbiasa bermandikan keringat dengan sengatan sinar matahari dan siraman air hujan. Tak pernah kami kuatir kulit jadi legam karena paparan sinar matahari atau kena lumpur sawah. Herannya kalau aku cerita tentang keseharianku (dulu) pada teman-teman, seringnya tak ada yang percaya? Padahal tetanggaku saja sampai heran saat aku masih mau turun ke sawah (sesekali)  ketika aku sudah melawati masa-masa sekolah/kerja.

               Permenunganku terhenti bukan karena suara bising kompresor yang mulai dinyalakan tapi oleh kedatangan seorang konsumen bermobil yang menyalakan lagu Dangdut demikian keras mirip orang punya hajat mantu/sunatan di kampung. Norak banget pikirku, bukan tentang lagunya (yang kukenali sebagai lagu-lagu Rita Sugiarto), nyetelnya dengan volume keras banget dengan pintu mobilnya di buka semua untuk show action tersebut. Dari penampilannya jelas sekali laki-laki parobaya tersebut bukan sopir pribadi, wong dia pake dasi, pakai kaos kaki meski dengan sandal jepit, gelang berwarna gold bentuk rantai lumayan besar melingkar di pergelangan tangannya dan isi mobilnya seperti kapal pecah. Dan dengan PeDenya dia nge’dance seirama alunan musik yang dia putar kencang –kencang tadi, sambil sesekali menjawab pertanyaan mengenai masalah mobilnya yang ternyata perlu ganti Tube ban depan. Otomatis dan praktis dia pun akan cukup lama di bengkel ini, ku lirik ada seorang bapak yang datang beberapa saat sebelumnya juga mengamati laki-laki ‘nyentrik’ (sebenarnya lebih tepat kalau kesebut Om genit ) tersebut.
                Ya sudahlah, let’s show go on....daripada semakin aku amati semakin membuat banyak presumtive dan sangkaan kurang baik, mending aku mengalihkan perhatian dengan SMSan   sana-sini, sekalian memberi kabar ke kantor kalau aku datang terlambat.  Kalau ada Smartphone,  waktu menunggu seperti ini jadi gak boring dengan BBMan….hehehe. Then finally, that man gone....dan proses tambal ban motorku juga selesai. Sesaat sebelum aku meninggalkan bengkel masih aku dengar pertanyaan si Bapak yang keheranan melihat laki-laki nyentrik tadi.
Sopo uwong iku ” tanyanya dalam bahasa jawa pada yang si MAs yang service motornya karena dari interaksi yang terjadi sepertinya laki-laki tadi sudah familiar di bengkel. 
“ Pengacara PA, Pak....pengacara edan kok” jawabnya datar.
“ PA??  Opo kuwi ?”
“ Pengadilan Agama Pak...”


Olalalaaa..... Pengacara tho orang tadi? Lawyer? Hemmm…no comment any more, aku pun berlalu meninggalkan bengkel saat jam di HP menunjukkan angka 08.08 (beginilah caranya lihat penunjukan waktu kalau tidak biasa pakai arloji), melaju menuju tempat kerja dengan riang gembira tralalalala..trililililiiii..... 




Bukti Telah memfollow Twitter: 






Capture  Postingan  ke Twitter @ririekayan:




Read More - Satu Jam @ Bengkel Tambal Ban

Nikmati (secara aman) Teh Celup

Sudah lumayan lama tergelitik untuk membuat posting tentang teh celup, untuk sharing mengenai cara penyajiannya. Barangkali masih ada di antara kita yang menyajikan teh celup menggunakan ‘caranya sendiri’ atau tidak mengikuti serving direction yang tercantum pada kemasan teh celup. Semoga bisa jadi wacana yang memberi nilai manfaat tentang bagaimana semestinya kita mengkonsumsi teh celup dengan cara yang benar. Then, here is the post…

 Teh sudah merupakan bagian dari kebiasaan hidup kita sehari-hari, minum secangkir teh panas di pagi atau sore hari, bahkan rata-rata kalau makan di luar (warteg, lesehan, depot..etc), minuman yang paling sering di pesan adalah teh (manis/tawar; dingin/hangat/panas). Meski demikian aku baru mulai terbiasa dan akrab dengan minuman teh ketika memasuki dunia kerja (mencari sesuap nasi dan segenggam berlian ..) karena setiap pagi 1 teko teh panas sudah siap di minum sesuka hati. Dan biasanya teh yang digunakan adalah Teh seduh (istilah bekennya teh tubruk..)
Dan seiring perkembangan teknologi dan trend fast serving, Teh pun mengalami adaptasi terutama dalam cara pengemasannya demi memenuhi keinginan penikmat teh agar cepat, praktis, dan efisien. Maka hadirlah Teh celup yang langsung mempesona penyajiannya. Tentunya sebagian besar penikmat teh sudah pernah menggunakan varian teh celup atau bahkan ada yang menjadi pengguna setianya karena memang Sangat modern dan praktis

Hampir semua orang sudah tahu bagaimana nikmat dan manfaatnya minum teh (dengan semua jenisnya)bagi kesehatan. Akan tetapi berapa lama biasanya (yang sering luput dari perhatian) kita mencelupkan kantong teh celup tersebut? Dulu logika berpikirku dalam mencelupkan teh adalah: semakin lama dicelupkan maka akan lebih banyak manfaat teh yg bisa aku minum. Dan paradigma lainnya adalah: sayang dong teh celup baru dipakai sekali jika langsung dibuang, kan masih bisa digunakan kalau ada yang mau bikin minum teh….(basic instinct: biar hemat, hehehe..)
Apakah ada diantara Anda yang “lugu” sepertiku terhadap penyajian teh celup?  Ataukah karena tak sengaja ‘lama-lama’ mencelupkan kantong the celup dalam air panas. Maksud hati sambil menunggu waktu pencelupan kemudian di tinggal apa gitu deh sehingga lupa (kelamaan) membiarkan the celup berendam….Jika ada, maka sebaiknya mulai di perbaiki/hindari mencelupkan kantong teh terlalu lama, karena semakin lama merendam teh celup dalam air panas, justru akan semakin banyak kandungan yang BUKAN hanya the yang  larut dalam cangkir teh kita. Tehnya sendiri tidak berbahaya, akan tetapi kantong kertas kemasannya yang perlu diwaspadai


Sedikit (masuk pada ranah teori) mata kuliah (proses industry kimia) yang masih aku ingat (secuil) tentang pembuatan kertas yang dibuat dari pulp (bubur kertas) yaitu yang terbuat dari bahan kayu, bubur tersebut berwarna coklat tua sehingga untuk membuatnya berwarna putih, digunakan bahan kimia pemutih yang terbuat dari senyawa chlorine. Dalam prosesnya, chlorine ini tetap tertinggal dalam produk kertas karena tidak dilakukan penetralan( high cost). Kertas semacam inilah yang kemudian digunakan sebagai kantong teh celup. Silahkan browsing tentang pembuatan kertas tersebut jika tertarik ingin tahu lebih detailnya. Kandungan zat chlorine (yang terdapat) pada kantong kertas teh celup akan larut  jika kantong teh dicelupkan lebih dari 3 – 5 menit (melebihi batas waktu pencelupan yang tertera pada kemasannya)

Sekali lagi, tehnya sendiri memang banyak manfaatnya. Dan meskipun kandungan chlorine pada kertas pembungkus teh celup (dinyatakan) dalam zona aman…tapi mari kita berpikir secara jangka panjang dan menghitung frekuensi kita minum teh sehari-hari----> akan ada proses akumulasi serta reaksi terhadap kesehatan tubuh akibat adanya zat chlorine yang (tanpa sengaja) kita minum. Nah, jangan biarkan teh celup Anda tercelup lebih dari 5 menit. Atau, kembali ke cara tradisional yang sedikit repot: teh tubruk deh. So, let’s drink tea for healthy…



NOTE:
Chlorine tergolong powerful oxidizing agent, bersifat toxic dan corrosive. Biasa digunakan dalam proses bleaching (contoh di pabrik kertas), manufacturing syntetic rubber & plastic, serta desinfektan untuk pemurnian air.
Fungsi chlorine pada kertas adalah disinfektan sehingga kertas bebas dari bakteri pembusuk dan tahan lama. Selain itu, kertas dengan klorin memang tampak lebih bersih. Karena bersifat disinfektan, klorin dalam jumlah besar tentu berbahaya. Tak jauh beda dari racun serangga.
Berdasarkan penelitian, diduga ada hubungannya antara chlorine dalam tubuh dengan kemandulan pria, bayi lahir cacat, keterbelakangan mental serta kanker.
Read More - Nikmati (secara aman) Teh Celup

Jaring - Jaring Jejaring Sosial

Hampir sebulan tidak posting (sok sibuk ceritanya), kali ini mencoba posting new entry tentang “Jejaring Sosial”. Totally bukan murni dari isi pikiranku, hanya ide yang muncul dipikiranku tertarik (ingin) mengulas tentang fenomena social networking yang booming. Dari kombinasi beberapa tulisan, semoga frame penyajian ini ada manfaatnya buat diri saya sendiri (khususnya) dan Alhamdulillah kalau bermanfaat bagi yang berkenan untuk menyimaknya. So, here is the posting……

Peradaban modern dengan segala bentuk aktifitas berjalan seiring dengan perkembangan IpTek yang membawa kita pada era digital. Internet telah banyak mengubah life style dan bergerak bebas tak ada batasan ruang dan waktu (semoga kita tetap bisa berbatas norma dan etika). Dan tentu saja dampaknya sangat heterogen, kita perlu mewaspadainya dan berusaha bisa mengikuti perkembangannya agar kita tidak terjebak dalam efek negative yang ditimbulkannya. Karena menutup diri dari perkembangan teknologi (apalagi internet)  justru akan menjauhkan kita dari dinamika peradaban atau tidak up to date (istilah ABG sekarang). Sekarang, mulai anak-anak hingga orang dewasa/tua sudah demikian akrab dengan internet dan yang paling nge’trend di era sekarang adalah social network ( sesuatu yang belum terbayangkan di masa nenek moyang kita dimana ketika computer masih merupakan barang exclusive yang keberadaannya masih sebatas di pusat-pusat penelitian ilmiah atau kampus-kampus yang ada dalam daftar top list di dunia).
 Tak bisa di hindari jika sekarang social networking mampu menghipnotis ratusan juta (atau milyaran?) penghuni planet bumi ini dalam dunia cyber. Facebook, twitter, blogger, Friendster, Messenger etc, sudah menjadi kebutuhan untuk menjalin komunikasi dengan keluarga, teman dan partner bisnis. Kalau di trace, social network yang pertama aku gunakan adalah Friendster, Facebook ( kenal FB, maka Friendster pun jadi semakin jarang aku akses), kemudian ikutan bikin akun twitter (kalau twitter sekedar buat punya-punyaan karena tidak banyak teman yang ku kenal secara membumi di twitter). Dan kenyataannya media social networking tak kenal ruang, waktu, status social, usia, dan gender. Media social memungkinkan kita berinteraksi dengan siapa saja, darimana saja dan kapan saja.

Pada kenyataannya, yang abadi di dunia ini adalah perubahan itu sendiri. Mensikapi melesatnya laju dunia IT, Idealnya memang kita (seharusnya) bisa menggunakan dengan bijak yaitu dengan adanya komitmen kendali diri dan pemahaman yang tepat tentang dunia cyber dan internet., antara lain:
1. Membangun kesadaran bahwa internet mensyaratkan kesadaran bagi penggunanya (kita) dalam MEMILIH, dan MENCIPTAKAN informasi. Faktanya penyampaian berita/cerita/interaksi sosial di internet bisa dibilang tanpa proses, kecuali proses internal dalam diri kita sendiri.
2. Perlu mengasah kemampuan untuk mengolah (akan jaring-jaring jejaring social) karena dalam media social terdapat kombinasi yang spektakuler: download dan upload ( dimana filter dan sensornya adalah: kembali pada integritas diri sendiri lagi !)

Segala sesuatu tentu memiliki dua sisi yang berbeda, tinggal bagaimana kita memilih sisi mana yg hendak kita explore. Banyaknya kasus criminal, pelecehan, penipuan, bahkan kadang sampai ada yg ‘terpeleset’ terpaksa harus berurusan dengan hukum, menyadarkan kita betapa dibalik pesona fantastis internet dan jejaring social, ada sisi lain yang perlu kita waspadai. Karena ketika menjalin interaksi secara cyber, formatnya masih 1 dimensi yaitu berupa data (yang belum teruji validitasnya). Semua interaksi cyber (jejaring sosial) bersifat netral dari ukuran-ukuran normatif, sehingga tergantung pada diri masing-masing (individunya), hendak diniatkan pada peningkatan produktivitas dan kualitas hidupnya ataukah sebaliknya.

Pada intinya kita harus paham karakteristik tiap jejaring social dan bagaimana jaring-jaringnya yang bisa membuat jebakan, agar kita tidak sampai bertindak ceroboh atau sembrono (semau GUE) dalam menggunakannya. Karena bisa saja awalnya tak sengaja (iseng-iseng doang) ternyata berakibat fatal. Yang harus kita ingat selalu : al ilmu Qabla Qaul wal amal “ ilmu itu (harus dipahami) sebelum perkataan dan perbuatan”. Daya magis jejaring social dan internet bisa berpengaruh pada akhir nasib seseorang: klik di ujung jari akan mengarah pada jalan surga ataukah neraka?
Read More - Jaring - Jaring Jejaring Sosial

Menangis, Menangislah...

Tidak  ada yang bisa lepas dari rasa sakit/sedih. Sehebat apapun orang tersebut, ketika hal dan peristiwa terjadi di luar dugaan kita dan sifatnya tidak/kurang menyenangkan, maka reaksi kita adalah sedih, kecewa (semoga tidak jadi sakit hati ya?) Tapi bagaimana menghadapi serta menerima kala rasa (tidak enak) tersebut menghampiri kita?

Kita menemukan apa yang kebanyakan orang sadari: Dalam hal rasa sakit secara emosi, kita bisa lari . . . tapi tidak bisa menghindar. How far we run, how deep we hide…we’ll never can reject it.
Kalau mengalami tragedi, kebanyakan orang ( termasuk diriku sendiri ) tidak dengan mudah menerima dan menyambut emosi yang menyakitkan – paling tidak untuk sementara. Sebelum kita bisa “sembuh” kembali, kita harus menghadapi rasa sakit tersebut (suka atau tidak, tidak bisa di tolak neh). Ingin sembuh dengan cepat? Siapkan toleransi yang besar terhadap rasa sakit: jalani proses untuk ikhlas. Karena Ikhlas menerima kenyataan (yang tidak/kurang menyenangkan) adalah proses dan butuh waktu
Dr Album FBnya teman
Bahkan buah yang jatuh dari pohon pun butuh proses dan waktu (meski secara teori ada hukum gravitasi). Kalau kita belajar untuk menghadapi, merasakan, dan menerima rasa sakit, maka rasa tersebut akan menjadi semakin kecil, sampai akhirnya menghilang, gone with the wind…believe it or not ! Merasakan rasa sakit sama dengan menghadapinya dan artinya kita sedang dalam proses penyembuhan. Semakin kita acuhkan, justru semakin menumpuk. Then suddenly, seperti tsunami yang  akan menghempaskan gelombang rasa sakit yang sangat besar. Di saat seperti ini, air mata bisa jadi salah satu hal baik dan perlu!
Kalau sedang menghadapi hal berat, penting sekali untuk tahu ada pilihan duduk dan menghadapi rasa sakit dengan segera. Berusaha menghindari malah akan merasakan sakit yang lebih besar lagi nantinya dan justru menunda tahap penyembuhan.


Dari buku yang berjudul The Buddha and the Terrorist, “Rasa sakit adalah bagian dari kehidupan. Dengan menerima, intensitasnya akan berkurang. Jangan tolak rasa sakit. Penolakan akan rasa sakit malah membuat kita lebih gelisah dan bisa berakibat pada rasa takut. Takut akan rasa sakit lebih buruk dibanding rasa sakit tersebut. This pain will pass.”

Kalau kita menghindari rasa sakit dan sedih, ingatkan diri kalau takut akan rasa sakit lebih buruk dibanding rasa sakit itu sendiri. Saat rasa sakit mulai memasuki pikiran, let it flowing. Jangan lawan airmata untuk menetes, jangan takut disebut cengeng jika kita menangis untuk sesuatu hal yang memang normal kalau menangis. Menangislah karena sebuah peristiwa yang menyesakkan dada sangat jauh berbeda dengan tangisan yang cengeng. Kalau perlu, berikan waktu pada diri untuk bersedih.

Hidup belum berakhir, seperti berbagai tantangan hidup, mengalami dan mengatasi rasa sakit bisa menghadiahkan kedalaman emosi dan perspektif yang tanpa kita sadari sudah tersimpan selama ini dalam diri. Menerima rasa sakit memang menakutkan. Kemungkinan untuk tergoda dengan pengalihan lewat alkohol, pil tidur, atau bahan adiksi lainnya sangat besar. Percayalah pengalihan rasa sakit hanya akan memperparah rasa sakit itu sendiri. Jika kita berada pada situasi yang sulit, mengalami kondisi yang biasa kita sebut “kegagalan” sebenarnya adalah jalan bagi pendewasaan diri kita, tempaan yang akan membuat kita lebih kuat. Just remember this too shall pass, nothing last forever, even pain. And happiness is around the corner!

Dedicated for me and my lovely big family
Read More - Menangis, Menangislah...